Sukses

Penyebab Perang Dunia 1 Berdasarkan Fakta Sejarah yang Ada

Liputan6.com, Jakarta Penyebab Perang Dunia 1 terjadi karena berbagai faktor. Perang Dunia 1 terjadi antara Juli 1914 hingga 11 November 1918. Perang ini melibatkan semua kekuatan besar dunia yang terbagi menjadi dua aliansi bertentangan, yaitu Sekutu (Britania Raya, Prancis, dan Rusia) dan Blok Sentral (Jerman, Austria-Hongaria, dan Italia) Pada akhir perang, lebih dari 17 juta orang terbunuh. Sebenarnya, apa yang penyebab Perang Dunia 1 terjadi?

Penyebab Perang Dunia 1 jauh lebih rumit dan masih diperdebatkan dan dibahas hingga hari ini. Penyebab Perang Dunia 1 dapat dilihat dari aspek umum dan khusus. Penyebab Perang Dunia 1 terutama terjadi karena empat aspek yaitu militerisme, aliansi, imperialisme, dan nasionalisme.

Perang Dunia 1 menjadi konflik global bersejarah. Mengetahui penyebab Perang Dunia 1 dapat membuat generasi saat ini menyadari bahwa masalah tak dapat diselesaikan dengan peperangan. Berikut penjelasan secara singkat mengenai penyebab Perang Dunia 1 yang berhasil Liputan6.com rangkum dari ThoughtCo, Jumat (5/7/2019).

2 dari 6 halaman

Aliansi Pertahanan Bersama

Dulu, negara-negara di seluruh dunia selalu membuat perjanjian pertahanan bersama dengan negara tetangga mereka. Perjanjian tersebut bisa menarik mereka ke dalam pertempuran. Perjanjian ini berarti bahwa jika satu negara diserang, negara-negara sekutu terikat untuk membela mereka. Sebelum Perang Dunia 1 dimulai, ada beberapa aliansi negara, di antaranya adalah:

1. Rusia dan Serbia

2. Jerman dan Austria-Hongaria

3. Prancis dan Rusia

4. Inggris, Prancis dan Belgia

5. Jepang dan Inggris

Ketika Austria-Hongaria menyatakan perang terhadap Serbia, Rusia terlibat untuk mempertahankan Serbia. Jerman, melihat bahwa Rusia sedang memobilisasi, menyatakan perang terhadap Rusia. Prancis kemudian ditarik melawan Jerman dan Austria-Hongaria.

Jerman kemudian menyerang Prancis yang membuat Inggris masuk ke dalam perang membela Prancis. Kemudian Jepang memasuki perang karena keterlibatan Inggris. Nantinya, Italia dan Amerika Serikat akan masuk di pihak sekutu.

3 dari 6 halaman

Imperialisme

Imperialisme adalah ketika suatu negara meningkatkan kekuatan dan kekayaan mereka dengan membawa wilayah tambahan di bawah kendali mereka. Sebelum Perang Dunia 1, beberapa negara Eropa telah membuat klaim imperialistik yang bersaing di Afrika dan beberapa bagian Asia, menjadikan mereka poin pertikaian.

Karena bahan baku yang dapat disediakan oleh area ini, ketegangan di sekitar negara mana yang memiliki hak untuk mengeksploitasi area ini menjadi sangat tinggi. Meningkatnya persaingan dan keinginan untuk menginvasi yang lebih besar mendorong dunia ke dalam Perang Dunia 1.

4 dari 6 halaman

Militerisme

Ketika dunia memasuki abad ke-20, perlombaan senjata telah dimulai, terutama menyangkut jumlah kapal perang masing-masing negara, dan meningkatnya jumlah pasukan mereka. Negara-negara mulai melatih banyak pemuda untuk bersiap-siap menghadapi pertempuran.

Kapal perang juga bertambah dalam ukuran, jumlah senjata, kecepatan, metode propulsi, dan kualitas baju besi. Ini semua dimulai pada tahun 1906 dengan HMS Dreadnought dari Inggris. Dreadnought segera diklasifikasi sebagai Angkatan Laut Kerajaan dan Kaiserliche Marine dengan cepat memperluas barisan mereka dengan kapal perang yang semakin modern dan kuat.

Pada 1914, Jerman memiliki hampir 100 kapal perang dan dua juta tentara terlatih. Inggris dan Jerman sama-sama meningkatkan angkatan laut mereka dalam periode waktu ini. Lebih jauh, di Jerman dan Rusia khususnya, pendirian militer mulai memiliki pengaruh yang lebih besar pada kebijakan publik. Peningkatan militerisme ini membantu mendorong negara-negara yang terlibat perang.

5 dari 6 halaman

Nasionalisme

Sebagian besar asal usul perang didasarkan pada keinginan rakyat Slavia di Bosnia dan Herzegovina untuk tidak lagi menjadi bagian dari Austria-Hongaria melainkan menjadi bagian dari Serbia. Pemberontakan yang pada dasarnya bersifat nasionalistik dan etnis ini langsung mengarah pada pembunuhan Archduke Ferdinand.

Tetapi secara lebih umum, nasionalisme di banyak negara di seluruh Eropa berkontribusi tidak hanya pada permulaan tetapi juga pada perluasan perang di seluruh Eropa dan ke Asia. Ketika masing-masing negara berusaha membuktikan dominasi dan kekuatan mereka, perang menjadi lebih rumit dan berkepanjangan.

6 dari 6 halaman

Pembunuhan Archduke Franz Ferdinand (Penyebab khusus)

Penyebab khusus Perang Dunia 1 yang membuat aliansi, imperialisme, militerisme, dan nasionalisme ikut bermain adalah pembunuhan Archduke Franz Ferdinand, pewaris tahta kerajaan Austria-Hongaria. Pada Juni 1914, kelompok teroris Serbia-nasionalis yang disebut Tangan Hitam mengirim kelompok untuk membunuh Archduke.

Upaya pertama mereka gagal ketika seorang pengemudi menghindari granat yang dilemparkan ke mobil mereka. Namun, kemudian pada hari itu seorang nasionalis Serbia bernama Gavrilo Princip menembak Archduke dan istrinya saat mereka sedang berkendara melalui Sarajevo, Bosnia yang merupakan bagian dari Austria-Hongaria. Mereka meninggal karena luka-luka yang dialami.

Pembunuhan ini terjadi sebagai protes terhadap Austria-Hongaria yang memiliki kendali atas wilayah ini. Serbia ingin mengambil alih Bosnia dan Herzegovina. Pembunuhan Ferdinand menyebabkan Austria-Hongaria mendeklarasikan perang terhadap Serbia. Ketika Rusia mulai memobilisasi untuk mempertahankan aliansi dengan Serbia, Jerman menyatakan perang terhadap Rusia. Maka dimulailah perluasan perang untuk memasukkan semua yang terlibat dalam aliansi pertahanan bersama.