Sukses

6 Ciri Khusus Kaktus yang Istimewa, Jadi Tanaman Hias Unik

Liputan6.com, Jakarta Ciri khusus kaktus memiliki perbedaan tersendiri dari tumbuhan lainnya. Kaktus merupakan sejenis tanaman sukulen dengan karakteristik yang khas. Kaktus biasa ditemukan di daerah-daerah yang kering. Umumnya, tumbuhan ini hidup di daerah beriklim tropis dan subtropis. Ciri khusus kaktus menarik untuk diketahui.

Bentuknya yang unik membuat kaktus populer sebagai tanaman hias. Kaktus umumnya memiliki batang yang mengandung herba atau kayu yang mengandung klorofil. Ciri khusus kaktus membuat menjadikan tanaman ini unik dan banyak digemari.

Pada tingkat yang luas, kaktus memiliki banyak karakteristik yang sama dengan tanaman lain. Mereka memiliki klorofil dan membuat gula dengan menggabungkan karbon dioksida dan air melalui fotosintesis. Di sisi lain, ciri khusus kaktus memiliki sejumlah karakteristik yang membuatnya sangat berbeda, dari tanaman berbunga lainnya.

Banyak dari ciri khusus kaktus ini merupakan adaptasi untuk bertahan dari kekeringan di habitatnya. Ciri khusus kaktus juga membedakan antara kaktus dengan tumbuhan sukulen lainnya. Berikut ciri khusus kaktus yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (2/8/2019).

2 dari 7 halaman

Batang Berair

Dalam botani, istilah "sukulen" mengacu pada tanaman toleran kekeringan yang memiliki jaringan yang dimodifikasi untuk penyimpanan air. Sebagian besar kaktus juga merupakan sukulen, diadaptasi untuk hidup di daerah kering di Amerika Utara dan Selatan. Namun, dalam kaktus, batanglah yang menyimpan air alih-alih daun.

Sebagian besar kaktus menyimpan kelembaban di batangnya daripada di daun yang tebal dan berdaging seperti sukulen lainnya. Batang kaktus yang sebagian besar tidak berdaun menjadi ciri khas yang dimiliki kaktus.

Semakin banyak air, semakin gemuk batang kaktus. Jika batang kekurangan air, batang akan menyusut dan tulang rusuk akan lebih jelas.

3 dari 7 halaman

Duri

Kurangnya daun adalah karakteristik pengawet air lainnya dari kaktus. Daun memiliki banyak area permukaan dan karenanya kehilangan banyak air.

Hanya segelintir spesies kaktus, seperti yang ada di genus tropis Pereskia, yang memiliki daun asli. Duri pada kaktus beragam, bervariasi dalam ukuran, warna, bentuk, kekerasan dan jumlah.

Biasanya, kaktus memiliki duri tajam, bukan daun. Duri inilah yang merupakan daun yang dimodifikasi, melindungi batang yang berair dan berisi air dari hewan gurun yang haus. Fungsi duri lainnya termasuk melindungi kulit dan mengisolasi tanaman dalam cuaca dingin dan kering.

4 dari 7 halaman

Berfotosintesis di Batang

Karena kaktus jarang memiliki daun, karakteristik tanaman kaktus yang tidak biasa adalah kemampuannya untuk berfotosintesis dengan batangnya. Tidak seperti tanaman lain, kaktus telah beradaptasi untuk mengambil karbon dioksida di malam hari, ketika suhu lebih dingin dan lebih sedikit penguapan terjadi.

Karbon dioksida disimpan dan digunakan pada siang hari, berikatan dengan air untuk menghasilkan gula dan oksigen. Oleh karena itu, batang kaktus memiliki lebih banyak stomata daripada batang tanaman berdaun, meskipun lebih sedikit daripada daun biasanya.

Menurut Arthur Gibson dan Park Nobel dalam "The Cactus Primer," kaktus memiliki 15 hingga 70 stomata per milimeter persegi, sementara daun biasa memiliki lebih dari 100.

5 dari 7 halaman

Kutikula Tebal

Seperti kebanyakan tanaman sukulen, kaktus memiliki lapisan luar yang tebal dan berlilin yang dikenal sebagai kutikula. Pada beberapa spesies kaktus, kutikula cukup tebal sehingga Anda dapat menggaruk lilin tanaman dengan kuku. Hilangnya lilin dapat merusak tanaman.

Kutikula menjaga air yang tersimpan di dalam tanaman agar tidak menguap ke atmosfer luar. Kutikula juga melindungi kaktus dari kuman yang mungkin mencoba menyerang melalui kulit.

6 dari 7 halaman

Adanya Areoles

Cacti dapat dibedakan dari tanaman sukulen lainnya dengan kehadiran areoles, struktur kecil seperti bantal dengan trikoma atau rambut tanaman. Areoles adalah cabang yang dimodifikasi, dari bunga, cabang, dan daun. Areoles umumnya diidentifikasi sebagai bagian bantal yang sedikit terangkat yang berbulu, memiliki duri dan atau bunga yang menonjol.

Areoles dapat berbentuk oval atau bundar dan bahkan dapat muncul dalam dua bagian terpisah. Dalam hal ini, satu bagian akan memiliki duri dan yang lainnya memiliki bunga.

Di sebagian besar Cacti, areoles hanya akan menghasilkan duri dan bunga baru selama beberapa tahun dan kemudian tidak aktif. Ini berarti bahwa pada umumnya terdapat jumlah duri dan bunga yang tetap di ujung batang ketika tanaman tumbuh dan areoles baru muncul.

7 dari 7 halaman

Akar Panjang yang Menyebar

Akar kaktus membantu mengumpulkan dan mengawetkan air dengan beberapa cara. Dalam beberapa kaktus, sistem akar yang luas menyebar bahkan hingga 15 kaki jauhnya. ada hujan singkat yang hanya membasahi beberapa inci tanah, akar dangkal membantu tanaman memaksimalkan asupan air dari area yang luas.

Kaktus juga dapat membentuk akar baru dengan cepat ketika hujan turun setelah kekeringan. Konsentrasi garam dalam sel-sel akar kaktus relatif tinggi. Semua adaptasi ini memungkinkan kaktus menyerap air dengan cepat selama periode hujan singkat atau ringan.

Pada saat musim kemarau akar kaktus dapat mengerut. Penyusutan akar ini menciptakan celah udara yang membantu mencegah air di akar keluar kembali ke tanah.