Sukses

9 Kondisi Telinga Ini Bisa Ungkap Masalah Kesehatan, dari Kanker Payudara Hingga Ginjal

Liputan6.com, Jakarta Telinga merupakan salah satu anggota tubuh yang amat penting perannya. Dengan telinga seseorang dapat merasakan indera pendengarannya. Kesehatan telinga dapat membantu seseorang mendengar lebih baik. 

Namun, ada beberapa kondisi abnormal pada telinga yang ternyata tak hanya sekadar gangguan telinga. Kondisi telinga tertentu dapat menandakan sebuah gangguan atau penyakit lain yang dialami anggota atau organ tubuh lain. Hal ini tak dapat disepelekan begitu saja.

Dari kerutan dan kutil hingga telinga yang berdenging dan mati rasa, telinga Anda mencoba memberi tahu Anda sesuatu. Mendengarkan gejala-gejala ini dapat mengungkap beberapa hal mengejutkan yang tidak ada hubungannya dengan telinga Anda dan bahkan menyelamatkan hidup Anda.

Berikut kondisi telinga yang memberi tahu kondisi kesehatan Anda secara keseluruhan, dilasir Liputan6.com dari Reader's Digest Jumat(19/4/2019)

2 dari 10 halaman

Telinga yang berkerut

Kerutan tampaknya muncul di mana-mana seiring bertambahnya usia. Tetapi, kerutan bisa menimbulkan masalah jika ia muncul di telinga. Lipatan diagonal di tengah daun telinga disebut tanda Frank, dan penelitian menunjukkan bahwa itu bisa menjadi tanda penyakit arteri koroner.

Para peneliti berspekulasi bahwa ini mungkin disebabkan oleh kerusakan jaringan elastis di sekitar pembuluh darah kecil di telinga dan di sekitar jantung.

Tetapi jika Anda memiliki lipatan, jangan panik, kata Nina Shapiro, MD, seorang profesor Bedah Kepala dan Leher di UCLA dan penulis HYPE:

Panduan Dokter untuk Mitos Medis, Klaim Berlebihan, dan Saran Buruk - Bagaimana Mengenalinya Apa Nyata dan Apa yang Tidak. “Ini hanya satu penanda,” ia menjelaskan, “dan itu harusnya mendorong seseorang untuk memulai kebiasaan sehat seperti memeriksakan diri ke dokter untuk pemeriksaan rutin, dan waspada terhadap tanda dan gejala potensial masalah jantung, seperti sesak napas , nyeri dada, dan olahraga intoleransi. "

3 dari 10 halaman

Gangguan pendengaran

Gangguan pendengaran dapat memengaruhi lebih dari sekadar pendengaran Anda. Menurut AARP, sejumlah studi mengaitkan gangguan pendengaran dengan penurunan kognitif seperti kehilangan memori dan fokus serta dan demensia.

Peneliti Johns Hopkins, misalnya, menemukan bahwa orang dengan gangguan pendengaran sedang memiliki tiga kali risiko terkena demensia dibandingkan dengan orang tanpa masalah pendengaran.

Sementara penyebab pastinya masih belum diketahui, para ilmuwan berteori bahwa ini bisa jadi karena otak bekerja lembur sambil berusaha keras untuk mendengar, atrofi bagian otak tertentu, atau efek isolasi sosial dari gangguan pendengaran. Sayangnya, banyak orang tidak mencari bantuan yang mereka butuhkan dari masalah ini.

National Institute on Deafness and Other Communication Disorders (NIDCD) melaporkan bahwa hampir 29 juta orang dewasa di Amerika Serikat dapat memperoleh manfaat dari menggunakan alat bantu dengar, meskipun kurang dari 30 persen di antaranya 70 telah menggunakannya.

Gangguan pendengaran di satu telinga

Kehilangan pendengaran di satu telinga bisa disebabkan oleh apa saja, mulai dari trauma atau infeksi hingga penumpukan cairan di telinga bagian dalam. Tetapi dalam kasus yang jarang, itu bisa disebabkan oleh tumor yang kemungkinan neuroma akustik jinak, yang tumbuh di saraf telinga bagian dalam.

Sembilan puluh persen pasien yang memiliki neuroma akustik menunjukkan gangguan pendengaran satu sisi, kata Ariel B. Grobman, MD, seorang ahli THT untuk dewasa dan anak-anak yang berbasis di Florida Selatan, dan 80 persen memiliki denging telinga satu sisi.

“Pertumbuhan tumor di saluran yang sempit dan bertulang pada saluran pendengaran internal memberi tekanan pada struktur yang berdekatan yaitu, saraf yang memasok pendengaran, keseimbangan, dan dalam kasus yang jarang saraf mengendalikan gerakan wajah,” jelasnya.

“Sebagai hasilnya, pasien-pasien ini menunjukkan kehilangan pendengaran, ketidakseimbangan, tinitus, dan terkadang kelemahan wajah. Jika salah satu dari gejala ini menetap, cari THT, jalani pengujian, dan lakukan MRI. "

4 dari 10 halaman

Telinga berdenging

Jika Anda memiliki tinitus, nama ilmuah dari telinga berdengung yang mengganggu itu, Anda tidak sendirian. Menurut American Tinnitus Association dan CDC, lebih dari 50 juta orang Amerika mengalaminya sampai taraf tertentu, dan 20 juta memiliki bentuk kronis darinya.

Sementara degung telinga biasanya disebabkan oleh sesuatu yang sederhana seperti terpapar suara keras, memiliki infeksi telinga, atau minum obat-obatan tertentu, itu juga dapat menandakan masalah kesehatan yang lebih besar.

Kemungkinan termasuk tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi, gangguan telinga bagian dalam penyakit Meniere, tumor, perubahan hormon karena menopause, atau, jika Anda sedang hamil, preeklampsia.

Intinya, temui dokter jika Anda mengalami telinga berdenging, terutama karena tinitus dapat mempengaruhi kesehatan Anda. "Ini benar-benar dapat membuat orang cemas dan menyebabkan insomnia," kata Dr. Shapiro.

“Selalu baik untuk memeriksakan telinga ke dokter, dan juga mempertimbangkan untuk melakukan audiogram (tes pendengaran formal) untuk memastikan tidak ada kelainan pada fungsi telinga.”

5 dari 10 halaman

Telinga yang gatal

Jika Anda merasa gatal dan tidak bisa menggaruknya cukup untuk menghentikannya, Anda mungkin melihat jamur atau eksim di telinga Anda, kata Dr. Shapiro.

Berikut ini cara membedakannya: Jika itu jamur, akan ada penumpukan kotoran seperti keju feta putih di saluran telinga, sementara eksim biasanya menyebabkan serpihan putih dan membuat saluran telinga dan terkadang telinga bagian luar sangat merah .

Apa pun itu, Anda tidak boleh mengabaikan gatal. Kotoran dapat menumpuk di saluran telinga, bahkan menyebabkan lebih banyak gatal, keputihan, dan kehilangan pendengaran sementara. Telinga seharusnya tidak gatal, jadi jika telinga gatal lebih dari satu hari, periksalah.

6 dari 10 halaman

Sakit telinga

Sakit telinga mungkin bukan tentang telinga Anda sama sekali. Tentu saja, pelakunya yang paling mungkin adalah infeksi telinga. Entah telinga tengah, kemungkinan karena pilek atau alergi, atau bahkan kotoran telinga.

Tetapi, sakit telinga juga bisa disebabkan oleh sakit gigi atau sendi rahang di bawah telinga Anda, selulitis dari pembersih yang terinfeksi, tumor, atau bahkan sakit tenggorokan yang parah.

7 dari 10 halaman

Kotoran telinga basah dan lengket

Percaya atau tidak, kotoran telinga dengan konsistensi ini mungkin memberi tahu Anda sesuatu tentang payudara Anda. Menurut peneliti Jepang, orang-orang dengan kotoran telinga yang basah dan lengket memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara, karena mutasi pada gen ABCC11.

Meskipun ini tidak berarti bahwa Anda menderita kanker payudara, itu mungkin sesuatu yang perlu diingat, terutama jika faktor risiko pribadi dan riwayat keluarga Anda meningkatkan kekhawatiran.

Tetapi secara umum, kotoran telinga alias cerumen tidak hanya sangat normal tetapi juga bermanfaat. Ini membuat partikel dan bakteri keluar dari saluran telinga luar. Penumpukan kotoran telinga mungkin merupakan tanda sifat berminyak kulit secara keseluruhan atau bahkan mengelupas.

8 dari 10 halaman

Telinga merah

Ketika telinga Anda memerah, itu bisa disebabkan oleh sesuatu yang sederhana seperti memerah karena malu, atau juga bisa menjadi sesuatu yang lebih kompleks. Salah satu penyebabnya adalah perubahan hormon, termasuk menopause. Hot flashes sering berpusat pada tubuh bagian atas dan wajah, yang dapat mencakup telinga.

Jika menopause, Anda mungkin juga mengalami sejumlah gejala lain, termasuk yang berhubungan dengan telinga lainnya yaitu denging di telinga Anda. Kemungkinan lain, yang jauh lebih jarang, untuk telinga merah yang dapat memengaruhi pria dan wanita adalah Sindrom Telinga Merah (RES).

Jika Anda memiliki kondisi ini, telinga merah disertai dengan sensasi terbakar yang bisa ringan dan pegal atau lebih tajam dan parah. Para peneliti juga menemukan hubungan antara RES, migrain, dan sakit kepala cluster.

9 dari 10 halaman

Telinga berbentuk tidak biasa atau adanya daging tumbuh

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa kelainan struktural pada telinga atau adanya tanda-tanda kulit (pertumbuhan kulit kecil dan berdaging) pada telinga saat lahir dapat menjadi tanda masalah ginjal potensial.

Faktanya, jika bayi Anda baru lahir menunjukkan salah satu dari penanda ini, dokter anak Anda dapat meminta USG atau tes ginjal lainnya. Jadi kondisi telinga juga ternyata dapat menunjukkan kesehatan ginjal seseorang.

10 dari 10 halaman

Mati rasa

Jika Anda juga mengalami kelemahan lengan, terkulai di wajah, atau sulit berbicara, Anda mungkin mengalami stroke dan harus pergi ke UGD atau segera memanggil ambulans. Atau jika Anda menderita vertigo berulang, gangguan pendengaran, dan denging telinga bersamaan dengan mati rasa, itu mungkin penyakit Meniere (penyebab gangguan pendengaran).

Mati rasa telinga juga bisa menjadi tanda bahwa diabetes Anda tidak dikelola dengan baik. Anda juga mungkin memiliki kesemutan dan mati rasa di ekstremitas Anda yang dikenal sebagai neuropati perifer. Tentu saja, mati rasa juga bisa menjadi sesuatu yang kurang serius. Ini bisa menjadi tanda kerusakan saraf, infeksi, atau penyumbatan kotoran telinga.

Loading