Sukses

Macam-Macam Gaya Bahasa yang Wajib Diketahui, Sering Digunakan Sehari-hari

Liputan6.com, Jakarta Macam-macam gaya bahasa biasanya digunakan tergantung situasi dan kondisi. Gaya bahasa atau biasa disebut majas ini digunakan untuk menyampaikan pesan dengan cara yang imajinatif, atau berupa kiasan. Karena itu, majas biasanya memiliki sifat kiasan atau bukan makna sebenarnya. 

Majas sendiri merupakan jenis kalimat yang cukup sering digunakan dalam Bahasa Indonesia. Penggunaan macam-macam gaya bahasa ini mempunyai tujuan agar para pembaca dapat merasakan berbagai efek emosional dalam suatu cerita.

Macam-macam gaya bahasa digunakan dalam karya sastra untuk membuat sebuah tulisan semakin menarik. Dengan begitu, pembaca tidak akan bosan dan semakin tertarik membaca sebuah cerita. Bisa dikatakan bahwa gaya bahasa atau majas merupakan jiwa dalam suatu karya tulis.

Ada berbagai jenis majas yang biasa digunakan. Secara garis besar, macam-macam gaya bahasa dibagi menjadi empat, yaitu: gaya bahasa perbandingan, gaya bahasa pertentangan, gaya bahasa sindiran, dan gaya bahasa penegasan.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (15/8/2019) tentang macam-macam gaya bahasa

2 dari 7 halaman

Gaya Bahasa Perbandingan

Macam-macam gaya bahasa yang pertama adalah gaya bahasa perbandingan. Gaya bahasa atau majas perbandingan digunakan dengan membandingkan atau menyandingkan suatu objek dengan objek yang lainnya, yakni melalui proses penyamaan, pelebihan, atau penggantian. Berikut pembagian macam-macam gaya bahasa perbandingan:

Personifikasi

Majas Personifikasi menggantikan fungsi benda mati menjadi dapat bersikap layaknya manusia.

Contoh Majas: Angin malam telah melarang aku ke luar.

Metafora

Majas Metafora yaitu meletakkan sebuah objek yang bersifat sama dengan pesan yang ingin disampaikan dalam bentuk ungkapan.

Contoh: Usahanya bangkrut karena memiliki hutang dengan lintah darat.

Asosiasi

Majas Asosiasi adalah membandingkan dua objek yang berbeda namun dianggap sama, dengan pemberian kata sambung bak, bagaikan, seperti.

Contoh: Wajahnya bak mentari pagi yang cerah.

Eufemisme

Eufemisme adalah gaya bahasa yang mengganti kata-kata yang dianggap kurang baik dengan padanan yang lebih halus.

Contoh: Karena terjerat kasus korupsi, ia harus dihadapkan di meja hijau.

 

 

3 dari 7 halaman

Jenis Gaya Bahasa Perbandingan Lainnya

Metonimia

Metonimia adalah menyandingkan merek atau istilah sesuatu untuk merujuk pada benda umum.

Contoh: Ayo kita pergi naik Honda.

Honda di sini maksudnya sepeda motor. Honda adalah sebuah merek sepeda motor.

Simile

Simile juga menggunakan kata penghubung bak, bagaikan, ataupun seperti. Namun, simile menyandingkan sebuah kegiatan dengan ungkapan.

Contoh: Kelakuannya bagaikan anak ayam kehilangan induknya.

Alegori

Alegori adalah menyandingkan suatu objek dengan kata-kata kiasan.

Contoh: Di dalam perlombaan memenangkan hati, jurinya adalah perasaan.

Sinekdok

Sinekdok dibagi menjadi dua, yaitu pars pro toto dan totem pro parte. Sinekdok pars pro toto merupakan gaya bahasa yang menyebutkan sebagian unsur untuk menampilkan keseluruhan sebuah benda. Sementara itu, sinekdok totem pro parte adalah kebalikannya, yaitu gaya bahasa yang menampilkan keseluruhan untuk merujuk pada sebagian benda atau situasi.

Contoh:

Pars pro Toto: Hingga bel berbunyi, batang hidung Reni belum juga kelihatan.

Totem pro Parte: Indonesia berhasil menjuarai All England hingga delapan kali berturut-turut.

Simbolik

Majas simbolik adalah gaya bahasa yang membandingkan manusia dengan sikap makhluk hidup lainnya dalam ungkapan.

Contoh: Perempuan itu memang jinak-jinak merpati.

4 dari 7 halaman

Gaya Bahasa Sindiran

Macam-macam gaya bahasa berikutnya adalah gaya bahasa sindiran. Sesuai dengan namanya, gaya bahasa atau majas ini bertujuan untuk menyindir seseorang atau perilaku hingga kondisi tertentu. Berikut pembagian macam-macam gaya bahasa sindiran:

Ironi

Ironi menggunakan kata-kata yang bertentangan dengan fakta yang ada.

Contoh: Rapi sekali kamarmu sampai sulit untuk mencari bagian kasur yang bisa ditiduri.

Sinisme

Sinisme adalah menyampaikan sindiran secara langsung.

Contoh: Kotor sekali kamarmu sampai debu debu bertebaran di mana -mana.

Sarkasme

Sarkasme adalah menyampaikan sindiran secara kasar.

Contoh: Dia hanyalah sampah masyarakat yang tak berguna!

5 dari 7 halaman

Gaya Bahasa Pertentangan

Macam-macam gaya bahasa selanjutnya adalah, gaya bahasa pertentangan. Gaya bahasa pertentangan merupakan suatu bentuk gaya bahasa dengan kata-kata kiasan yang bertentangan dengan yang dimaksudkan sesungguhnya. Berikut beberapa jenis dari macam-macam gaya bahasa pertentangan:

Hiperbola

Majas hiperbola yaitu mengungkapkan sesuatu dengan kesan berlebihan, bahkan hampir tidak masuk akal.

Contoh: Wajahnya benar-benar mengalihkan duniaku

Litotes

Berkebalikan dengan hiperbola yang lebih ke arah perbandingan, litotes merupakan ungkapan untuk merendahkan diri, meskipun kenyataan yang sebenarnya adalah yang sebaliknya.

Contoh: Selamat datang ke gubuk kami ini. Gubuk memiliki artian sebagai rumah.

Paradoks

Paradoks adalah membandingkan situasi asli dengan situasi yang berkebalikannya.

Contoh: Dia tersenyum, meski hatinya sedih karena ditinggal sang kekasih.

Antitesis

Antitesis adalah memadukan pasangan kata yang artinya bertentangan.

Contoh: Orang akan menilai baik buruk diri kita dari sikap kita kepada mereka.

Kontradiksi Interminis

Kontradiksi interminis adalah majas yang menyangkal ujaran yang telah dipaparkan sebelumnya. Biasanya diikuti dengan konjungsi, seperti kecuali atau hanya saja.

Contoh: Semua masyarakat semakin sejahtera, kecuali mereka yang berada di perbatasan.

6 dari 7 halaman

Gaya Bahasa Penegasan

Gaya Bahasa penegasan adalah macam-macam gaya bahasa yang bertujuan untuk meningkatkan pengaruh kepada para pembaca atau pendengarnya agar menyetujui ujaran atau kejadian yang diungkapkan. Begini macam-macam gaya bahasa penegasan:

Pleonasme

Pleonasme menggunakan kata-kata yang bermakna sama sehingga terkesan tidak efektif, namun memang sengaja untuk menegaskan suatu hal.

Contoh: Kita harus maju ke depan agar bisa menjelaskan pada teman sekelas.

Maju tentunya selalu ke depan.

Repetisi

Gaya bahasa repetisi mengulang kata-kata dalam sebuah kalimat.

Contoh: Di tempat ini aku pertama kali bertemu dengannya, di tempat ini aku berkenalan, di tempat ini aku selalu menunggunya, di tempat ini pula ia meninggalkanku.

Retorika

Retorika yaitu memberikan penegasan dalam bentuk kalimat tanya yang tidak perlu dijawab.

Contoh: Kapan Aku pernah memintamu untuk membohongiku?

 

7 dari 7 halaman

Jenis Gaya Bahasa Penegasan Lainnya

Klimaks

Klimaks yaitu mengurutkan sesuatu dari tingkatan rendah ke tinggi.

Contoh: Bayi, anak kecil, remaja, orang dewasa, hingga orang tua seharusnya memiliki kehidupan yang sejahtera.

Antiklimaks

Kebalikan klimaks, gaya bahasa antiklimaks menegaskan sesuatu dengan mengurutkan suatu tingkatan dari tinggi ke rendah.

Contoh: Tua, muda, juga anak-anak punya hak yang sama untuk bahagia.

Pararelisme

Gaya bahasa ini sering terdapat dalam puisi, yaitu mengulang-ulang sebuah kata dalam berbagai definisi yang berbeda. Jika pengulangannya ada di awal, disebut sebagai anafora. Namun, jika kata yang diulang ada di bagian akhir kalimat, disebut sebagai epifora.

Contoh majas: Sayang itu sabar. Sayang itu lemah lembut. Sayang itu memaafkan.

Tautologi

Tautologi adalah menggunakan kata-kata bersinonim untuk menegaskan sebuah kondisi atau ujaran.

Contoh: Dia adalah gadis yang penuh dengan kasih, sayang, dan cinta.