Sukses

10 Makanan yang Harus Dikonsumsi Agar Awet Muda di Usia 40-an

Liputan6.com, Jakarta Memasuki usia 40-an tubuh akan mengalami berbagai perubahan. Mulai dari kinerja tubuh, kulit, dan ketahanan, semua tak lagi sama saat berusia 40-an. Salah satu bagian tubuh yang paling sering diperhatikan adalah kulit.

Pada usia 40-an kulit akan mengalami fase penuaan di mana kerut dan garis halus mulai muncul. Namun, kondisi ini dapat diminimalisir dengan pola hidup sehat. Kulit yang indah dan bercahaya dimulai dengan apa yang dikonsumsi, tetapi makanan anti penuaan juga bisa membantu lebih dari itu.

Ketika Anda mengemas makanan-makanan yang penuh dengan antioksidan, lemak sehat, air, dan nutrisi penting, tubuh akan menunjukkan apresiasinya melalui organ terbesarnya yaitu kulit. Bagaimanapun, kulit sering kali menjadi bagian pertama dari tubuh yang menunjukkan masalah internal.

Para peneliti bahkan menyimpulkan bahwa makan buah-buahan dan sayuran adalah cara paling aman dan sehat untuk memerangi kulit kusam dan garis-garis halus. Siap bersinar? Berikut adalah 10 makanan anti penuaan terbaik di usia 40-an yang berhasil Liputan6.com rangkum dari Healthline, Selasa (28/5/2019).

2 dari 6 halaman

Selada air dan paprika merah

Selada air

Selada air bertindak sebagai antiseptik kulit internal dan meningkatkan sirkulasi dan pengiriman mineral ke semua sel tubuh, sehingga meningkatkan oksigenasi kulit. Dikemas dengan vitamin A dan C, antioksidan dalam selada air dapat menetralkan radikal bebas yang berbahaya, membantu menghindari garis-garis halus dan kerutan. Tambahkan segenggam selada air ke salad untuk kulit bercahaya dan kesehatan secara keseluruhan.

Paprika merah

Paprika merah sarat dengan antioksidan yang memerintah tertinggi dalam hal anti-penuaan. Selain kandungan vitamin C yang tinggi - yang baik untuk produksi kolagen - paprika merah mengandung antioksidan kuat yang disebut karotenoid.

Karotenoid adalah pigmen tanaman yang bertanggung jawab atas warna merah, kuning, dan oranye terang yang terdapat di banyak buah dan sayuran. Mereka memiliki berbagai sifat anti-inflamasi dan dapat membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar matahari, polusi, dan racun lingkungan.

3 dari 6 halaman

Pepaya dan bluberi

Pepaya

Makanan super lezat ini kaya akan beragam antioksidan, vitamin, dan mineral yang dapat membantu meningkatkan elastisitas kulit dan meminimalkan munculnya garis-garis halus dan kerutan. Beragam antioksidan dalam pepaya membantu melawan kerusakan akibat radikal bebas dan dapat menunda tanda-tanda penuaan.

Pepaya juga mengandung enzim yang disebut papain, yang memberikan manfaat anti-penuaan tambahan dengan bekerja sebagai salah satu agen anti-inflamasi terbaik kandungan ini juga ditemukan di banyak produk pengelupasan kulit.

Jadi makan pepaya atau menggunakan produk yang mengandung papain dapat membantu tubuh Anda melepaskan sel-sel kulit mati, meninggalkan Anda dengan kulit yang cerah. Tuangkan air jeruk nipis di atas sepiring besar pepaya sebagai bagian dari sarapan Anda atau buat masker pepaya di rumah untuk malam berikutnya.

Bluberi

Blueberi kaya akan vitamin A dan C, serta antioksidan penangkal penuaan yang disebut anthocyanin. Inilah yang memberi blueberi warna biru yang dalam dan indah. Antioksidan yang kuat ini, dapat membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar matahari, stres, dan polusi dengan memoderasi respons peradangan dan mencegah kehilangan kolagen.

4 dari 6 halaman

Brokoli dan bayam

Brokoli

Brokoli adalah asupan anti-inflamasi, anti-penuaan yang dikemas dengan vitamin C dan K, berbagai antioksidan, serat, folat, lutein, kalsium. Tubuh membutuhkan vitamin C untuk produksi kolagen, protein utama dalam kulit yang memberikan kekuatan dan elastisitas.

Anda bisa makan brokoli mentah untuk camilan cepat, tetapi jika Anda punya waktu, kukus perlahan sebelum makan. Nutrisi lutein, telah dikaitkan dengan pengembangan fungsi memori otak, serta vitamin K dan kalsium yang penting untuk kesehatan tulang dan pencegahan osteoporosis.

Bayam

Bayam super menghidrasi dan dikemas dengan antioksidan yang membantu mengoksidasi dan mengisi seluruh tubuh. Bayam juga kaya akan vitamin A, C, E, dan K, magnesium, besi, dan lutein. Kandungan vitamin C tinggi pada bayam dapat meningkatkan produksi kolagen untuk menjaga kulit tetap kencang dan halus.

Vitamin A yang disediakannya dapat mempromosikan rambut yang kuat dan berkilau, sementara vitamin K telah dipercaya sebagai sumber untuk membantu mengurangi peradangan pada sel.

5 dari 6 halaman

Kacang-kacangan dan alpukat

Kacang-kacangan

anyak kacang-kacangan (terutama almond) merupakan sumber vitamin E yang bagus, yang dapat membantu memperbaiki jaringan kulit, mempertahankan kelembaban kulit, dan melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar UV.

Kacang kenari bahkan mengandung asam lemak omega-3 anti-inflamasi yang dapat membantu memperkuat membran sel kulit, melindungi terhadap kerusakan akibat sinar matahari, memberikan kulit cahaya yang indah dengan mempertahankan penghalang minyak alami.

Alpukat

Alpukat kaya akan asam lemak pencegah peradangan yang meningkatkan kulit halus dan kenyal. Mereka juga mengandung berbagai nutrisi penting yang dapat mencegah efek negatif dari penuaan. Kandungan vitamin A yang tinggi dalam alpukat dapat membantu meluruhkan sel-sel kulit mati.

Kandungan karotenoidnya juga dapat membantu memblokir racun dan kerusakan akibat sinar matahari dan juga membantu melindungi dari kanker kulit.

6 dari 6 halaman

Ubi jalar dan delima

Ubi jalar

Warna oranye dari ubi jalar berasal dari antioksidan yang disebut beta-karoten yang dikonversi menjadi vitamin A. Vitamin ini dapat membantu mengembalikan elastisitas kulit, meningkatkan pergantian sel kulit, dan pada akhirnya berkontribusi pada kulit yang lembut dan tampak muda.

Sayuran akar yang lezat ini juga merupakan sumber vitamin C dan E yang bagus. Keduanya dapat melindungi kulit dari radikal bebas berbahaya dan membuat kulit tetap berseri.

Delima

Delima telah digunakan selama berabad-abad sebagai obat penyembuhan. Dengan vitamin C tinggi dan berbagai antioksidan kuat, buah delima dapat melindungi tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas dan mengurangi tingkat peradangan dalam sistem tubuh.

Buah-buahan sehat ini juga mengandung senyawa yang disebut punicalagins, yang dapat membantu mengembangkan kolagen di kulit, memperlambat tanda-tanda penuaan.