Sukses

7 Kebiasaan Sederhana yang Bisa Buat Panjang Umur Menurut Para Ahli

Liputan6.com, Jakarta Saat ini telah banyak ditemui kasus kematian dini yang disebabkan oleh pola hidup tidak sehat yang menyebabkan berbagai penyakit mematikan. Pola hidup sehat dinilai mampu membuat seseorang menjalani hidup dengan baik hingga hari tua.

Banyak orang berpikir bahwa harapan hidup sangat ditentukan oleh genetika. Namun, gen memainkan peran yang jauh lebih kecil daripada yang diyakini semula. Ternyata faktor lingkungan seperti makanan dan gaya hidup adalah kuncinya.

Faktanya ada beberapa kebiasaan sederhana yang dapat meningkatkan harapan hidup seseorang. Kebiasaan ini sudah terbukti dari hasil penelitian para ahli dapat memperpanjang umur seseorang.

Berikut kebiasaan sederhana yang dapat memperpanjang umur menurut para ahli, dilansir Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa (4/6/2019).

2 dari 8 halaman

Hindari makan berlebihan

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa pengurangan 10-50% dalam asupan kalori normal dapat meningkatkan umur maksimum. Studi populasi manusia yang terkenal karena umur panjang juga mengamati hubungan antara asupan rendah kalori, umur yang panjang, dan kemungkinan penyakit yang lebih rendah.

Terlebih lagi, pembatasan kalori dapat membantu mengurangi kelebihan berat badan dan lemak perut, yang keduanya terkait dengan rentang hidup yang lebih pendek. Pembatasan kalori memperlambat penuaan atau memperpanjang umur memerlukan banyak penelitian lebih lanjut.

3 dari 8 halaman

Konsumsi makanan nabati yang sehat

Mengonsumsi berbagai macam makanan nabati, seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan,dan biji-bijian dapat mengurangi risiko penyakit dan meningkatkan umur panjang. Sebagai contoh, banyak penelitian mengaitkan pola makan nabati dengan risiko kematian dini yang lebih rendah, serta pengurangan risiko kanker, sindrom metabolik, penyakit jantung, depresi, dan kerusakan otak.

Beberapa penelitian mengaitkan diet vegetarian dan vegan, yang secara alami lebih tinggi dalam makanan nabati, dengan risiko kematian prematur 12-15% lebih rendah. Studi yang sama juga melaporkan risiko 29-52% lebih rendah meninggal akibat kanker atau jantung, ginjal, atau penyakit terkait hormon.

Terlebih lagi, beberapa penelitian menunjukkan bahwa risiko kematian dini dan penyakit tertentu meningkat dengan konsumsi daging yang lebih besar. Secara keseluruhan, makan banyak makanan nabati cenderung bermanfaat bagi kesehatan dan umur panjang.

4 dari 8 halaman

Tetap aktif secara fisik

Olahraga setidaknya 15 menit per hari dapat membantu Anda mencapai manfaat, yang dapat mencakup 3 tahun tambahan kehidupan. Selain itu, risiko kematian dini Anda dapat berkurang sebesar 4% untuk setiap tambahan 15 menit aktivitas fisik harian. Beberapa penelitian menghubungkan aktivitas aktif dengan pengurangan risiko 5% lebih besar dibandingkan dengan aktivitas intensitas rendah atau sedang.

Sebuah ulasan baru-baru ini mengamati risiko kematian dini 22% lebih rendah pada orang yang berolahraga, meski berolahraga kurang dari 150 menit per minggu yang direkomendasikan. Orang yang mencapai rekomendasi 150 menit itu 28% lebih kecil kemungkinannya meninggal dini. Terlebih lagi, angka itu adalah 35% untuk mereka yang berolahraga di luar pedoman ini.

5 dari 8 halaman

Prioritaskan kebahagiaan, hindari stres dan kecemasan

Merasa bahagia dapat secara signifikan meningkatkan umur panjang. Faktanya, individu yang lebih bahagia mengalami penurunan 3,7% pada kematian dini selama periode studi 5 tahun. Sebuah studi terhadap 180 biarawati Katolik menganalisis tingkat kebahagiaan yang mereka laporkan sendiri ketika mereka pertama kali memasuki biara dan kemudian membandingkan tingkat-tingkat ini dengan umur panjang mereka.

Mereka yang merasa paling bahagia pada usia 22 tahun 2,5 kali lebih mungkin masih hidup enam dekade kemudian. Akhirnya, review dari 35 studi menunjukkan bahwa orang yang bahagia dapat hidup hingga 18% lebih lama daripada rekan mereka yang kurang bahagia.

Kecemasan dan stres dapat secara signifikan mengurangi masa hidup seseorang. Misalnya, wanita yang menderita stres atau kecemasan dilaporkan dua kali lebih mungkin meninggal karena penyakit jantung, stroke, atau kanker paru-paru.

Demikian pula, risiko kematian dini hingga tiga kali lebih tinggi untuk pria yang cemas atau stres dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang lebih santai. Jika Anda merasa stres, tawa dan optimisme bisa menjadi dua komponen kunci dari solusi ini.

Studi menunjukkan bahwa orang yang pesimistis memiliki risiko kematian dini 42% lebih tinggi daripada orang yang lebih optimis. Namun, tawa dan pandangan hidup yang positif dapat mengurangi stres, berpotensi memperpanjang hidup.

6 dari 8 halaman

Lebih teliti

Berdasarkan data dari penelitian yang diikuti 1.500 anak laki-laki dan perempuan hingga usia lanjut, anak-anak yang dianggap gigih, terorganisir, dan disiplin hidup 11% lebih lama daripada rekan-rekan mereka yang kurang teliti. Orang yang teliti mungkin juga memiliki tekanan darah rendah dan lebih sedikit kondisi kejiwaan, serta risiko diabetes dan jantung atau masalah persendian yang lebih rendah.

Hal ini mungkin karena individu yang teliti cenderung mengambil risiko berbahaya atau bereaksi negatif terhadap stres. Selain itu orang yang teliti lebih cenderung menjalani kehidupan profesional yang sukses atau bertanggung jawab atas kesehatan mereka.

7 dari 8 halaman

Pelihara lingkaran sosial

Para peneliti melaporkan bahwa mempertahankan hubungan sosial yang sehat dapat membantu Anda hidup hingga 50% lebih lama. Bahkan, hanya memiliki 3 ikatan sosial dapat mengurangi risiko kematian dini lebih dari 200%. Studi juga menghubungkan jaringan sosial yang sehat dengan perubahan positif pada jantung, otak, hormonal, dan fungsi kekebalan tubuh, yang dapat menurunkan risiko penyakit kronis.

Lingkaran sosial yang kuat mungkin juga membantu Anda bereaksi kurang negatif terhadap stres, yang mungkin lebih jauh menjelaskan efek positif pada umur. Akhirnya, satu penelitian melaporkan bahwa memberikan dukungan kepada orang lain mungkin lebih bermanfaat daripada menerimanya.

8 dari 8 halaman

Kembangkan pola tidur yang baik

Tidur sangat penting untuk mengatur fungsi sel dan membantu tubuh Anda sembuh. Sebuah studi baru-baru ini melaporkan bahwa umur panjang kemungkinan terkait dengan pola tidur teratur, seperti pergi tidur dan bangun di waktu yang sama setiap hari.

Durasi tidur juga tampaknya menjadi faktor, dengan keduanya terlalu sedikit dan terlalu berbahaya. Misalnya, tidur kurang dari 5-7 jam per malam dikaitkan dengan risiko kematian dini 12% lebih besar, sementara tidur lebih dari 8-9 jam per malam juga dapat mengurangi masa hidup Anda hingga 38%.

Terlalu sedikit tidur juga dapat menyebabkan peradangan dan meningkatkan risiko diabetes, penyakit jantung, dan obesitas. Ini semua terkait dengan umur yang lebih pendek. Di sisi lain, tidur berlebihan dapat dikaitkan dengan depresi, aktivitas fisik yang rendah, dan kondisi kesehatan yang tidak terdiagnosis, yang semuanya dapat berdampak negatif terhadap umur Anda.