Sukses

6 Penyakit Gatal Pada Kulit, Kenali Penyebab dan Jenisnya

Liputan6.com, Jakarta Penyakit gatal pada kulit merupakan gangguan yang cukup umum dialami orang. Kulit gatal, juga dikenal sebagai pruritus, adalah sensasi yang mengiritasi dan tak terkendali yang membuat Anda ingin terus menggaruk untuk menghilangkan rasa tidak nyaman.

Kulit memiliki peran vital sebagai penghalang yang melindungi bagian dalam tubuh. Kulit diisi dengan sel-sel khusus dari sistem kekebalan yang dapat melindungi tubuh dari virus, bakteri, dan ancaman tersembunyi lainnya. Jika kulit tak dapat berfungsi dengan baik, ancaman tersebut akan menyebabkan penyakit gatal pada kulit.

Setelah sel-sel kulit mendeteksi segala jenis zat yang mencurigakan, mereka memicu reaksi yang menyebabkan daerah menjadi meradang. Profesional medis menyebut peradangan ini sebagai ruam atau dermatitis. Inilah yang juga menjadi tanda adanya penyakit gatal pada kulit.

Sel-sel kekebalan dapat bereaksi terhadap sesuatu yang menyentuh kulit, infeksi seluruh tubuh, atau penyakit. Beberapa Penyakit Gatal pada Kulit akan menimbulkan ruam berwarna merah, nyeri, dan teriritasi, sementara yang lain dapat menyebabkan lecet atau bercak kulit mentah.

Ada berbagai macam jenis penyakit gatal pada kulit. Mengetahui penyebabnya akan membuat Anda lebih waspada dan terhindar dari bahaya lebih lanjut. Berikut beberapa jenis penyakit gatal pada kulit yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Rabu (31/7/2019).

2 dari 7 halaman

Eksim

Eksim juga disebut dermatitis atopik, adalah kondisi kulit umum yang ditandai dengan bercak-bercak kulit yang gatal dan meradang. Eksim sering terlihat pada bayi dan anak kecil, muncul di wajah bayi. Tetapi eksim bisa datang dalam berbagai jenis pada anak-anak, remaja, dan orang dewasa.

Penyebabnya terkait dengan bocornya penghalang kulit. Hal ini menyebabkan area tersebut mengering, sehingga berisiko iritasi dan peradangan.

Sangat penting untuk menjaga kulit tetap lembab. Eksim bisa membaik seiring waktu. Orang dengan eksim harus berhati-hati, karena mereka lebih rentan terhadap infeksi kulit.

3 dari 7 halaman

Kurap (ringworm)

Kurap juga dikenal sebagai dermatofitosis atau tinea, adalah infeksi jamur pada kulit. Infeksi kurap dapat mempengaruhi manusia dan hewan. Infeksi pada awalnya hadir dengan bercak merah pada area kulit yang terkena dan kemudian menyebar ke bagian lain dari tubuh. Infeksi dapat mempengaruhi kulit kepala, kaki, selangkangan, janggut, atau area lainnya.

Tiga jenis jamur dapat menyebabkan infeksi ini. Mereka disebut trichophyton, microsporum, dan epidermophyton. Mungkin saja jamur-jamur ini dapat hidup dalam waktu lama sebagai spora di tanah. Manusia dan hewan dapat terjangkit kurap setelah kontak langsung dengan tanah ini.

Infeksi juga dapat menyebar melalui kontak dengan hewan atau manusia yang terinfeksi. Infeksi ini umumnya menyebar di kalangan anak-anak dan dengan berbagi item yang mungkin tidak bersih.

4 dari 7 halaman

Psoriasis

Psoriasis adalah kondisi autoimun kronis yang menyebabkan penumpukan cepat sel-sel kulit. Penumpukan sel ini menyebabkan penskalaan pada permukaan kulit.

Peradangan dan kemerahan di sekitar kulit kepala juga cukup umum. Sisik psoriatik khas berwarna keputihan-perak dan berkembang dalam bercak merah tebal. Terkadang, kulit akan retak dan berdarah.

Psoriasis adalah hasil dari proses produksi kulit yang dipercepat. Biasanya, sel-sel kulit tumbuh jauh di dalam kulit dan perlahan-lahan naik ke permukaan. Akhirnya, mereka jatuh. Siklus hidup khas sel kulit adalah satu bulan.

Pada orang dengan psoriasis, proses produksi ini dapat terjadi hanya dalam beberapa hari. Karena itu, sel-sel kulit tidak punya waktu untuk lepas. Produksi berlebih yang cepat ini menyebabkan penumpukan sel-sel kulit.

5 dari 7 halaman

Folikulitis

Folikulitis adalah peradangan atau infeksi yang dapat mempengaruhi satu atau lebih folikel rambut. Folikel rambut adalah rongga kecil yang mengelilingi akar rambut. Folikulitis dapat terjadi pada kulit di mana pun rambut tumbuh, termasuk kulit kepala.

Ini juga kemungkinan besar terjadi pada paha, bokong, leher, dan ketiak di mana sering terjadi gesekan. Folikulitis biasanya muncul sebagai benjolan kecil. Ini mungkin terlihat seperti jerawat atau ruam. Folliculitis relatif umum. Orang yang kegemukan lebih mungkin mengalaminya.

6 dari 7 halaman

Scabies (kudis)

Scabies atau kudis adalah serangan kulit yang disebabkan oleh tungau yang dikenal sebagai Sarcoptes scabiei. Jika tidak diobati, tungau mikroskopis ini dapat hidup di kulit selama berbulan-bulan.

Mereka bereproduksi di permukaan kulit kemudian menggali ke dalamnya dan bertelur. Ini menyebabkan ruam merah yang gatal terbentuk di kulit.

Infestasi tungau dapat juga ditularkan melalui pakaian atau tempat tidur yang terinfestasi. Gejala khas skabies termasuk ruam dan gatal-gatal hebat yang memburuk di malam hari. Menggaruk terus menerus pada area yang terinfeksi dapat menyebabkan luka yang terinfeksi.

7 dari 7 halaman

Neurodermatitis

Neurodermatitis adalah kondisi kulit yang dimulai dengan gatal. Gatal dapat berkembang di mana saja di permukaan tubuh. Paling umum, tambalan gatal berkembang di lengan, tungkai, atau bagian belakang leher. Ini juga biasanya berkembang di daerah anal dan genital.

Gatal bisa sangat kuat sehingga seseorang sering menggaruk atau menggosoknya. Ketika Anda terus-menerus menggaruk area kulit atau digosok untuk jangka waktu yang lama, sel-sel kulit mulai tumbuh. Hal ini menyebabkan penebalan kulit dan berlebihannya tanda-tanda kulit normal seperti retak, keriput, atau kerak.