Sukses

8 Kesalahan Memakai Pelembab Wajah yang Bisa Merusak Kulit

Liputan6.com, Jakarta Pelembab merupakan salah satu produk perawatan kulit yang sering digunakan saat ini. Pelembab berfungsi sebagai pelindung kulit Anda, menjaga kulit tetap terhidrasi dan sehat. Meskipun cenderung ada kebingungan tentang perlunya pelembab, kebanyakan ahli merekomendasikan untuk menggunakannya setiap hari.

Selain mempertahankan pola makan yang baik dan mengelola stres, para ahli kecantikan menyarankan untuk menggunakan pelembab yang sesuai dengan jenis kulit. Melembabkan kulit adalah cara terbaik untuk menjaga kulit tidak kering. Pelembab sering diaplikasikan di wajah sebelum memakai make up atau sebelum pergi tidur.

Faktanya adalah, setiap orang, terlepas dari jenis kulitnya, dapat memperoleh manfaat dari melembabkan kulit mereka setiap hari. Semuanya hanya bergantung bagaimana kamu memilih pelembab yang tepat dan menerapkannya dengan cara yang benar.

Menggunakan pelembab memang penting untuk kesehatan kulit wajah. Namun, jika tidak diaplikasikan dengan benar atau kamu salah memilih pelembab, bukan tidak mungkin jika wajahmu menjadi bermasalah. Berikut kesalahan memakai pelembab wajah yang bisa merusak kulit dilansir Liputan6.com dari Self Rabu (24/4/2019). 

2 dari 7 halaman

Tidak mengetes pelembab baru

Sama seperti kamu akan menguji warna lipstik atau eye shadow di punggung tangan sebelum membeli, kamu harus melakukan hal yang sama untuk produk perawatan kulit jika memungkinkan.

Dendy Engelman, M.D., dokter kulit dan ahli bedah kosmetik bersertifikat di NYC, merekomendasikan agar semua pasiennya mencoba produk tersebut di area kecil leher mereka selama seminggu sebelum diaplikasikan ke seluruh wajah.

Selain memastikan kamu menyukai cara produk tersebut bekerja, ini juga membantu memastikan bahwa pelembab tidak menyebabkan pori-pori tersumbat, reaksi alergi, atau jerawat.

Jika kamu tidak dapat menguji produk, pastikan untuk memeriksa bahan-bahan yang berpotensi mengiritasi, seperti AHA, BHA, retinol, formaldehyde, phthalate, atau ekstrak botani. Ini sangat penting bagi mereka yang memiliki kulit sensitif, yang harus menghindari aroma, paraben, dan minyak esensial.

3 dari 7 halaman

Tidak menggunakan pelembab yang tepat sesuai jenis kulit

Pelembab terbaik adalah yang sesuai dengan kebutuhan kulitmu sendiri. "Hanya karena sahabatmu menyukai nuansa produk tertentu tidak berarti itu akan bekerja dengan baik untukmu," kata Joshua Zeichner, M.D., direktur penelitian kosmetik dan klinis dalam dermatologi di Rumah Sakit Mount Sinai.

“Dengan begitu banyak produk di pasaran, kamu dapat memilih formulasi yang ideal untuk preferensi mu — gel, krim, lotion, salep, dan busa semuanya bisa efektif.” Kuncinya adalah mengetahui bahan-bahan apa yang paling baik mengatasi masalah kulitmu.

Jika kamu memiliki kulit kering, misalnya, Dr. Engelman merekomendasikan mencari produk pelembab yang mengandung asam hialuronat dan ceramida. "Bahan-bahan ini mengunci kelembapan dan meningkatkan tekstur," katanya.

"Ceramides membantu memulihkan penghalang kulit dengan menyatukan sel-sel, dan asam hialuronat dapat menampung hingga 1.000 kali dari beratnya dalam air, yang berarti sebuah keajaiban dalam melembabkan kulit."

Jika kamu memiliki kulit berminyak, serum gel atau pelembab bebas minyak adalah pilihan yang baik. Mereka yang memiliki kulit berjerawat harus sangat berhati-hati untuk tidak menggunakan bahan-bahan yang dapat menyebabkan berjerawat, seperti alkohol, minyak berat, atau petrolatum.

Sebaliknya, mereka harus menjangkau pelembab dengan bahan-bahan yang terbukti secara klinis untuk mencegah berjerawat seperti adapalene, benzoil peroksida, dan asam salisilat.

4 dari 7 halaman

Menggunakan minyak untuk melembabkan

Ada beberapa orang yang melembabkan wajahnya dengan minyak zaitun atau minyak alami lainnya. Sementara minyak sangat bagus untuk melembabkan dan menenangkan kulit kering dan teriritasi, minyak ini tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai pengganti pelembab standarmu.

"Pelembab mengandung bahan pelembab yang menarik molekul air ke dalam kulit, sedangkan produk berbasis minyak mengandung bahan emolien yang hanya mengobati kulit pada tingkat permukaan," jelas Lily Talakoub, M.D., dokter kulit di McLean Dermatology and Skincare Center. Untuk alasan ini, ia merekomendasikan mengoleskan minyak di atas pelembab regulermu baik siang dan malam.

 

Mengoleskan pelembab ke kulit kering

Pelembab paling efektif ketika kulit masih lembab, karena kulit lembab paling baik menyerap kelembaban dan menguncinya untuk waktu yang lebih lama. Seperti yang tertulis di bagian belakang botol,kamu harus selalu menggunakan pelembab untuk membersihkan kulit.

Untuk hasil maksimal, pelembab harus segera diaplikasikan setelah pembersihan, sebelum kulit benar-benar kering. Menunggu beberapa menit atau beberapa jam setelah mencuci wajah sebelum melembabkan kulit bukanlah kebiasaan yang buruk, namun, itu akan merusak manfaat produk pelembab dan kulitmu.

5 dari 7 halaman

Kesalahan urutan memakai produk

Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari suatu produk, termasuk pelembab, kamu harus mengurutkan pengaplikasiannya dengan benar. “Kamu perlu memulai dengan produk yang paling ringan sampai ke produk yang paling tebal,” kata Dr. Imahiyerobo-Ip.

Misalnya, jika kamu memiliki jerawat dan menggunakan obat jerawat apa pun, Ututannya akan seperti ini: mencuci wajah, mengaplikasikan obat jerawat, lalu pelembab dengan tabir surya. Jika kamu menggunakan serum perawatan, urutannya biasanya akan melibatkan pembersih, serum, dan pelembab dengan tabir surya.

6 dari 7 halaman

Tidak menggunakan pelembab dengan SPF di pagi hari dan menggunakan krim siang di malam hari

Kita tidak bisa cukup menekankan pentingnya memakai tabir surya, bahkan pada hari mendung atau hujan ketika matahari jauh dari pandangan. "Bahkan tingkat paparan sinar matahari yang rendah akan terus bertambah seumur hidup dan berkontribusi aktif untuk pengembangan kanker kulit dan kerutan dini," kata Dr. Zeichner. Itu sebabnya garis pertahanan terbaik adalah menerapkan tabir surya setiap pagi.

Ada alasan mengapa merek perawatan kulit menjual krim siang dan malam. Pada malam hari kulitmu sedang dalam kondisi puncak untuk diperbaiki dan dibangun kembali, dengan sebagian besar pergantian sel dan regenerasi terjadi ketika tubuhmu dalam tidur.

Untuk alasan ini,kamu harus menerapkan produk yang membantu tahap pemulihan ini di malam hari. "Krim malam dikemas dengan bahan-bahan penting, seperti retinol dan peptida, yang membantu menenangkan dan memperbaiki kulit," jelas Dr. Talakoub. "Mereka umumnya lebih tebal dan lebih bergizi, itulah sebabnya mereka dimaksudkan untuk penggunaan malam hari," Dr. Zeichner menambahkan.

7 dari 7 halaman

Eksfoliasi kulit kering alih-alih melembabkannya

Ketika melihat kulit yang kusam, naluri pertama adalah meraih scrub wajah untuk menghaluskan tekstur kulit. Tetapi sebenarnya kulitmu mungkin meminta kelembaban lebih. "Ada perbedaan antara kulit kusam dan kulit kering," jelas Dr. Zeichner. "Jika kamu memiliki banyak pengelupasan, itu berarti kulitmu kekurangan hidrasi."

Pengelupasan kulit dapat menyebabkan gangguan pada penghalang kulit dan peradangan, membuat kulitmu lebih buruk. Dengarkan apa yang dibutuhkan kulitmu dan oleskan pelembab untuk mengembalikan kadar hidrasi. Jika kamu melihat banyak kulit mengelupas, dikomendasikan untuk menggunakan pelembab yang kaya akan emolien.

 

Mengusapkan pelembab terlalu keras

Pelembab harus dipijat dengan lembut ke kulit. “Sementara memijat kulit secara fisik dapat meningkatkan sirkulasi darah yang dapat membantu penyerapan produk, mengusapkan pelembab terlalu keras pada kulit dapat menyebabkan pengikisan berlebih,” Dr. Engelman memperingatkan.

Menggosok terlalu banyak dapat melemahkan fungsi penghalang kulit dan menyebabkan peradangan. Bagian terakhir itu adalah risiko terbesar, karena peradangan dan gangguan pada penghalang kulit membuatmu rentan terhadap infeksi dari mikroorganisme, seperti bakteri dan jamur, dan mengarah pada sensitivitas dan iritasi.