Sukses

7 Kesalahan Merawat Perabotan Stainless Steel, Bikin Cepat Rusak

Liputan6.com, Jakarta Perabotan stainless steel pasti sudah tak asing dalam kehidupan sehari-hari. Perabotan seperti alat makan dan alat masak dengan bahan stainless steel menjadi pilihan tepat banyak orang. Perabotan dengan bahan stainless steel dinilai lebih steril digunakan.

Stainless steel merupakan bahan dengan kemampuannya yang tahan terhadap korosi yang menyebabkan karat. Perawatan dari perabotan stainless steel juga terbilang mudah. Meski begitu perawatan berkala yang salah akan membuat perabotan stainless steel cepat rusak.

Stainless steel bisa dibilang bahan yang paling serbaguna untuk peralatan dapur, dari panci hingga peralatan meja. Bahan ini sangat tahan lama, tahan korosi, dan hampir tahan panas. Tapi itu tidak berarti stainless steel menjadi anti rusak.

Stainless steel bisa rusak oleh bantalan abrasif, jenis pembersih yang salah, dan bahkan hal-hal biasa seperti air dan garam. Terlepas dari nama dan reputasinya, baja tahan karat ini bisa bernoda dan berkarat. Berikut kesalahan perawatan perabotan stainless steel yang berhasil Liputan6.com lansir dari Reader's Digest, Selasa(11/6/2019).

2 dari 8 halaman

Membersihkannya saat masih panas

Menyiram panci dan wajan panas ke air dingin adalah cara yang bagus untuk membengkokkan atau memecahkan panci. Kejutan perbedaan suhu juga menyebabkan uap, yang bisa membakar tangan Anda. Berlatihlah dengan sedikit kesabaran dan biarkan panci mendingin sebelum mencoba membersihkannya.

Cuci perabot stainless steel Anda dalam keadaan dingin. Gunakan air mengalir yang bersih. Air yang berpasir atau kotor dapat meninggalkan residu pada permukaan perabot stainless steel. Itu juga bisa menodai atau merusak permukaan baja tahan karat Anda. Pastikan untuk membilas sepenuhnya.

3 dari 8 halaman

Garam dan minyak

Garam

Mengasinkan air dalam panci stainless steel sebelum memanaskan air dapat menyebabkan lubang kecil karat pada permukaan. Ini kesalahan sederhana, tetapi tak dapat diabaikan begitu saja.

Pencegahannya sesederhana, biarkan air mendidih sebelum menambahkan garam. Berhati-hatilah untuk menambahkan sedikit demi sedikit garam karena menambahkan garam ke air mendidih bisa membuatnya lebih mendidih.

Minyak

Jika Anda menggoreng dengan teknik "deep frying", praktik yang umum adalah menuangkan minyak ke dalam panci atau wajan dingin, dan biarkan minyak dan panci panas bersama. Anda tidak boleh melakukannya dengan wajan stainless steel.

Logam mengembang saat memanas, dan aturan ini juga berlaku untuk peralatan masak stainless steel. Biarkan wajan atau panci panas sebelum menuangkan minyak. Membiarkan wajan panas sebelum menambahkan minyak memberi Anda permukaan anti lengket yang lebih baik untuk dimasak, dan mencegah minyak agar tidak terbakar di permukaan.

4 dari 8 halaman

Tidak menghilangkan penumpukan kapur

Bergantung pada seberapa keras air Anda, mungkin perlu satu minggu atau beberapa bulan untuk melihat bintik-bintik putih berkapur pada peralatan masak stainless steel Anda. Penumpukan kalsium ini tidak hanya terlihat tidak wajar, tetapi mereka juga dapat mendorong pertumbuhan bakteri.

Hilangkan mereka dengan merebus larutan 3/4 gelas air dan 1/4 gelas cuka di perabotan stainless steel. Setelah parabot dingin, cuci dan keringkan seperti biasa.

5 dari 8 halaman

Tidak mengeringkannya

Air yang keras dapat meninggalkan bercak pada perabot stainlesssteelĀ  Anda jika dibiarkan begitu saja. Untuk mencegah bintik-bintik ini muncul, pastikan Anda mengeringkan perabot stainless steel dengan kain lembut alih-alih membiarkannya mengering di peniris piring.

Tanda air yang keras mungkin bukanlah hal yang berbahaya, tetapi mereka tidak terlihat bagus dipandang. Mengeringkan perabot stainless steel setelah Anda mencucinya adalah langkah cepat dan mudah untuk menghindari noda itu.

6 dari 8 halaman

Menggunakan penggosok baja

Wol baja sepertinya cara yang bagus untuk menghilangkan noda dan potongan yang membandel, tetapi juga akan menggores bagian akhir panci stainless steel Anda. Wol baja dan sikat baja meninggalkan partikel kecil di permukaan baja tahan karat.

Partikel-partikel ini akhirnya berkarat dan dapat menodai permukaan baja. Wol baja dan sikat juga abrasif dan dapat menggores permukaan stainless steel Anda. Sebaliknya, gunakan sabut gosok plastik, atau sikat, atau gunakan kain lembut untuk mencucinya.

7 dari 8 halaman

Menggunakan pembersih yang salah

Jika sabun dan air biasa tidak berfungsi, Anda mungkin perlu meningkatkan pembersih pada perabot stainless steel. Banyak produk bekerja dengan sangat baik untuk mengeluarkan semua jenis noda, kotoran, atau deposit mineral yang sulit dibersihkan pada peralatan masak stainless.

Pembersih abrasif mungkin tampak seperti cara terbaik untuk menghilangkan sisa makanan atau noda lain dari panci stainless steel Anda, tetapi pembersih ini harus dihindari. Bahan abrasif pada pembersih dapat menggores dan melubangi permukaan perabot, membuatnya terbuka untuk karat dan kerusakan lainnya. Juga tidak disarankan untuk menggunakan pembersih ini pada permukaan yang bersentuhan dengan makanan.

8 dari 8 halaman

Menggunakan pemutih

Mereka tampak hebat, tetapi tanpa perawatan yang tepat perabot stainless steel dapat mulai terlihat kusam dengan cepat. Jika Anda menggunakan pemutih atau produk yang mengandung pemutih untuk membersihkan rumah Anda, jauhkan dari peralatan stainless steel dan peralatan masak Anda.

Jauhi pemutih klorin rumah tangga dan pembersih lain yang mengandung klorin atau klorida saat Anda membersihkan stainless steel. Pemutih dapat menodai dan merusak permukaan stainless steel. Tetap gunakan pembersih berbasis non-klorin.

Anda bahkan dapat membersihkan perabot stainless steel dan peralatan masak dengan cuka jika Anda lebih suka pilihan yang lebih ramah lingkungan. Jika Anda secara tidak sengaja mendapatkan klorin pada baja stainless steel Anda, bilas dan cepat dan menyeluruh.

Loading