Sukses

Tak Cuma Hepatitis, Ini 7 Penyebab Kulit Kuning yang Perlu Diwaspadai

Liputan6.com, Jakarta "Penyakit kuning" adalah istilah medis yang menggambarkan kulit dan mata menguning. Sebenarnya perubahan mata dan kulit menjadi kuning bukanlah penyakit seperti yang biasa disebut orang sebagai penyakit kuning. Kondisi ini merupakan gejala dari beberapa penyakit yang mungkin mendasarinya. Penyakit kuning terbentuk ketika ada terlalu banyak bilirubin dalam sistem tubuh.

Bilirubin adalah pigmen kuning yang diciptakan oleh pemecahan sel darah merah yang mati di hati. Biasanya, hati menyingkirkan bilirubin bersama dengan sel darah merah tua. Orang kerap mengindikasikan kulit kuning sebagai gejala penyakit hepatitis.

Nyatanya tak cuma hepatitis yang menimbulkan kulit kuning. Kulit kuning dapat mengindikasikan masalah serius dengan fungsi sel darah merah, hati, kantong empedu, atau pankreas. Maka dari itu penting untuk mengetahui penyebab kulit kuning dan segera memeriksakannya pada dokter.

Selain hepatitis, berikut kondisi yang mendasari kulit kuning sebagaimana dirangkum Liputa6.com dari berbagai sumber, Rabu(3/7/2019).

2 dari 8 halaman

Thalassemia

Thalassemia adalah kelainan darah bawaan di mana tubuh membuat bentuk hemoglobin yang tidak normal. Hemoglobin adalah molekul protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen.

Gangguan ini mengakibatkan kerusakan sel darah merah yang berlebihan, yang menyebabkan anemia. Thalassemia diturunkan, artinya setidaknya salah satu dari orang tua Anda harus menjadi pembawa penyakit. Ini disebabkan oleh mutasi genetik atau penghapusan fragmen gen kunci tertentu.

Ada tiga jenis utama talasemia yang bervariasi dalam gejala dan tingkat keparahan Gejalanya meliputi kelainan bentuk tulang (terutama di wajah), urin berwarna gelap, pertumbuhan dan perkembangan yang tertunda, kelelahan dan kelelahan yang berlebihan, dan kulit kuning atau pucat.

3 dari 8 halaman

Kanker pankreas

Kanker pankreas terjadi di dalam jaringan pankreas, yang merupakan organ endokrin vital yang terletak di belakang lambung. Pankreas memainkan peran penting dalam pencernaan dengan memproduksi enzim yang dibutuhkan tubuh untuk mencerna lemak, karbohidrat, dan protein.

Kanker pankreas terjadi ketika sel-sel pankreas, yang merupakan organ endokrin vital yang terletak di belakang perut, menjadi kanker dan tumbuh di luar kendali. Gejala umum kanker pankreas termasuk kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan tiba-tiba, sakit perut atau punggung bagian bawah, bekuan darah, penyakit kuning (kulit dan mata kuning), dan Depresi.

4 dari 8 halaman

Penyakit hati alkoholik

Penyakit hati alkoholik adalah penyakit peradangan hati yang disebabkan oleh konsumsi alkohol dalam jangka waktu yang lama. Ini juga diperburuk dengan pesta minuman keras dan penggunaan alkohol yang berkelanjutan. Ketika alkohol diproses di hati, itu menghasilkan bahan kimia yang sangat beracun. Zat kimia ini bisa melukai sel-sel hati. Cedera ini kemudian menyebabkan peradangan, dan hepatitis alkoholik.

Gejala dari penyakit ini bervariasi tergantung pada jumlah kerusakan pada hati.Mudah berdarah atau memar, kelelahan, perubahan kondisi mental, penyakit kuning (atau kulit atau mata menguning), sakit atau bengkak di perut, mual dan muntah, dan penurunan berat badan adalah semua gejala yang mungkin didapat.

5 dari 8 halaman

Batu empedu

Kantung empedu adalah organ kecil di bawah hati di perut kanan atas. Ini adalah kantong yang menyimpan empedu, cairan hijau-kuning yang membantu pencernaan. Sebagian besar batu empedu terbentuk ketika ada terlalu banyak kolesterol dalam empedu.

Batu empedu biasanya tidak menyebabkan gejala atau rasa sakit sampai mereka menghalangi pembukaan kandung empedu atau saluran empedu. Nyeri perut kanan atas atau sakit perut terjadi setelah makan makanan yang tinggi lemak. Gejala lain termasuk rasa sakit disertai mual, muntah, urin gelap, kulit menguning, tinja putih, diare, bersendawa, dan gangguan pencernaan.

6 dari 8 halaman

Sirosis

Sirosis adalah jaringan parut hati yang parah dan fungsi hati yang buruk terlihat pada tahap akhir penyakit hati kronis. Jaringan parut paling sering disebabkan oleh paparan jangka panjang terhadap racun seperti alkohol atau infeksi virus.

Sirosis menyebabkan hati menyusut dan mengeras. Ini membuat darah kaya nutrisi sulit mengalir ke hati dari vena porta. Hasil akhirnya adalah kondisi serius yang disebut hipertensi portal, di mana vena mengalami tekanan darah tinggi. Gejala sirosis yang dapat timbul diantaranya adalah diare, nafsu makan berkurang dan penurunan berat badan, perut bengkak, memar dan pendarahan mudahPembuluh darah kecil berbentuk laba-laba terlihat di bawah kulit, kulit atau mata menguning dan gatal.

7 dari 8 halaman

Kanker hati

Kanker hati primer adalah jenis kanker yang terjadi ketika sel-sel hati menjadi kanker dan mulai tumbuh di luar kendali. Berbagai jenis kanker hati primer berasal dari berbagai sel yang membentuk hati. Ketika kanker berkembang di hati, ia menghancurkan sel-sel hati dan mengganggu kemampuan hati untuk berfungsi secara normal.

Ketidaknyamanan perut, nyeri, dan nyeri tekan, terutama di perut kanan atas, adalah gejala yang mungkin muncul akibat kondisi ini. Gejala lain termasuk kulit menguning, feses berkapur, mual, muntah, mudah memar atau berdarah, kelemahan, dan kelelahan.

8 dari 8 halaman

Penyakit Weil (bakteri leptospirosis)

Penyakit Weil adalah bentuk parah dari infeksi bakteri leptospirosis yang mempengaruhi ginjal, hati, paru-paru, atau otak. Penyakit ini bisa didapat melalui kontak dengan tanah atau air yang terkontaminasi, atau urin, darah, atau jaringan hewan yang terinfeksi bakteri.

Gejala penyakit Weil termasuk mual, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, kelelahan, pergelangan kaki bengkak, kaki, atau tangan, hati bengkak, penurunan buang air kecil, nafas pendek, detak jantung yang cepat, dan menguningnya kulit dan mata.