Sukses

Agar Tak Makin Parah, Ini Makanan yang Harus Dihindari Penderita Radang Sendi

Liputan6.com, Jakarta Radang sendi atau Arthritis adalah istilah umum yang mencakup kondisi rasa sakit dan peradangan sendi. Ada banyak jenis radang sendi, termasuk rheumatoid arthritis, osteoarthritis, dan radang sendi psoriatik.

Ketika menderita radang sendi, tubuh berada dalam kondisi peradangan. Apa yang Anda makan mungkin tidak hanya meningkatkan peradangan, tetapi juga dapat membawa Anda pada kondisi kronis lainnya seperti obesitas, penyakit jantung, dan diabetes.

Tidak ada ketentuan makan untuk diikuti bagi penderita radang sendi. Namun, penelitian menunjukkan termasuk makanan anti-inflamasi dan membatasi makanan tertentu yang dapat mengurangi nyeri sendi.

Berikut jenis makanan yang harus dihindari penderita radang sendi agar peradangan tak makin parah seperti dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat (21/6/2019).

2 dari 7 halaman

Makanan yang digoreng dan diproses

Para peneliti di Mount Sinai School of Medicine meneliti pencegahan penyakit melalui makanan. Dalam studi 2009 mereka, mereka menemukan bahwa mengurangi jumlah makanan yang digoreng dan diproses dapat "mengurangi peradangan dan benar-benar membantu memulihkan pertahanan alami tubuh."

Produk akhir glikasi lanjut atau advanced glycation end product (AGE) adalah racun yang muncul ketika makanan dipanaskan, dipanggang, digoreng, atau dipasteurisasi. AGEs merusak protein tertentu di tubuh. Tubuh mencoba memecah AGEs ini dengan menggunakan sitokin, yang merupakan pembawa pesan peradangan. Tergantung di mana AGEs dihasilkan, mereka dapat menyebabkan radang sendi atau bentuk peradangan lainnya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengurangi jumlah makanan yang dimasak pada suhu tinggi dalam makanan Anda berpotensi dapat membantu mengurangi kadar AGE dalam darah.

Daging olahan (dan makanan olahan lainnya) adalah pemicu peradangan utama. Makanan olahan cenderung mengandung lemak jenuh dan banyak natrium sementara daging olahan dikenal sebagai karsinogen dan dapat menghasilkan AGE.

Cobalah untuk membatasi asupan ini sebanyak mungkin. Kurangi jumlah makanan yang digoreng dan diproses yang Anda makan, seperti daging goreng dan makanan beku siap saji. Sertakan lebih banyak sayuran dan buah-buahan dalam makanan Anda.

3 dari 7 halaman

Lemak jahat

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa lemak jenuh memicu peradangan adiposa (jaringan lemak), yang tidak hanya merupakan indikator untuk penyakit jantung tetapi juga memperburuk peradangan radang sendi.

Pizza, dan makanan siap saji lainnya adalah sumber lemak jenuh terbesar. Penyebab lain termasuk produk daging (terutama daging merah), produk susu penuh lemak, hidangan pasta dan makanan penutup berbasis biji-bijian.

Selain itu minyak bunga matahari, minyak kedelai, dan minyak jagung semuanya memiliki satu kesamaan. Mereka tersusun lebih banyak asam lemak omega-6 daripada asam lemak omega-3.

Mengingat omega-6s adalah asam lemak pro-inflamasi, minyak ini dapat membuat gejala radang sendi lebih buruk. Cobalah mengganti minyak ini dengan minyak alpukat, minyak kenari, minyak biji rami, atau minyak ikan cod.

4 dari 7 halaman

Gula dan karbohidrat olahan

Jumlah gula yang tinggi dalam makanan menghasilkan peningkatan AGEs, yang dapat menyebabkan peradangan. Kurangi permen, makanan olahan, makanan dari tepung putih, dan soda.

Anda akan menemukan gula, aspartam, dan atau asam fosfat pada daftar bahan dari sebagian besar soda. Ketiganya dapat menyebabkan nyeri artritis karena peradangan yang parah.

Gula adalah agen inflamasi utama dalam makanan kita, seperti halnya lemak jenuh keduanya bisa membuat gejala artritis lebih buruk. Selain itu, karbohidrat olahan seperti roti putih tidak hanya memberi tubuh Anda nutrisi minimal tetapi juga dapat memicu produksi AGE. Senyawa-senyawa ini dikenal meningkatkan peradangan.

5 dari 7 halaman

MSG dan garam

Mono-sodium glutamate (MSG) adalah aditif makanan penambah rasa yang paling umum ditemukan dalam makanan Asia dan kecap kedelai. MSG juga dapat ditambahkan ke makanan cepat saji, sup dan campuran sup, saus salad dan daging. Zat kimia ini dapat memicu dua jalur penting peradangan kronis, dan memengaruhi kesehatan hati.

Banyak makanan mengandung garam berlebih dan bahan pengawet lainnya untuk meningkatkan umur simpan. Konsumsi garam yang berlebihan dapat menyebabkan radang sendi. Mengurangi asupan garam sesederhana jumlah yang masuk akal dapat membantu.

Baca label untuk menghindari pengawet dan aditif. Mengurangi garam dapat mengatasi radang sendi, termasuk menghindari makanan yang sudah disiapkan. Meskipun mudah digunakan, makanan siap saji seringkali sangat tinggi natrium.

6 dari 7 halaman

Produk susu

Produk-produk susu dapat berkontribusi terhadap nyeri radang sendi karena jenis protein yang dikandungnya. Bagi sebagian orang, protein ini dapat mengiritasi jaringan di sekitar sendi mereka. Orang lain yang hidup dengan artritis bisa beralih ke pola makan vegan, yang tidak mengandung produk hewani sama sekali.

Alih-alih mendapatkan protein dari daging dan susu, cobalah mendapatkan sebagian besar protein Anda dari sayuran seperti bayam, selai kacang, tahu, kacang, lentil, dan quinoa.

7 dari 7 halaman

Alkohol dan tembakau

Penggunaan tembakau dan alkohol dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, termasuk beberapa yang dapat mempengaruhi persendian Anda. Jika Anda merokok, Anda berisiko terkena rheumatoid arthritis. Jika Anda mengonsumsi alkohol, Anda memiliki risiko lebih tinggi untuk menderita encok.

Persendian yang sehat membutuhkan makanan seimbang, aktivitas fisik, dan jumlah istirahat yang cukup yang semuanya dapat dikompromikan oleh penggunaan alkohol dan tembakau. Pertimbangkan untuk mengurangi minum dan merokok. Pastikan aktivitas harian cukup meliputi pilihan makanan sehat, olahraga teratur, dan kualitas tidur.