Sukses

6 Penyebab Kentut Berlebihan, Bisa Pertanda Gangguan Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta Dalam pandangan kesehatan, kentut adalah tanda dari sistem pencernaan yang baik. Kentut menjadi sesuatu yang dialami semua orang. Proses ini adalah pelepasan gas usus, yang terbentuk sebagai hasil dari mencerna makanan. 

Gas dapat ditemukan di seluruh saluran pencernaan, termasuk perut, usus kecil, usus besar, dan dubur.

Rata-rata orang kentut lima hingga 15 kali sehari. Meskipun Anda mungkin buang gas lebih atau kurang sering. Namun, jika lebih dari itu, atau jika kentut disertai dengan gejala lain seperti ketidaknyamanan perut, demam, kembung, diare, dan hal-hal menarik lainnya, itu bisa menjadipertanda sesuatu tidak beres di dalam sistem pencernaan Anda.

Jika Anda khawatir bahwa frekuensi kentut mengindikasikan kondisi tertentu, berikut ini 9 penyebab kentut berlebihan, dilansir Liputan6.com dari Bustle, Senin(17/6/2019).

2 dari 7 halaman

Infeksi

Cara makanan dipecah dalam tubuh sebenarnya cukup kompleks, tetapi melibatkan banyak bakteri dan proses bertingkat, melalui perut, usus, dan usus besar. Bakteri ini benar-benar memfermentasi makanan saat melewatinya, membiarkannya menyerap dan memindahkan limbah untuk dikeluarkan.

Ini berarti bahwa jika Anda baru-baru ini mengalami infeksi saluran cerna, bakteri didalam pencernaan mungkin tidak seimbang dan lebih cenderung bertindak aneh. Hasilnya? kentut berlebih.

Jika Anda baru sembuh dari infeksi dan merasakan lebih banyak ketidaknyamanan usus daripada biasanya, kunjungi dokter untuk menyeimbangkan kembali bakteri-bakteri pencernaan Anda.

Infeksi yang kerap ditemui dalam sistem pencernaan adalah sindrom iritasi usus besar. Ini adalah kondisi yang terpisah dari penyakit radang usus dan tidak terkait dengan kondisi usus lainnya.

3 dari 7 halaman

Makan Terlalu Cepat

Menghirup udara ke dalam perut dari proses makan sebenarnya lebih umum sebagai sumber perut kembung dan bersendawa daripada yang Anda kira. Ini adalah salah satu alasan ahli gizi tidak menganjurkan makan sambil berlari, selain fakta bahwa Anda tidak terlalu memperhatikan apa yang Anda makan.

Makan saat bergerak atau terlalu cepat dapat memasukkan udara ke dalam perut dalam jumlah yang berlebihan, dan udara ini harus keluar di suatu tempat salah satunya dengan cara kentut. Menelan udara juga bisa terjadi saat Anda mengunyah permen karet atau merokok.

4 dari 7 halaman

Memiliki Sensitivitas Gluten dan Laktosa

Sensitivitas Gluten

Penting untuk dicatat bahwa sensitivitas gluten tidak sama dengan penyakit celiac, sesuatu yang disebut "sindrom malabsorpsi" di mana usus benar-benar tidak dapat menyerap apa pun dengan gluten di dalamnya.

Sensitivitas gluten berarti bahwa sistem pencernaan memiliki waktu yang lebih sulit dengan makanan yang mengandung gluten, tetapi pada akhirnya dapat memprosesnya, menghasilkan banyak gas dan gangguan dalam proses tersebut.

Intoleran latkosa

Konsumsi susu bagi sebagian orang menjadi lebih sulit untuk diproses seiring bertambahnya usia, dan menyebabkan lebih banyak gas dan perut tidak nyaman. Bakteri di saluran pencernaan biasanya memecah dan memfermentasi makanan.

Dalam kasus intoleransi laktosa, seseorang tidak memiliki enzim laktat yang membantu tubuh menyerap produk susu di usus, sehingga produk susu masuk ke usus besar dan diproses dengan hasil gas yang berlebihan.

5 dari 7 halaman

Efek Samping Obat

Kentut adalah efek samping yang disayangkan dari banyak obat-obatan, banyak di antaranya diminum dan berinteraksi dengan sistem pencernaan. Yang mungkin paling dikenal adalah ibuprofen, yang dimaksudkan untuk dikonsumsi bersama makanan untuk meminimalkan efek yang berpotensi mengganggu perut.

Yang lain termasuk obat pencahar, statin, dan beberapa obat anti-jamur, jadi selalu pastikan Anda membaca kemasan obat dengan benar sebelum mengambil obat apa pun untuk mengetahui apakah Anda akan memiliki masalah gas yang potensial nantinya.

6 dari 7 halaman

Mengalami Giardiasis

Giardiasis adalah infeksi di usus kecil. Ini disebabkan oleh parasit mikroskopis yang disebut Giardia lamblia. Giardiasis menyebar melalui kontak dengan orang yang terinfeksi.

Kondisi ini dapat ditemukan di seluruh dunia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Namun, itu lebih umum di negara-negara berkembang yang penuh sesak yang tidak memiliki kondisi sanitasi dan kontrol kualitas air.

Giardiasis adalah kondisi pencernaan yang sangat buruk yang perlu diobati dengan antibiotik untuk membunuh parasit dalam sistem pencernaan. Kondisi ini biasa didapat melalui air minum atau kontaminasi silang. Ciri utama dari penyakit ini adalah diare yang parah.

7 dari 7 halaman

Mengalami Pergeseran Hormon

Gejolak hormonal, dapat bertanggung jawab untuk pergeseran usus dan jumlah kentut berlebihan. Wanita menopause sering melaporkan kenaikan dalam kadar gas mereka, seperti halnya wanita hamil (meskipun itu sering berkaitan dengan tekanan pada sistem usus oleh janin yang tumbuh).

Tetapi tidak jelas apakah perubahan hormon sebenarnya adalah penyebabnya, atau apakah wanita menopause benar-benar menderita gejala yang bertepatan: tingkat hormon mereka berubah dan sistem pencernaan mereka buruk, dan keduanya mungkin tidak saling mempengaruhi satu sama lain.