Sukses

Cara Pencegahan Infeksi yang Dapat Dilakukan untuk Tangkal Penyakit Menular

Liputan6.com, Jakarta Pencegahan infeksi perlu ditingkatkan mengingat banyaknya penyakit infeksi yang terus berkembang. Penyakit infeksi dapat disebabkan oleh mikroorganisme patogen, seperti bakteri, virus, parasit atau jamur. Penyakit dapat menyebar, langsung atau tidak langsung, dari satu orang ke orang lain.

Penularan infeksi dapat berlangsung begitu cepat, kapan pun, dan dimana pun. Penyebab infeksi baru selalu muncul. Beberapa contoh yang mungkin dikenal termasuk sindrom pernafasan akut yang parah (SARS) dan virus Zika. Pencegahan infeksi telah begitu banyak dikampanyekan oleh berbagai pihak.

Beberapa infeksi bisa dikatakan ringan dan hampir tidak terlihat. Tetapi infeksi bisa menimbulkan gejala lain yang parah dan mengancam jiwa. Beberapa infeksi juga resisten terhadap pengobatan. Infeksi dapat ditularkan dengan berbagai cara. Maka dari itu penting untuk mengetahui langkah pencegahan infeksi.

Pencegahan infeksi dapat dilakukan dengan berbagai cara. Melalui hal-hal sederhana dalam gaya hidup, pencegahan infeksi tak sulit diterapkan. Tak cuma melindungi diri sendiri, pencegahan infeksi juga dapat melindungi orang lain agar tak turut terinfeksi. Berikut cara pencegahan infeksi yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (2/7/2019).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Mengenal infeksi

Infeksi terjadi ketika organisme asing memasuki tubuh seseorang dan menyebabkan kerusakan. Organisme menggunakan tubuh seseorang untuk menopang dirinya sendiri, berkembang biak, dan menjajah. Organisme menular ini dikenal sebagai patogen. Contoh-contoh patogen termasuk bakteri, virus, jamur, dan prion. Patogen dapat berkembang biak dan beradaptasi dengan cepat.

Seseorang dapat memperoleh infeksi dengan berbagai cara. Penularan ini termasuk kontak kulit, cairan tubuh, kontak dengan kotoran, partikel di udara, dan menyentuh benda yang telah disentuh oleh orang yang terinfeksi. Bagaimana suatu infeksi menyebar dan pengaruhnya terhadap tubuh manusia tergantung pada jenis agennya.

Sistem kekebalan adalah penghalang yang efektif terhadap agen infeksi, tetapi koloni patogen dapat tumbuh terlalu besar untuk diperangi oleh sistem kekebalan tubuh. Pada tahap ini, infeksi menjadi berbahaya.

3 dari 5 halaman

Pencegahan Infeksi

Tidak ada cara tunggal untuk mencegah semua penyakit yang disebabkan infeksi, tetapi tips berikut dapat mengurangi risiko penularan. Gaya hidup sehat dan aktif dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh tetap kuat dan mampu mempertahankan tubuh terhadap berbagai jenis infeksi.

- Sering-seringlah mencuci tangan, terutama sebelum dan sesudah menyiapkan makanan, sebelum menyentuh wajah atau mulut, dan setelah menggunakan kamar mandi.

- Selalu persiapkan makanan dalam kondisi sanitasi, dan pastikan itu dipanaskan hingga suhu yang tepat sebelum makan.

- Terima vaksinasi yang disarankan, dan pertahankan agar tetap mutakhir. Banyak infeksi dapat dicegah melalui vaksin. Contohnya campak, batuk rejan, dan hepatitis B. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa vaksinasi mencegah 2 hingga 3 juta kematian setiap tahun.

- Minumlah antibiotik hanya saat diresepkan, dan pastikan untuk menyelesaikan setiap anjuran yang direkomendasikan bahkan jika gejalanya membaik lebih awal dari yang diperkirakan.

- Membasmi kuman di mana mungkin ada konsentrasi bakteri tinggi, seperti dapur dan kamar mandi. Gunakan penolak serangga atau semprotan. Produk-produk ini dapat membantu Anda terhindar dari gigitan nyamuk atau kutu.

- Lakukan hubungan seks yang aman dengan menerima pemeriksaan PMS rutin, menggunakan kondom, atau abstain sama sekali.

- Hindari berbagi barang-barang pribadi seperti sikat gigi, sisir, pisau cukur, gelas minum, dan peralatan dapur.

- Ikuti saran dokter tentang bepergian atau bekerja saat Anda sakit, karena Anda dapat menulari orang lain.

- Tutupi luka atau goresan. Ini dapat mengurangi kemungkinan mereka terinfeksi. Jangan memegang atau menggaruk luka baik yang masih basah maupun kering.

- Jika Anda bepergian, berhati-hatilah dengan infeksi yang umum terjadi di daerah tempat Anda akan tinggal. Beberapa dari mereka bahkan mungkin memiliki vaksin yang tersedia.

4 dari 5 halaman

Jenis infeksi yang mengancam

Infeksi virus

Virus adalah organisme menular yang sangat kecil. Mereka bahkan lebih kecil dari bakteri. Virus bersifat parasit dan membutuhkan sel inang untuk menjalankan siklus hidupnya. Setelah virus memasuki sel inang, ia dapat menggunakan komponen seluler untuk bereproduksi. Virus baru dilepaskan dari sel inang, suatu proses yang terkadang menyebabkan sel inang mati.

Beberapa contoh infeksi virus meliputi influenza (flu), campak, rubella, cacar air, polio, mononucleosis menular (mono), virus herpes simpleks (HSV), human papillomavirus (HPV), human immunodeficiency virus (HIV), virus hepatitis, yang dapat termasuk hepatitis A, B, C, D, dan E, dan masih banyak lagi.

Infeksi bakteri

Bakteri adalah mikroorganisme sel tunggal. Mereka sangat beragam, datang dalam berbagai bentuk dan ukuran yang berbeda. Bakteri dapat ditemukan di semua jenis lingkungan, termasuk tanah, badan air, dan di dalam atau di tubuh. Beberapa dapat bertahan dari suhu ekstrem atau bahkan paparan radiasi.

Meskipun ada banyak sekali bakteri di dalam dan di tubuh, terkadang bakteri dapat memasuki tubuh dan menyebabkan infeksi. Beberapa contoh infeksi bakteri meliputi radang tenggorokan, infeksi saluran kemih bakteri (ISK), sering disebabkan oleh bakteri coliform, keracunan makanan bakteri, sering disebabkan oleh E. coli, Salmonella, atau Shigella, TBC, batuk rejan, kolera, tetanus, antraks, dan lainnya.

 

5 dari 5 halaman

Jenis infeksi yang mengancam

Infeksi parasit

Parasit hidup pada atau dalam organisme inang dan mendapatkan makanan atau nutrisi lain dengan biaya inang. Ada tiga jenis parasit yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia:

Protozoa: organisme bersel satu kecil

Cacing: organisme yang lebih besar dan mirip cacing

Ektoparasit: organisme seperti kutu, caplak, dan kutu

Beberapa contoh infeksi yang disebabkan oleh parasit meliputi malaria, toksoplasmosis, trikomoniasis, giardiasis, dan lainnya.

Infeksi jamur

Jamur adalah kelompok organisme beragam lainnya yang dapat mencakup hal-hal seperti ragi dan jamur. Mereka dapat ditemukan di seluruh lingkungan, termasuk di tanah, di dalam ruangan di daerah lembab seperti kamar mandi, dan di atau di tubuh.

Tidak semua jamur dapat membuat Anda sakit, tetapi beberapa contoh infeksi jamur meliputi kurap, aspergillosis, histoplasmosi, Infeksi Cryptococcus, meningitis jamur.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.