Sukses

Efek Samping Suka Mengunyah Es Batu, Bisa Tandakan Penyakit Tertentu

Liputan6.com, Jakarta Banyak orang yang ingin mendinginkan atau menyegarkan tubuh dengan memakan es atau menambahkannya ke minuman mereka. Mengisap es batu juga dapat membantu orang menemukan kelegaan dari gejala mulut kering. Namun, kebiasaan mengunyah es bisa berakibat buruk bagi gigi seseorang dan mungkin merupakan tanda dari kondisi mendasar yang membutuhkan perhatian medis.

Pagophagia adalah nama kondisi medis yang merupakan kebiasaan mengunyah es secara kompulsif. Keinginan untuk terus mengunyah es batu dapat menjadi tanda kekurangan gizi atau gangguan makan. Mengunyah es juga dapat menyebabkan masalah gigi, seperti kehilangan email dan kerusakan gigi.

Mengunyah es memang melegakan, tapi kebiasaan ini tak baik bagi tubuh. Jika Anda memiliki kebiasaan mengunyah es bahkan hingga menjadi kompulsif, jangan abaikan begitu saja. Tak cuma berbahaya bagi tubuh, kebiasaan mengunyah es bisa menandakan suatu penyakit lain. Berikut dampak negatif dari mengunyah es batu yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (15/8/2019).

2 dari 5 halaman

Kondisi yang mendasari keinginan untuk mengunyah es

Anemia defisiensi besi

Makan es kompulsif sering dikaitkan dengan jenis anemia umum yang disebut anemia defisiensi besi. Beberapa peneliti percaya ada hubungan antara anemia defisiensi besi dan ketagihan es, tetapi alasannya masih belum jelas.

Orang dengan anemia defisiensi besi tidak memiliki cukup zat besi dalam darah mereka. Zat besi sangat penting untuk membangun sel darah merah yang sehat. Tanpa itu, sel-sel darah merah tidak dapat membawa oksigen seperti yang seharusnya.

Beberapa peneliti percaya bahwa mengunyah es memicu efek pada orang dengan anemia defisiensi besi yang mengirim lebih banyak darah ke otak. Lebih banyak darah di otak berarti lebih banyak oksigen di otak. Karena otak terbiasa kekurangan oksigen, lonjakan oksigen ini dapat menyebabkan peningkatan kewaspadaan dan kejernihan berpikir.

Para peneliti mengutip sebuah studi kecil di mana peserta diberi tes sebelum dan sesudah makan es. Para peserta dengan anemia secara signifikan lebih baik setelah makan es.

Masalah emosional

Beberapa masalah emosional juga bisa membuat orang ingin mengunyah es batu. Misalnya, seseorang dengan stres mungkin mengunyah es yang menenangkan.

Obsessive-compulsive disorder (OCD) juga bisa menjadi penyebabnya. OCD adalah kondisi kesehatan mental yang mengarah pada perilaku kompulsif atau pikiran obsesif.

Masalah gizi

Orang-orang yang terus menerus mendambakan es mungkin memiliki masalah pola makan yang memperburuk hasrat. Adalah umum untuk menambahkan sirup rasa ke dalam es serut, jadi mengidam untuk ini mungkin, pada kenyataannya, mengidam gula. Orang-orang harus membatasi konsumsi es jenis ini karena kandungan gulanya tinggi.

 

3 dari 5 halaman

Kondisi yang mendasari keinginan untuk mengunyah es

Dehidrasi

Dehidrasi ringan juga bisa membuat seseorang ketagihan es batu. Es batu mendinginkan dan dapat menenangkan mulut dan bibir yang kering selain untuk memuaskan dahaga. Mereka juga dapat membantu menurunkan suhu tubuh pada hari yang panas. Gejala dehidrasi ringan adalah haus dan urin berwarna lebih gelap. Siapa pun yang mengalami gejala dehidrasi yang lebih parah, seperti kejang atau merasa pusing, bingung, atau disorientasi akan memerlukan perawatan segera.

Pagophagia

Pagophagia adalah bentuk kelainan makan langka yang disebut pica. Pica sering menyertai gangguan mental lain seperti autisme dan skizofrenia dan membuat orang-orang mengidam dorongan untuk makanan yang tidak memiliki nilai gizi nyata.

Pica adalah gangguan makan di mana orang secara kompulsif makan satu atau lebih makanan bukan makanan, seperti es, tanah liat, kertas, abu, atau kotoran. Pagophagia adalah subtipe dari pica. Ini melibatkan makan es, salju, atau air es secara kompulsif.

Pagophagia adalah istilah untuk seseorang terus menerus membutuhkan es. Keinginan mengunyah es bisa bertahan dan sering berlangsung selama lebih dari sebulan. Sementara anak-anak umumnya lebih mungkin mengembangkan mengidam pica, pagofagia dapat mempengaruhi orang dewasa dan anak-anak.

4 dari 5 halaman

Dampak buruk yang ditimbulkan dari sering mengunyah es

Masalah gigi

Gigi sama sekali tidak dibangun untuk dipakai mengunyah es setiap hari. Seiring berjalannya waktu, Anda dapat menghancurkan enamel pada gigi. Enamel gigi adalah bagian gigi yang paling kuat. Itu membentuk lapisan terluar dari setiap gigi dan melindungi lapisan dalam dari kerusakan.

Ketika enamel terkikis, gigi bisa menjadi sangat sensitif terhadap zat panas dan dingin. Risiko gigi berlubang juga meningkat secara signifikan. Orang yang terus menerus mengunyah es mungkin perlu perawatan gigi untuk memperbaiki gigi berlubang dan mengganti tambalan yang hilang.

Komplikasi yang disebabkan oleh anemia

Jika anemia defisiensi besi dibiarkan tidak diobati, itu bisa menjadi parah. Ini dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan, termasuk:

- masalah jantung, termasuk pembesaran jantung dan gagal jantung.

- masalah selama kehamilan, termasuk kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah.

- gangguan perkembangan dan pertumbuhan fisik pada bayi dan anak-anak.

5 dari 5 halaman

Dampak buruk yang ditimbulkan dari sering mengunyah es

Masalah pola makan

Orang yang mengidam es mungkin mengkonsumsi lebih banyak es daripada yang mereka sadari. Penambahan gula atau pemanis es dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan masalah lain yang berkaitan dengan konsumsi gula berlebihan.

Komplikasi yang disebabkan oleh pica

Pica adalah kondisi yang sangat berbahaya. Ini dapat menyebabkan berbagai komplikasi, banyak dari mereka darurat medis. Sementara es tidak akan melakukan kerusakan internal, barang-barang bukan makanan lainnya bisa. Jika seseorang menderita pagofagia, mereka mungkin harus makan zat lain juga.

Tergantung pada apa yang dimakan, pica dapat menyebabkan masalah usus, keracunan, infeksi, dan tersedak.