Sukses

Penyebab Hb Rendah dan Faktor Risikonya yang Tak Boleh Disepelekan

Liputan6.com, Jakarta Penyebab Hb rendah kerap dikaitkan dengan kekurangan darah dalam tubuh. Hemoglobin atau yang kerap disingkat Hb atau Hgb merupakan protein dalam sel darah merah yang membawa zat besi. Zat besi menampung oksigen, menjadikan hemoglobin sebagai komponen penting dari darah. Banyak faktor yang menjadi penyebab Hb rendah.

Hemoglobin biasanya diukur sebagai bagian dari tes hitung darah lengkap rutin dari sampel darah. Penyebab Hb rendah ini kerap menjadi tanda gangguan kesehatan tertentu seperti anemia hingga kanker.

Namun, tak semua penyebab hb rendah merupakan pertanda penyakit. Ini mungkin normal bagi sebagian orang. Wanita yang hamil umumnya memiliki jumlah hemoglobin yang rendah.

Ketika seseorang memiliki sel darah merah yang tidak mencukupi atau yang tidak berfungsi dengan baik, tubuh kekurangan oksigen yang diperlukan untuk berfungsi. Kondisi ini yang juga menjadi salah satu penyebab Hb rendah.

Mengenali penyebab Hb rendah penting untuk dapat memilih penanganan tepat. Berikut penyebab Hb rendah yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (19/7/2019).

2 dari 5 halaman

Mengenal Hemoglobin

Hemoglobin adalah protein kaya zat besi dalam sel darah merah. Oksigen yang memasuki paru-paru menempel pada hemoglobin dalam darah, yang membawanya ke jaringan di dalam tubuh.

Setiap protein hemoglobin dapat membawa empat molekul oksigen, yang dikirim ke seluruh tubuh oleh sel darah merah. Setiap miliaran sel tubuh membutuhkan oksigen untuk memperbaiki dan memelihara dirinya sendiri.

Hemoglobin terdiri dari empat molekul protein (rantai globulin) yang terhubung bersama. Molekul dewasa normal hemoglobin (disingkat Hgb atau Hb) mengandung dua rantai alfa-globulin dan dua rantai beta-globulin.

Pada janin dan bayi, rantai beta tidak umum dan molekul hemoglobin terdiri dari dua rantai alfa dan dua rantai gamma. Saat bayi tumbuh, rantai gamma secara bertahap digantikan oleh rantai beta, membentuk struktur hemoglobin dewasa.

Setiap rantai globulin mengandung senyawa porfirin yang mengandung zat besi penting yang disebut heme. Tertanam dalam senyawa heme adalah atom besi yang sangat penting dalam mengangkut oksigen dan karbon dioksida dalam darah. Zat besi yang terkandung dalam hemoglobin juga bertanggung jawab atas warna merah darah.

Hemoglobin juga berperan penting dalam mempertahankan bentuk sel darah merah. Dalam bentuk alami mereka, sel darah merah bulat dengan pusat-pusat sempit menyerupai donat tanpa lubang di tengah. Oleh karena itu, struktur hemoglobin yang abnormal dapat mengganggu bentuk sel darah merah dan menghambat fungsinya dan mengalir melalui pembuluh darah.

3 dari 5 halaman

Kadar hemoglobin normal

Kisaran normal untuk hemoglobin tergantung pada usia dan jenis kelamin seseorang. Kadar hemoglobin normal untuk pria adalah antara 14,0 dan 17,5 gram per desiliter (gm / dL). Sedangkan untuk wanita berada di antara 12,3 dan 15,3 gram / dL.

Dokter menentukan kadar hemoglobin dengan menganalisis sampel darah. Berbagai faktor mempengaruhi kadar hemoglobin termasuk usia, jenis kelamin dan riwayat kesehatan.

Kadar hemoglobin yang tinggi umumnya menyertai jumlah sel darah merah yang tinggi. Hemoglobin ditemukan dalam sel darah merah, sehingga semakin tinggi jumlah sel darah merah, semakin tinggi kadar hemoglobin dan sebaliknya.

4 dari 5 halaman

Penyebab Hb rendah

Jumlah hemoglobin yang rendah umumnya didefinisikan sebagai kurang dari 13,5 gram hemoglobin per desiliter (135 gram per liter) darah untuk pria dan kurang dari 12 gram per desiliter (120 gram per liter) untuk wanita. Pada anak-anak, definisi bervariasi sesuai usia dan jenis kelamin. Ambang batas sedikit berbeda dari satu praktik medis ke praktik medis lainnya.

Jumlah hemoglobin yang rendah dapat dikaitkan dengan penyakit atau kondisi yang menyebabkan tubuh memiliki terlalu sedikit sel darah merah. Ini dapat terjadi jika:

- Tubuh menghasilkan lebih sedikit sel darah merah dari biasanya

- Tubuh menghancurkan sel darah merah lebih cepat daripada yang bisa dihasilkan

- Mengalami kehilangan darah

- Kekurangan zat besi

Kadar hemoglobin yang rendah biasanya menunjukkan bahwa seseorang menderita anemia. Beberapa kondisi medis yang dapat menyebabkan Hb rendah termasuk:

Gangguan sumsum tulang

Kondisi-kondisi ini, seperti leukemia, limfoma, atau anemia aplastik, semuanya dapat menyebabkan jumlah sel darah merah yang rendah.

Gagal ginjal

Ketika ginjal tidak berfungsi dengan baik, mereka tidak menghasilkan cukup hormon erythropoietin yang merangsang produksi sel darah merah.

Fibroid rahim

Ini adalah tumor yang biasanya tidak bersifat kanker tetapi mereka dapat menyebabkan perdarahan yang signifikan, yang menyebabkan jumlah sel darah merah lebih rendah.

Kondisi yang menghancurkan sel darah merah

Ini termasuk anemia sel sabit, talasemia, defisiensi G6PD, dan spherocytosis keturunan.

5 dari 5 halaman

Faktor risiko yang dapat mendasari rendahnya Hb

Orang yang lebih tua atau orang yang kekurangan zat besi dalam makanan mereka bisa berisiko terkena anemia. Orang yang melakukan olahraga berat juga berisiko lebih besar, karena aktivitas dapat menyebabkan kerusakan sel darah merah dalam aliran darah. Wanita yang sedang menstruasi atau hamil juga berisiko mengalami anemia.

Orang yang memiliki kondisi kesehatan kronis, termasuk kondisi autoimun, penyakit hati, penyakit tiroid dan penyakit radang usus, mungkin memiliki kadar hemoglobin yang lebih rendah, yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan anemia.

Beberapa faktor risiko dapat memicu penyebab rendahnya Hb dalam darah. Anda mungkin juga memiliki kadar hemoglobin yang lebih rendah jika:

- Memiliki kondisi yang menyebabkan perdarahan kronis, seperti tukak lambung, polip usus besar, atau periode menstruasi yang berat.

- Mengalami defisiensi folat, zat besi, atau vitamin B-12

- Sedang hamil

- Terlibat dalam kecelakaan traumatis.

 

 

Loading