Sukses

10 Makanan yang Secara Alami Kaya Enzim Pencernaan, Lancarkan Metabolisme

Liputan6.com, Jakarta Ketika makan, sistem pencernaan terutama lambung dan usus mulai bekerja mengumpulkan protein, vitamin, lemak, dan karbohidrat dari makanan. Nutrisi ini memasuki aliran darah, dan tubuh menggunakannya untuk energi, pertumbuhan, dan perbaikan.

Tetapi semua ini tidak akan terjadi tanpa enzim pencernaan. Enzim pencernaan membantu usus memecah makanan dan memberikan vitamin, mineral, protein, dan banyak nutrisi lain di tubuh. menurut para ahli di Harvard Medical School, ada tiga jenis utama enzim pencernaan, antaranya adalah Protease yang bekerja menarik protein dari makanan dan mengubahnya menjadi asam amino dan peptida kecil untuk membangun dan memperbaiki.

Amilase memecah karbohidrat menjadi gula sederhana untuk energi. Lipase memecah lemak menjadi asam lemak. Enzim lain, laktase, maltase, dan sukrase, masing-masing bertanggung jawab untuk memecah berbagai jenis gula. Lactase memecah gula yang ditemukan dalam produk susu. Maltase memecah maltosa, gula dalam gula malt. Sukrase memecah sukrosa, yang berasal dari tebu atau sirup bit.

Meskipun tubuh memproduksi enzim, Anda dapat membantu sistem pencernaan dengan mengonsumsi makanan yang secara alami tinggi dalam bantuan pencernaan ini. Berikut jenis makanan yang secara alami menghasilkan enzim pencernaan, dilansir Liputan6.com dari Reader's Digest, Selasa (4/6/2019).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 8 halaman

Kefir

Di bagian produk susu, Anda dapat memilih minuman susu fermentasi yang kental dan lembut ini. Sementara penelitian menunjukkan kefir dapat memberikan berbagai manfaat kesehatan, kefir memiliki manfaat kesehatan usus yang baik, termasuk probiotik dan enzim pencernaan.

Pada kefir, enzim pencernaan seperti lipase, laktase, dan protease dibuat ketika bakteri dalam minuman berkembang. Saat bakteri tumbuh dan berkembang biak, jumlah nutrisi dan enzim juga bertambah.

Meskipun merupakan minuman susu, kefir aman bagi orang-orang dengan intoleransi laktosa (tubuh mereka tidak dapat membuat enzim laktase). Penelitian menunjukkan, bagaimanapun, bahwa kefir dapat meningkatkan pencernaan laktosa.

3 dari 8 halaman

Madu

"Madu adalah makanan super ketika berbicara tentang enzim karena mengandung amilase, protease, diastase, dan invertase," kata Miriam Amselem, ahli gizi holistik. Diastase memecah pati menjadi maltosa yang dapat dicerna. Invertase memecah sukrosa menjadi sumber energi dan glukosa yang mudah fruktosa.

"Pastikan untuk memakannya mentah," tambah Amselem. Madu yang dipanaskan tidak memiliki manfaat apa pun untuk Anda yang memiliki lebih sedikit enzim utuh. Ingatlah bahwa madu mentah dapat berbahaya bagi anak-anak di bawah usia satu tahun dan wanita hamil.

4 dari 8 halaman

Jahe dan mangga

Jahe

Jahe terkenal dengan efek anti-mualnya, tetapi akarnya juga mengandung enzim pencernaan yang disebut zingibain. Enzim ini adalah jenis protease dan memecah protein dalam makanan yang Anda makan.

Jahe sangat baik untuk merangsang saluran pencernaan yang terhenti. Makan atau minum makanan dengan jahe akan meningkatkan kontraksi pada otot yang melapisi organ pencernaan.

Mangga

"Mangga membantu memecah karbohidrat menjadi glukosa dan maltosa dengan enzim amilase pencernaan," kata Amselem. Aktivitas enzim mangga sebenarnya meningkat ketika mangga matang. Ini juga menjelaskan mengapa buah menjadi lebih manis seiring bertambahnya usia: Enzim memecah pati buah menjadi gula.

5 dari 8 halaman

Kimchi

Kimchi adalah makanan yang difermentasi yang biasanya berbahan dasar kubis atau sawi putih. Fermentasi tersebut memperkenalkan banyak bakteri sehat ke makanan tradisional Korea ini dan bakteri tersebut menghasilkan enzim pencernaan yang baik untuk saluran pencernaan Anda dan tubuh Anda secara keseluruhan.

Kimchi kaya akan enzim protease, lipase, dan amilase. Penelitian menunjukkan kimchi baik untuk beberapa kondisi kesehatan lainnya, termasuk kolesterol tinggi. Satu studi menemukan bahwa makanan kol yang difermentasi menurunkan kolesterol LDL (jenis yang buruk).

6 dari 8 halaman

Nanas dan pepaya

Nanas

Pernah perhatikan bagaimana daging barbeque sering dipasangkan dengan nanas? Mungkin ada penjelasan pencernaan. “Nanas mengandung bromelain, protease. Makan nanas bersama makanan kaya protein mendukung pencernaan makanan, kata Erica Ingraham, MS, RDN.

Pepaya

Seperti nanas, buah pepaya tropis juga merupakan sumber yang baik untuk enzim protease pencernaan. Enzim ini memecah protein menjadi asam amino dan peptida yang lebih mudah digunakan tubuh. Tapi itu bukan satu-satunya enzim pencernaan dalam buah ini.

"Pepaya juga mengandung papain, yang memecah protein menjadi asam amino," kata Amselem. Seperti halnya buah-buahan dan makanan lain, yang terbaik adalah makan pepaya mentah sehingga Anda mendapatkan manfaat maksimal dari enzim.

7 dari 8 halaman

Alpukat

Alpukat adalah sumber yang baik untuk enzim lipase enzim pencernaan. Lipase membantu memecah lemak dalam makanan menjadi molekul yang lebih mudah diserap sistem pencernaan.

Jika Anda tidak menganggap diri Anda penggemar alpukat, jangan khawatir. Lipase sebenarnya dibuat secara alami oleh pankreas Anda, dan kebanyakan orang tidak memerlukan suplemen tambahan untuk enzim ini.

Namun, jika Anda menemukan makanan berlemak membuat perut Anda tidak nyaman, suplemen lipase mungkin membuat pencernaan lebih mudah dan membantu saluran pencernaan dalam proses penguraian. Penelitian menunjukkan alpukat juga dapat membantu mencegah perasaan kekenyangan yang tidak nyaman setelah makan.

8 dari 8 halaman

Pisang dan kiwi

Pisang

Jika Anda makan pisang setiap hari untuk mendapatkan kalium, kabar baik, Anda juga mengonsumsi enzim pencernaan dalam dosis yang baik. Pisang adalah sumber yang baik dari dua enzim pencernaan, amilase dan glukosidase.

Kedua enzim ini memecah karbohidrat dalam makanan yang Anda makan dan mengubahnya menjadi gula sederhana yang dapat lebih mudah diserap tubuh. Anda dapat melihat enzim-enzim ini bekerja ketika pisang hijau dan mentah menjadi lebih manis seiring bertambahnya waktu, itulah aksi dari enzim tersebut.

Kiwi

“Kiwi adalah buah luar biasa yang mengandung enzim pencernaan actinidain. Ini membantu mencerna protein, ”kata Amselem. "Karena kiwi memudahkan pencernaan, juga membantu mengatasi sembelit dan kembung." Satu penelitian menemukan bahwa enzim tersebut dapat membantu saluran pencernaan Anda mencerna daging lebih cepat dan memecahnya menjadi bagian-bagian yang dapat mudah diserap.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS