Sukses

Kenali Penyakit Mata Glaukoma yang Jadi Penyebab Kebutaan Terbesar

Liputan6.com, Jakarta Penyakit mata glaukoma bagi sebagian orang merupakan penyakit yang asing. Seringkali, orang tidak menyadari keparahan atau siapa yang berisiko terkena penyakit mata glaukoma ini. Padahal, glaukoma dapat menyebabkan kebutaan jika tidak diobati.

Pun sekitar 10% orang dengan glaukoma yang menerima pengobatan tepat masih tetap dapat kehilangan penglihatan. Glaukoma tidak dapat disembuhkan, dan kehilangan penglihatan tidak dapat dikembalikan. Serangkaian pengobatan hanya dapat menghentikan risiko yang lebih parah. Penyakit mata glaukoma pada tingkat kronis harus dipantau seumur hidup.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), glaukoma adalah penyebab utama kedua kebutaan di seluruh dunia setelah katarak. Mengetahui faktor risiko dan gejala penyakit mata glaukoma dapat meningkatkan kewaspadaan terhadap gangguan pengelihatan ini.

Semua orang berisiko menderita penyakit mata glaukoma dari bayi hingga lanjut usia. Penyakit mata glaukoma relatif umum, terutama pada orang dewasa yang lebih tua dan dapat menyebabkan kerusakan saraf optik jika tidak ditangani.

Berikut ulasan mengenai penyakit mata glaukoma, gejala, faktor risiko, dan pencegahannya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis (25/7/2019).

2 dari 5 halaman

Mengenal Penyakit Mata Glaukoma

Glaukoma adalah penyakit mata yang dapat merusak saraf optik. Saraf optik memasok informasi visual ke otak dari mata. Singkatnya, glaukoma adalah penumpukan tekanan di dalam mata yang menyebabkan kerusakan pada saraf optik.

Ada ruang kecil di depan mata yang disebut ruang anterior. Cairan bening mengalir masuk dan keluar dari ruang anterior, cairan ini memberi makan dan membasahi jaringan di sekitarnya.

Jika seseorang menderita glaukoma, cairan mengalir terlalu lambat keluar dari mata. Hal ini menyebabkan penumpukan cairan, dan tekanan di dalam mata meningkat.

Seiring waktu, peningkatan tekanan dapat mengikis jaringan saraf optik yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan atau bahkan kebutaan. Jika didiagnosis lebih awal, kehilangan pengelihatan dapat dicegah.

3 dari 5 halaman

Jenis dan Gejala Penyakit Mata Glaukoma

Glaukoma Sudut Terbuka (Kronis)

Glaukoma sudut terbuka, atau kronis, tidak memiliki tanda atau gejala kecuali kehilangan penglihatan bertahap. Kehilangan ini mungkin sangat lambat sehingga penglihatan dapat mengalami kerusakan yang tidak dapat diperbaiki sebelum tanda-tanda lainnya terlihat. Menurut National Eye Institute (NEI), ini adalah jenis glaukoma yang paling umum.

Gejala glaukoma sudut terbuka:

- Pengelihatan periferal secara bertahap hilang. Ini hampir selalu mempengaruhi kedua mata.

- Pada stadium lanjut, pasien memiliki penglihatan terowongan.

Glaukoma sudut tertutup (akut)

Jika aliran cairan aqueous humor tiba-tiba terhambat, penumpukan cairan yang cepat dapat menyebabkan peningkatan tekanan yang parah, cepat, dan menyakitkan. Glaukoma sudut-tertutup adalah situasi darurat. Anda harus segera menghubungi dokter jika mulai mengalami gejala, seperti sakit mata parah, mual, dan penglihatan kabur.

Gejala glaukoma sudut tertutup:

- Nyeri mata, biasanya parah.

- Penglihatan kabur.

- Nyeri mata sering disertai mual dan terkadang muntah.

- Saat melihat cahaya lampu, tampaknya memiliki cahaya halo.

- Mata merah.

- Tiba-tiba mengalami masalah penglihatan yang tidak terduga, terutama saat pencahayaan buruk.

Glaukoma Bawaan

Anak-anak yang lahir dengan glaukoma bawaan memiliki cacat pada sudut mata mereka, yang memperlambat atau mencegah drainase cairan normal. Glaukoma kongenital atau bawaan ini biasanya timbul dengan gejala, seperti mata keruh, sobekan yang berlebihan, atau kepekaan terhadap cahaya. Glaukoma bawaan dapat diturunkan dalam keluarga.

Glaukoma sekunder

Glaukoma sekunder sering merupakan efek samping dari cedera atau kondisi mata lainnya, seperti katarak atau tumor mata. Obat-obatan, seperti kortikosteroid, juga dapat menyebabkan jenis glaukoma ini. Jarang, operasi mata dapat menyebabkan glaukoma sekunder.

4 dari 5 halaman

Siapa yang Berisiko Terkena Glaukoma?

Setiap orang berisiko mengalami glaukoma. Namun, kelompok tertentu berisiko lebih tinggi daripada yang lain. Orang yang berisiko tinggi untuk glaukoma harus mendapatkan pemeriksaan mata lengkap, termasuk pelebaran mata, setiap satu atau dua tahun. Faktor risiko untuk glaukoma meliputi:

Usia

Orang yang berusia di atas 60 tahun berisiko lebih tinggi mengalami glaukoma. Risiko glaukoma sedikit meningkat seiring bertambahnya usia setiap tahun.

Etnisitas

Afrika-Amerika atau orang-orang keturunan Afrika secara signifikan lebih mungkin mengembangkan glaukoma daripada Kaukasia. Orang-orang keturunan Asia berisiko lebih tinggi terkena glaukoma sudut tertutup, dan orang-orang keturunan Jepang memiliki risiko lebih tinggi terkena glaukoma tegangan rendah.

Masalah mata

Peradangan mata kronis dan kornea tipis dapat menyebabkan peningkatan tekanan di mata. Cedera fisik atau trauma pada mata, seperti benturam di mata juga dapat menyebabkan tekanan mata meningkat.

Keturunan

Beberapa jenis glaukoma dapat terjadi dalam keluarga. Jika orang tua atau kakek nenek Anda menderita glaukoma sudut terbuka, Anda berisiko lebih tinggi terkena kondisi ini.

Riwayat kesehatan

Orang dengan diabetes dan orang-orang dengan tekanan darah tinggi dan penyakit jantung memiliki peningkatan risiko terkena glaukoma.

Penggunaan Obat Tertentu

Menggunakan kortikosteroid untuk waktu yang lama dapat meningkatkan risiko terkena glaukoma sekunder.

5 dari 5 halaman

Pencegahan Penyakit Mata Glaukoma

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah glaukoma, tetapi dengan mengetahuinya lebih dini, Anda dapat mengobatinya dengan lebih efektif dan kehilangan penglihatan dapat diminimalkan. Karena, seringkali, tidak ada gejala, memeriksakan mata adalah hal yang penting; terutama bagi orang dengan risiko lebih besar.

Cara terbaik untuk menangkap semua jenis glaukoma dini adalah dengan membuat janji perawatan mata dan pencegahan tahunan. Buat janji temu dengan dokter mata. Tes sederhana yang dilakukan selama pemeriksaan mata rutin ini mungkin dapat mendeteksi kerusakan akibat glaukoma sebelum berkembang dan mulai menyebabkan kehilangan penglihatan.