Sukses

Contoh Flek Tanda Kehamilan yang Normal dan Tanda Lainnya yang Harus Diperhatikan

Liputan6.com, Jakarta Contoh flek tanda kehamilan berbeda dari flek biasa seperti keputihan atau menjelang menstruasi. Tanda kehamilan bisa membingungknan. Tidak selalu mudah untuk mengetahui perubahan mana yang normal dan mana yang perlu dikhawatirkan. Salah satu perubahan yang dialami saat kehamilan adalah munculnya flek pada vagina. Contoh flek tanda kehamilan dapat bervariasi dalam konsistensi atau ketebalan, frekuensi, dan jumlah selama kehamilan.

Peningkatan flek merupakan salah satu tanda awal kehamilan. Beberapa perubahan warna juga normal, sementara yang lain mungkin mengindikasikan infeksi atau masalah lain. Penting untuk mengetahui apa saja contoh flek tanda kehamilan yang normal dan tidak normal.

Contoh flek tanda kehamilan juga bisa dilihat dari warna dan konsistensinya. Warna, konsistensi, dan jumlah cairan yang dihasilkan sangat terkait dengan kadar hormon pada sang ibu. Contoh flek tanda kehamilan bisa menjadi tanda awal berkembangnya janin.

Agar tak salah membedakan contoh flek tanda kehamilan dan flek biasa, berikut contoh flek tanda kehamilan beserta arti warnanya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis (29/8/2019).

2 dari 6 halaman

Penyebab flek sebagai tanda kehamilan

Flek pada vagina dapat hadir di seluruh siklus menstruasi wanita karena fluktuasi kadar hormon. Saat hamil, hormon terus berperan dalam perubahan flek di vagina.

Perubahan pada serviks selama kehamilan juga memengaruhi flek keputihan. Saat serviks dan dinding vagina melunak, tubuh mengeluarkan cairan berlebih untuk membantu mencegah infeksi. Kepala bayi juga dapat menekan leher rahim saat mendekati akhir kehamilan, yang sering menyebabkan peningkatan flek.

3 dari 6 halaman

Seperti apa contoh flek tanda kehamilan yang normal?

Salah satu tanda awal kehamilan adalah peningkatan keputihan, dan ini berlanjut sepanjang kehamilan. Dilansir Liputan6.com dari Healthline, ketika seorang wanita hamil, vaginanya sebagian besar memiliki kepribadian sendiri, kata Dr Sheryl Ross, seorang OB-GYN dan ahli kesehatan wanita di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California.

Flek kehamilan normal dikenal sebagai leukorea, tipis, bening, atau putih susu, dan berbau ringan. Perubahan flek dapat dimulai sedini atau dua minggu setelah pembuahan, bahkan sebelum wanita melewatkan menstruasi. Saat kehamilan berlanjut, flek ini biasanya menjadi lebih terlihat.

Volume keluarnya flek akan meningkat sepanjang kehamilan untuk mengurangi risiko infeksi vagina dan rahim. Volume yang paling banyak adalah di minggu-minggu terakhir kehamilan, flek mungkin mengandung lendir merah muda. Lendir biasanya lengket dan seperti jeli dalam konsistensi, dan ini menunjukkan bahwa tubuh sedang bersiap untuk persalinan.

4 dari 6 halaman

Yang perlu dilakukan saat mendapatkan flek tanda kehamilan

Peningkatan volume cairan vagina yang berbau ringan selama kehamilan adalah normal, tetapi warna dan bau yang tidak biasa sering menunjukkan infeksi. Wanita dapat menjaga kesehatan vagina selama kehamilan dengan melakukan hal berikut:

- Menghindari penggunaan tampon.

- Menghindari douching (membersihkan vagina dengan produk tertentu).

- Mengenakan panty liner untuk menyerap kotoran berlebih.

- Menyeka daerah genital dari depan ke belakang setelah buang air kecil atau besar.

- Mengeringkan alat kelamin secara menyeluruh setelah mandi atau berenang.

- Mengenakan pakaian dalam yang terbuat dari kain yang bisa bernapas.

- Menghindari mengenakan jeans ketat dan stoking nilon yang meningkatkan risiko infeksi.

- Makan makanan yang sehat dan menghindari terlalu banyak gula, yang dapat mendorong infeksi ragi.

- Komsumsi makanan dan suplemen probiotik yang aman dikonsumsi selama kehamilan, yang dapat mencegah ketidakseimbangan bakteri di vagina.

5 dari 6 halaman

Tanda kehamilan lainnya

Suhu tubuh meningkat

Ketika pertama kali bangun di pagi hari setelah ovulasi, suhu tubuh akan sedikit meningkat. Jika suhu tubuh yang dikenal sebagai suhu tubuh basal ini tetap meningkat selama lebih dari dua minggu, hal tersebut merupakan tanda kehamilan.

Sakit kepala, kram, dan ingin buang air kecil sepanjang waktu

Perubahan hormon dan volume darah selama kehamilan dapat menyebabkan sakit kepala. Beberapa wanita juga mengalami kram seperti periode di kedua sisi perut bagian bawah. Kebanyakan wanita juga akan merasa sering ingin buang air kecil. Ini karena rahim yang semakin besar memberi tekanan pada kandung kemih.

6 dari 6 halaman

Tanda kehamilan lainnya

Heartburn

Hormon mengubah segalanya selama kehamilan. Ini termasuk katup antara perut dan kerongkongan. Daerah ini menjadi rileks selama kehamilan, yang dapat menyebabkan asam lambung bocor ke kerongkongan dan menyebabkan mulas. Ini membuat wanita kerap mual dan mengeluarkan kembali isi perutnya. Cobalah untuk menghindari minuman bersoda, buah jeruk, dan makanan pedas.

Perubahan mood

Hormon akan mudah tiba-tiba berubah ketika hamil. Ini dapat mempermainkan emosi wanita. Wanita akan merasa luar biasa menangis dan emosional. Libido akan berubah dari panas menjadi dingin, lalu kembali menjadi panas lagi. Wanita mungkin juga mengalami perubahan suasana hati. Ini sangat umum selama awal kehamilan.