Sukses

6 Gejala Tersembunyi Diabetes, Kenali Lebih Dini Sebelum Terlambat

Liputan6.com, Jakarta Diabetes merupakan penyakit yang umum ditemui saat ini. Penyakit ini dapat menyerang siapa pun bahkan tanpa pandang umur. Diabetes adalah suatu kondisi yang mengganggu kemampuan tubuh untuk memproses glukosa darah, atau dikenal sebagai gula darah. 

Tanpa penanganan yang berkelanjutan dan hati-hati, diabetes dapat menyebabkan penumpukan gula dalam darah, yang dapat meningkatkan risiko komplikasi berbahaya, termasuk stroke dan penyakit jantung.

Gejala diabetes bisa sangat ringan sehingga sulit dikenali pada awalnya. Bahkan studi baru menunjukkan 25 persen orang dengan diabetes tipe 2 tidak merasakan gejala diabetes. Namun, sebenarnya ada beberapa gejala tersembunyi yang sering diabaikan.

Agar dapat lebih waspada sejak dini, berikut gejala tersembunyi diabetes yang berhasil Liputan6.com lansir dari Reader's Diggest, Selasa(11/6/2019).

2 dari 7 halaman

Sering buang air kecil dan rentan terhadap infeksi saluran kemih

Sering buang air kecil

Ketika Anda memiliki diabetes, tubuh menjadi kurang efisien dalam memecah makanan menjadi gula sehingga Anda memiliki lebih banyak gula yang berada dalam aliran darah.

"Tubuh Anda menghilangkannya dengan membuangnya ke dalam urin," ujar Melissa Joy Dobbins, RD, seorang pendidik diabetes bersertifikat di Illinois dan juru bicara American Association of Diabetes Educators.

Jadi pergi ke kamar mandi bisa menjadi salah satu gejala diabetes yang Anda lewatkan. Kebanyakan pasien tidak perlu menyadari seberapa sering mereka menggunakan kamar mandi.

Infeksi saluran kemih

Kadar gula yang lebih tinggi dalam urin dan vagina dapat menjadi tempat berkembang biaknya bakteri dan ragi yang menyebabkan infeksi ini. Infeksi berulang sangat mengkhawatirkan.

"Biasanya ketika Anda terus mendapatkan infeksi, dokter akan memeriksa diabetes jika Anda belum mengalaminya," kata Cypress. "Bahkan wanita yang pergi ke ruang gawat darurat untuk infeksi saluran kemih juga sering diperiksa."

3 dari 7 halaman

Sering haus

Buang air kecil banyak juga akan membuat tubuh merasa dehidrasi. Dehidrasi membuat seseorang merasa cepat haus dan ingin terus minum.

Salah satu gejala diabetes yang dilihat Dobbins pada pasien adalah mereka menggunakan minuman seperti jus, soda, atau susu cokelat untuk memuaskan dahaga mereka. Minuman manis ini kemudian mengemas aliran darah dengan gula berlebih, yang bisa menyebabkan masalah tambahan dan memperparah diabetes.

4 dari 7 halaman

Kehilangan berat badan

Mempertimbangkan bahwa kelebihan berat badan adalah faktor risiko diabetes, kedengarannya berlawanan dengan intuisi bahwa penurunan berat badan bisa menjadi salah satu gejala tersembunyi dari diabetes.

"Penurunan berat badan berasal dari dua hal," kata Dr. Cypess. “Satu, dari air yang hilang [karena kencing]. Dua, tubuh kehilangan beberapa kalori dalam urin dan tubuh tidak menyerap semua kalori dari gula dalam darah.

"Begitu orang mengetahui bahwa mereka menderita diabetes dan mulai mengendalikan gula darah mereka, mereka bahkan mungkin mengalami kenaikan berat badan, tetapi itu suatu hal yang baik, ”kata Dr. Cypess, karena itu berarti kadar gula darah Anda lebih seimbang.

5 dari 7 halaman

Merasa lapar, gemetar dan lelah sepanjang waktu

Lapar dan gemetar

Tidak jarang pasien tiba-tiba merasa tidak stabil dan segera harus berusaha mendapatkan karbohidrat, kata Marjorie Cypress, seorang praktisi perawat di klinik endokrinologi di Albuquerque, New Mexico, dan direktur perawatan kesehatan dan pendidikan 2014 untuk American Diabetes Association.

"Ketika Anda memiliki gula darah tinggi, tubuh Anda memiliki masalah mengatur glukosa," jelasnya. "Jika Anda makan sesuatu yang tinggi karbohidrat, tubuh mengeluarkan terlalu banyak insulin, dan glukosa turun dengan cepat. Reaksi ini membuat Anda merasa gemetar, dan cenderung menginginkan karbohidrat atau gula. Ini bisa mengarah ke lingkaran yang buruk.”

Lelah sepanjang waktu

Kelelahan yang berkelanjutan merupakan gejala penting yang harus diperhatikan. Hal ini dapat disebabkan makanan yang Anda makan untuk energi tidak dihancurkan dan digunakan oleh sel seperti yang seharusnya.

"Anda tidak mendapatkan bahan bakar yang dibutuhkan tubuh Anda," kata Dobbins. "Anda akan lelah dan merasa lesu." Tetapi dalam banyak kasus diabetes tipe 2, kadar gula Anda dapat meningkat untuk sementara waktu, sehingga gejala diabetes ini bisa datang perlahan.

6 dari 7 halaman

Murung dan Pengelihatan tampak buram

Murung

Ketika gula darah rusak, Anda akan mendapatkan mood yang buruk, kata Cypress, dan mungkin menjadi lebih mudah marah. Faktanya, gula darah yang tinggi dapat meniru gejala seperti depresi.

"Anda merasa sangat lelah, tidak ingin melakukan apa pun, tidak ingin keluar, atau hanya ingin tidur," kata Cypress. Dia akan melihat pasien yang berpikir mereka perlu dirawat karena depresi, tetapi kemudian mengalami peningkatan suasana hati setelah gula darah mereka menjadi normal.

Pengelihatan tampak buram

Pada tahap awal diabetes, lensa mata tidak fokus dengan baik karena glukosa menumpuk di mata, yang sementara mengubah bentuknya. "Anda tidak akan buta karena diabetes," kata Dr. Cypess saat meyakinkan pasien. “Dalam waktu sekitar enam hingga delapan minggu setelah gula darah stabil, Anda tidak akan merasakannya lagi karena mata akan menyesuaikan. "

7 dari 7 halaman

Kesemutan dan luka sulit sembuh

Kadar gula yang tinggi dapat menyebabkan komplikasi jauh sebelum Anda menyadari bahwa Anda menderita diabetes. Salah satunya adalah kerusakan saraf ringan, yang dapat menyebabkan mati rasa di kaki Anda dan menyebabkan kesemutan, kata Cypress.

Selain itu, gejala tersembunyi diabetes lainnya adalah luka yang sulit sembuh. Sistem kekebalan tubuh dan proses yang membantu tubuh menyembuhkan tidak bekerja dengan baik ketika kadar gula Anda tinggi, jelas Dr. Cypess.

Loading
Artikel Selanjutnya
Penyebab dan Gejala Diabetes pada Anak yang Harus Diwaspadai
Artikel Selanjutnya
6 Buah yang Baik Dikonsumsi Saat Gula Darah Tinggi, Mudah Didapatkan