Sukses

8 Efek Samping Konsumsi Minyak Ikan Berlebih, Bisa Picu Pendarahan

Liputan6.com, Jakarta Minyak ikan adalah salah satu suplemen makanan yang paling sering dikonsumsi. Minyak ikan kaya akan asam lemak omega-3, yang sangat penting bagi kesehatan. Asam lemak omega-3 mampu menyehatkan jantung.

Minyak ikan juga telah terbukti mengurangi trigliserida darah, meredakan peradangan dan bahkan meringankan gejala kondisi seperti rheumatoid arthritis.

Namun, konsumsi minyak ikan terlalu tinggi sebenarnya bisa lebih berbahaya untuk kesehatan. Kelebihan minyak ikan dapat menganggu tekanan darah dan bahkan menyebabkan pendarahan tubuh. Maka dari itu penting untuk mengatur jumlah konsumsi minyak ikan harian.

Meskipun rekomendasi dapat sangat bervariasi, sebagian besar organisasi kesehatan merekomendasikan asupan setidaknya 250-500 miligram EPA dan DHA gabungan, dua bentuk penting asam lemak omega-3, per hari. Namun, jumlah yang lebih tinggi sering direkomendasikan untuk orang dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti penyakit jantung atau kadar trigliserida yang tinggi

Berikut 8 efek samping konsumsi minyak ikan berlebih yang berhasil Liputan6.com lansir dari Healthline Kamis(18/4/2019):

2 dari 9 halaman

Gula darah meningkat

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa menambahkan asam lemak omega-3 dalam jumlah tinggi dapat meningkatkan kadar gula darah pada penderita diabetes.

Satu studi kecil, misalnya, menemukan bahwa mengonsumsi 8 gram asam lemak omega-3 per hari menyebabkan peningkatan 22% kadar gula darah pada orang dengan diabetes tipe 2 selama periode delapan minggu.

Ini karena dosis besar omega-3 dapat merangsang produksi glukosa, yang dapat berkontribusi pada kadar gula darah jangka panjang yang tinggi.

Namun, penelitian lain menunjukkan hasil yang bertentangan, menunjukkan bahwa hanya dosis yang sangat tinggi yang mempengaruhi gula darah.

Faktanya, analisis lain dari 20 studi menemukan bahwa dosis harian hingga 3,9 gram EPA dan 3,7 gram DHA yang merupakan dua bentuk utama asam lemak omega-3 tidak berpengaruh pada kadar gula darah untuk individu dengan diabetes tipe 2.

3 dari 9 halaman

Pendarahan

Gusi berdarah dan mimisan adalah dua efek samping utama dari konsumsi minyak ikan berlebih. Satu studi di 56 orang menemukan bahwa suplemen dengan 640 mg minyak ikan per hari selama periode empat minggu menurunkan pembekuan darah pada orang dewasa yang sehat.

Selain itu, penelitian kecil lainnya menunjukkan bahwa menonsumsi minyak ikan dapat dikaitkan dengan risiko mimisan yang lebih tinggi. Penelitian melaporkan bahwa 72% remaja yang mengonsumsi 1-5 gram minyak ikan setiap hari mengalami mimisan sebagai efek sampingnya.

Untuk alasan ini, sering disarankan untuk berhenti mengonsumsi minyak ikan sebelum operasi dan berbicara dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi suplemen jika Anda menggunakan pengencer darah seperti Warfarin.

4 dari 9 halaman

Tekanan darah rendah

Kapasitas minyak ikan untuk menurunkan tekanan darah didokumentasikan dengan baik. Satu studi terhadap 90 orang yang menggunakan dialisis menemukan bahwa mengonsumsi 3 gram asam lemak omega-3 per hari secara signifikan menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik dibandingkan dengan plasebo.

Demikian pula, analisis dari 31 studi menyimpulkan bahwa mengonsumsi minyak ikan dapat secara efektif menurunkan tekanan darah, terutama bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi atau kadar kolesterol tinggi.

Walaupun efek ini tentu dapat bermanfaat bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi, itu dapat menyebabkan masalah serius bagi mereka yang memiliki tekanan darah rendah.

Minyak ikan juga dapat berinteraksi dengan obat penurun tekanan darah, jadi penting untuk mendiskusikan suplemen dengan dokter Anda jika Anda sedang dalam perawatan untuk tekanan darah tinggi.

5 dari 9 halaman

Diare

Diare adalah salah satu efek samping paling umum yang terkait dengan konsumsi minyak ikan, dan mungkin sangat lazim saat mengonsumsi dosis tinggi. Bahkan, satu ulasan melaporkan bahwa diare adalah salah satu efek samping paling umum dari minyak ikan, di samping gejala pencernaan lainnya seperti perut kembung.

Selain minyak ikan, suplemen omega-3 jenis lain juga dapat menyebabkan diare. Minyak biji rami, misalnya, adalah alternatif vegetarian yang populer untuk minyak ikan, tetapi telah terbukti memiliki efek pencahar dan dapat meningkatkan frekuensi pergerakan usus.

Jika Anda mengalami diare setelah mengonsumsi asam lemak omega-3, pastikan Anda mengonsumsi suplemen saat makan dan pertimbangkan mengurangi dosis untuk mengetahui apakah gejalanya menetap.

6 dari 9 halaman

Refluks asam

Meskipun minyak ikan dikenal karena efeknya yang kuat pada kesehatan jantung, banyak orang melaporkan merasa mulas setelah mulai mengonsumsi suplemen minyak ikan.

Gejala-gejala refluks asam lainnya termasuk bersendawa, mual dan ketidaknyamanan lambung adalah efek samping umum dari minyak ikan karena sebagian besar kandungan lemaknya yang tinggi. Lemak telah terbukti memicu gangguan pencernaan dalam beberapa penelitian.

Berpegang teguh pada dosis sedang dan mengonsumsi suplemen dengan makanan seringkali dapat secara efektif mengurangi refluks asam dan meredakan gejala. Selain itu, membagi dosis minyak ikan Anda menjadi beberapa porsi kecil sepanjang hari dapat membantu menghilangkan gangguan pencernaan.

7 dari 9 halaman

Stroke

Stroke hemoragik adalah suatu kondisi yang ditandai dengan perdarahan di otak, biasanya disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah yang melemah. Beberapa penelitian pada hewan telah menemukan bahwa asupan tinggi asam lemak omega-3 dapat menurunkan kemampuan darah untuk menggumpal dan meningkatkan risiko stroke hemoragik.

Temuan ini juga konsisten dengan penelitian lain yang menunjukkan bahwa minyak ikan dapat menghambat pembentukan gumpalan darah. Namun, penelitian lain menunjukkan hasil yang beragam, melaporkan bahwa tidak ada hubungan antara asupan minyak ikan dan risiko stroke hemoragik.

Penelitian manusia lebih lanjut harus dilakukan untuk menentukan bagaimana asam lemak omega-3 dapat berdampak pada risiko stroke hemoragik.

8 dari 9 halaman

Toksisitas Vitamin A

Beberapa jenis suplemen asam lemak omega-3 mengandung vitamin A tinggi, yang dapat menjadi racun jika dikonsumsi dalam jumlah besar. Misalnya, hanya satu sendok makan (14 gram) minyak ikan cod dapat memenuhi hingga 270% dari kebutuhan vitamin A harian Anda dalam satu porsinya.

Toksisitas vitamin A dapat menyebabkan efek samping seperti pusing, mual, nyeri sendi, dan iritasi kulit. Jangka panjang, itu juga dapat menyebabkan kerusakan hati dan bahkan gagal hati pada kasus yang parah. Untuk alasan ini, langkah yang terbaik adalah memperhatikan dengan cermat kandungan vitamin A dari suplemen omega-3 dan menjaga dosis standar.

9 dari 9 halaman

Insomnia

Beberapa studi menemukan bahwa mengonsumsi minyak ikan dalam dosis sedang dapat meningkatkan kualitas tidur. Satu studi dari 395 anak-anak, misalnya, menunjukkan bahwa mengonsumsi 600 mg asam lemak omega-3 setiap hari selama 16 minggu membantu meningkatkan kualitas tidur.

Namun, dalam beberapa kasus, terlalu banyak mengonsumsi minyak ikan dapat mengganggu tidur dan menyebabkan insomnia. Dalam satu studi kasus, dilaporkan bahwa mengonsumsi minyak ikan dosis tinggi memperburuk gejala insomnia dan kecemasan bagi pasien dengan riwayat depresi.

Namun, penelitian saat ini terbatas pada studi kasus dan laporan anekdotal. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami bagaimana dosis besar dapat mempengaruhi kualitas tidur pada populasi umum.