Sukses

Penyebab Cacar Air, Ketahui Gejala dan Penanganan yang Tepat

Liputan6.com, Jakarta Penyebab cacar air adalah infeksi yang diperoleh dari virus yang mudah menyebar. Cacar air juga dikenal sebagai varicella ditandai dengan lepuh merah gatal yang muncul di seluruh tubuh. Cacar air biasanya sering menyerang anak-anak, dan sangat umum sehingga dianggap sebagai penyakit masa kecil.

Sangat jarang seseorang mengalami infeksi cacar air lebih dari sekali. Dan sejak vaksin cacar air diperkenalkan pada pertengahan 1990-an, kasus-kasus cacar air mulai menurun. Penyebab cacar air bisa ditularkan melalui udara dan cairan dengan mudah. Penyebab cacar air menyebar dengan cara yang mirip dengan pilek dan flu.

Gejala muncul dalam 10 hingga 21 hari setelah berhubungan dengan seseorang yang memiliki virus penyebab cacar air. Kebanyakan orang pulih dalam waktu sekitar 2 minggu.

Cacar air umumnya ringan, terutama pada anak-anak. Tetapi dalam kasus yang parah, lepuh dapat menyebar ke hidung, mulut, mata, dan bahkan alat kelamin. Penyebab cacar air yang menyerang tubuh dapat disembuhkan dengan pengobatan dan karantina.

Penyebab cacar air juga bisa dihindari dengan vaksinasi dan menjaga pola hidup sehat. Berikut ulasan mengenai penyebab cacar air, gejala, dan penanganannya, yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Rabu (17/7/2019).

2 dari 5 halaman

Gejala Cacar Air

Ruam gatal adalah gejala yang paling umum dari cacar air. Infeksi biasanya ada di tubuh selama sekitar tujuh hingga 21 hari sebelum ruam dan gejala lainnya timbul. Pada saat itu, cacar air mulai menular kepada orang-orang sekitar hingga 48 jam sebelum ruam kulit mulai terjadi.

Gejala selain ruam dapat berlangsung beberapa hari. Gejala ini termasuk:

- demam

- sakit kepala

- kehilangan selera makan

Satu atau dua hari setelah mengalami gejala-gejala ini, ruam klasik akan mulai berkembang. Ruam melewati tiga fase sebelum pulih. Ini termasuk:

- Mendapatkan benjolan merah atau merah muda di seluruh tubuh.

- Benjolan menjadi lecet berisi cairan yang bocor.

- Benjolan menjadi berkerak, berkeropeng, dan mulai sembuh.

Benjolan di tubuh tidak semua berada di fase yang sama pada saat yang sama. Benjolan baru akan terus muncul sepanjang infeksi. Ruam ini mungkin sangat gatal, terutama sebelum menjadi keropeng.

Virus masih dapat menular sampai semua lecet di tubuh kering dan berkerak. Daerah berkerak akan luruh dengan sendirinya. Butuh tujuh hingga 14 hari untuk bekas cacar menghilang sepenuhnya.

3 dari 5 halaman

Siapa yang berisiko terkena cacar air?

Paparan virus melalui infeksi aktif sebelumnya atau vaksinasi mengurangi risiko. Kekebalan dari virus dapat diturunkan dari ibu ke bayinya. Kekebalan berlangsung sekitar tiga bulan sejak lahir.

- Siapa pun yang belum terpapar cacar air dapat tertular virus. Risiko meningkat dalam kondisi berikut:

- Baru saja melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.

- Berusia di bawah 12 tahun.

- Orang dewasa yang hidup dengan anak-anak.

- Menghabiskan waktu di sekolah atau fasilitas penitipan anak.

Sistem kekebalan tubuh terganggu karena penyakit atau obat-obatan. Risiko terkena cacar air dan mengembangkan komplikasi lebih tinggi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Sistem kekebalan yang melemah dapat terjadi jika seseorang:

- sedang minum obat tertentu

- menderita kanker

- sedang menjalani perawatan seperti radio atau kemoterapi

- memiliki kondisi kronis, seperti lupus atau rheumatoid arthritis

- komplikasi dari cacar air mungkin termasuk meningitis, sepsis atau septikemia, atau pneumonia

4 dari 5 halaman

Penyebab Cacar Air

Virus Varicella-zoster (VZV) menyebabkan infeksi cacar air. Sebagian besar kasus terjadi melalui kontak dengan orang yang terinfeksi. Virus ini menular ke orang-orangsekitar selama satu atau dua hari sebelum lepuh muncul. VZV tetap menular sampai semua lepuh berkerut. Virus dapat menyebar melalui:

- air liur

- batuk

- bersin

- kontak dengan cairan dari lepuh

Cacar air adalah salah satu penyakit paling menular. Orang yang belum pernah menderita cacar air dan belum pernah divaksinasi berisiko paling tinggi terinfeksi.

5 dari 5 halaman

Penanganan pada Cacar Air

Cacar air umumnya sembuh dalam satu atau dua minggu tanpa pengobatan. Tidak ada obatnya, tetapi vaksin dapat mencegahnya. Dokter dapat meresepkan obat atau memberi nasihat tentang cara mengurangi gejala gatal dan ketidaknyamanan, dan juga tentang cara mencegah infeksi agar tidak menyebar ke orang lain.

Berikut cara menangani ketidaknyamanan saat cacar air:

Nyeri atau demam

Tylenol (acetaminophen) dapat membantu dengan gejala suhu tinggi dan rasa sakit. Penting untuk mengikuti instruksi yang diberikan oleh resep. Produk yang mengandung aspirin tidak boleh digunakan untuk cacar air karena ini dapat menyebabkan komplikasi. Acetaminophen (Tylenol) dapat digunakan kapan saja selama kehamilan.

Dehidrasi

Penting untuk minum banyak cairan, lebih disukai air, untuk mencegah dehidrasi. Beberapa dokter merekomendasikan es bebas gula atau Pedialyte untuk anak-anak yang kurang minum.

Nyeri mulut

Es loli bebas gula membantu meringankan gejala nyeri jika ada bintik-bintik di mulut. Makanan asin atau pedas harus dihindari. Jika mengunyah terasa menyakitkan, sup mungkin merupakan pilihan yang baik, tetapi jangan konsumsi yang terlalu panas.

Gatal

Gatal dapat menjadi parah, tetapi penting untuk meminimalkan garukan untuk mengurangi risiko jaringan parut. Berikut ini dapat membantu mencegah goresan:

- menjaga kuku bersih dan sesingkat mungkin

- menempatkan sarung tangan atau bahkan kaus kaki di atas tangan anak ketika mereka tidur, sehingga segala upaya untuk menggaruk pada malam hari tidak menggores kulit

- mengenakan pakaian longgar

Obat antivirus juga dapat diresepkan selama kehamilan, untuk orang dewasa yang mendapatkan diagnosis dini, pada bayi baru lahir, dan bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah. Asiklovir adalah salah satu contohnya.