Sukses

Meski Kandungan Lemak Tinggi, 6 Makanan Ini Tak Sebabkan Kolesterol

Liputan6.com, Jakarta Makanan berlemak kerap dikaitkan dengan risiko kolesterol tinggi. Kolesterol memiliki sisi baik dan buruk. Pada tingkat normal kolesterol adalah zat penting bagi tubuh. Kolesterol berperan untuk pembentukan membran sel, hormon tertentu, dan vitamin D.

Untuk membantu mengangkut kolesterol, hati memproduksi lipoprotein. Lipoprotein adalah partikel yang terbuat dari lemak dan protein. Mereka membawa kolesterol dan trigliserida (jenis lipid lain) melalui aliran darah. Dua bentuk utama lipoprotein adalah lipoprotein densitas rendah (LDL) dan lipoprotein densitas tinggi (HDL).

Jika darah mengandung terlalu banyak kolesterol LDL Anda bisa mengalami kolesterol tinggi. Ketika tidak diobati, kolesterol tinggi dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan, termasuk serangan jantung atau stroke.

Konsumsi terlalu banyak makanan yang tinggi lemak dapat meningkatkan risiko terkena kolesterol tinggi. Namun, tak semua lemak dapat menyebabkan kolesterol tinggi. Lemak seperti lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda (omega-3 dan omega-6) merupakan lemak yang baik untuk tubuh.

Lemak sehat ini justru membantu keseimbangan kolesterol dalam darah dengan mengurangi kolesterol jahat (LDL) dan meningkatkan kolesterol baik (HDL). Berikut makanan tinggi lemak yang aman bagi penderita kolesterol, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat (2/8/2019).

2 dari 7 halaman

Cokelat Hitam

Cokelat hitam sangat tinggi lemak, dengan lemak sekitar 65% kalori. Cokelat hitam sarat dengan antioksidan, serat, zat besi, magnesium, tembaga, dan mangan.

Beberapa antioksidan di dalamnya memiliki aktivitas biologis yang kuat, dan dapat menurunkan tekanan darah dan melindungi kolesterol LDL dalam darah agar tidak teroksidasi.

Studi juga menunjukkan bahwa orang yang makan cokelat hitam 5 kali atau lebih per minggu memiliki risiko penyakit jantung yang rendah. Pastikan untuk memilih cokelat hitam berkualitas, dengan setidaknya 70% kakao.

3 dari 7 halaman

Telur Utuh

Telur utuh dianggap tidak sehat karena kuning telurnya tinggi kolesterol dan lemak. Faktanya, satu telur mengandung 212 mg kolesterol, yang merupakan 71% dari asupan harian yang direkomendasikan. Plus, 62% kalori dalam telur utuh berasal dari lemak.

Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa kolesterol dalam telur tidak mempengaruhi kolesterol dalam darah, setidaknya tidak pada sebagian besar orang. Meskipun tinggi lemak, orang-orang yang mengganti sarapan berbasis biji-bijian dengan telur akhirnya makan lebih sedikit kalori dan menurunkan berat badan.

4 dari 7 halaman

Ikan Berlemak

Salah satu dari sedikit produk hewani yang disetujui baik untuk kolesterol adalah ikan berlemak. Ini termasuk ikan seperti salmon, trout, mackerel, sarden dan herring. Ikan ini sarat dengan asam lemak omega-3 yang menyehatkan jantung, protein berkualitas tinggi, dan segala macam nutrisi penting.

Studi menunjukkan bahwa orang yang makan ikan cenderung jauh lebih sehat, dengan risiko penyakit jantung, depresi, demensia, dan segala macam penyakit umum yang lebih rendah. Jika Anda tidak bisa (atau tidak mau) makan ikan, maka mengonsumsi suplemen minyak ikan bisa bermanfaat. Minyak hati ikan cod adalah yang terbaik, mengandung semua omega-3 yang Anda butuhkan, serta banyak vitamin D.

5 dari 7 halaman

Kacang

Kacang adalah camilan yang sangat sehat.Mereka kaya akan lemak dan serat yang sehat, dan merupakan sumber protein nabati yang baik. Kacang-kacangan juga kaya vitamin E dan mengandung magnesium. Kacang sehat termasuk almond, kenari, kacang macadamia dan banyak lainnya.

Studi menunjukkan bahwa orang yang makan kacang cenderung lebih sehat, dan memiliki risiko lebih rendah terhadap berbagai penyakit. Ini termasuk obesitas, penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

6 dari 7 halaman

Minyak Zaitun

Makanan berlemak lain yang hampir semua orang sepakati sehat, adalah minyak zaitun extra virgin. Lemak ini merupakan komponen penting dari diet Mediterania, yang telah terbukti memiliki banyak manfaat kesehatan. Minyak zaitun extra virgin mengandung vitamin E dan K, dan sarat dengan antioksidan kuat.

Beberapa antioksidan ini dapat melawan peradangan dan membantu melindungi partikel LDL dalam darah agar tidak teroksidasi. Ini juga telah terbukti menurunkan tekanan darah, menurunkan penanda kolesterol dan memiliki segala macam manfaat yang berkaitan dengan risiko penyakit jantung.

7 dari 7 halaman

Alpukat

Alpukat berbeda dari kebanyakan buah lainnya. Sementara sebagian besar buah-buahan terutama mengandung karbohidrat, alpukat sarat dengan lemak. Faktanya, alpukat mengandung sekitar 77% lemak, dengan kalori, menjadikannya lebih tinggi lemak daripada kebanyakan makanan hewani.

Asam lemak utama dalam alpukat adalah lemak tak jenuh tunggal yang disebut asam oleat. Ini juga merupakan asam lemak dominan dalam minyak zaitun. Alpukat adalah salah satu sumber kalium terbaik dalam makanan, bahkan mengandung 40% lebih banyak kalium daripada pisang, makanan kalium tinggi yang khas.

Alpukat juga merupakan sumber serat yang hebat, dan penelitian telah menunjukkan bahwa mereka dapat menurunkan kolesterol LDL dan trigliserida, sambil meningkatkan kolesterol HDL. Meskipun mereka tinggi lemak dan kalori, satu penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan alpukat cenderung memiliki berat badan lebih sedikit dan memiliki lemak perut lebih sedikit daripada mereka yang tidak.

Loading
Artikel Selanjutnya
7 Makanan yang Meningkatkan Kolesterol Baik, Aman Dikonsumsi