Sukses

BERITA TERKINI:JELANG PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID 2

Gejala dan Penyebab Penyakit Autoimun yang Intai Milenial, Terbaru Ashanty

Liputan6.com, Jakarta Penyakit autoimun kini makin menjadi perhatian. Terbaru, Ashanty didiagnosis mengalami penyakit ini.

Sebelumnya, beberapa seleb Tanah Air seperti Raditya Dika, Qory Sandioriva, dan Ega Olivia juga dikabarkan mengidap penyakit autoimun. Tak cuma itu, beberapa selebriti dunia seperti Selena Gomez, Lady Gaga, dan terakhir Kim Kardashian juga mengalami hal yang serupa.

Penyakit autoimun makin menghantui kaum milenial saat ini. Menurut beberapa penelitian, jumlah pengidap penyakit ini telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir. Terlebih lagi penyakit ini paling berisiko diidap wanita.

Gejala dan penyebab penyakit autoimun dapat terjadi di hampir semua bagian tubuh, dari otak, otot, kulit, dan organ lainnya. Beberapa gejala dan penyebab penyakit autoimun mirip dengan penyakit lainnya.

Penyebab penyakit autoimun juga bisa dipicu dari berbagai faktor risiko. Berbagai riset bahkan menunjukkan gaya hidup tertentu dapat memicu timbulnya gangguan autoimun. Berikut gejala dan penyebab penyakit autoimun yang perlu diwaspadai, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (9/10/2019).

2 dari 8 halaman

Gejala penyakit autoimun dilihat dari jenisnya

Diabetes tipe 1

Pada diabetes mellitus tipe 1, sistem kekebalan menyerang dan menghancurkan sel-sel yang memproduksi insulin di pankreas. Hasil gula darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah, serta organ-organ seperti jantung, ginjal, mata, dan saraf. Diabetes tipe 1 menyebabkan rasa haus yang ekstrem, penurunan berat badan, dan kelelahan.

Rheumatoid arthritis (RA)

Pada rheumatoid arthritis (RA), sistem kekebalan menyerang sendi. Serangan ini menyebabkan kemerahan, kehangatan, nyeri, dan kekakuan pada persendian. Tidak seperti osteoartritis yang diderita oleh orang lanjut usia, RA dapat muncul pada usia 30-an atau lebih cepat.

Psoriasis

Psoriasis menyebabkan sel-sel kulit berkembang biak terlalu cepat. Sel-sel ekstra menumpuk dan membentuk bercak merah meradang, biasanya dengan sisik plak perak-putih pada kulit. 30 persen penderita psoriasis juga mengalami pembengkakan, kekakuan, dan nyeri pada persendian.

3 dari 8 halaman

Gejala penyakit autoimun dilihat dari jenisnya

Multiple sclerosis

Multiple sclerosis (MS) merusak selubung mielin, lapisan pelindung yang mengelilingi sel-sel saraf, di sistem saraf pusat. Kerusakan ini memperlambat kecepatan pengiriman pesan antara otak dan sumsum tulang belakang ke dan dari seluruh tubuh. Kerusakan ini dapat menyebabkan gejala seperti mati rasa, lemah, masalah keseimbangan, dan kesulitan berjalan.

Systemic lupus erythematosus (SLE)

Orang dengan lupus mengembangkan antibodi autoimun yang dapat menempel pada jaringan di seluruh tubuh. Penyakit ini memengaruhi banyak organ, termasuk persendian, ginjal, otak, dan jantung. Nyeri sendi, kelelahan, dan ruam adalah gejala yang paling umum.

Penyakit radang usus

Inflammatory bowel disease (IBD) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kondisi yang menyebabkan peradangan pada lapisan dinding usus. Kolitis ulserativa dan penyakit Crohn adalah dua bentuk utama IBD. Sistem kekebalan menyerang lapisan usus, menyebabkan diare, perdarahan dubur, buang air besar yang mendesak, sakit perut, demam, dan penurunan berat badan.

4 dari 8 halaman

Gejala penyakit autoimun dilihat dari jenisnya

Penyakit Addison

Penyakit Addison memengaruhi kelenjar adrenal, yang menghasilkan hormon kortisol dan aldosteron serta hormon androgen. Terlalu sedikit kortisol dapat memengaruhi cara tubuh menggunakan dan menyimpan karbohidrat dan gula. Gejalanya meliputi kelemahan, kelelahan, penurunan berat badan, dan gula darah rendah.

Penyakit Graves

Penyakit Graves menyerang kelenjar tiroid di leher, menyebabkannya memproduksi terlalu banyak hormon. Memiliki terlalu banyak hormon ini meningkatkan aktivitas tubuh menyebabkan gejala seperti gugup, detak jantung yang cepat, intoleransi panas, dan penurunan berat badan. Salah satu gejala potensial penyakit ini adalah mata menonjol, yang disebut exophthalmos.

Sindrom Sjögren

Kondisi ini menyerang kelenjar yang menyediakan pelumasan untuk mata dan mulut. Gejala utama sindrom Sjögren adalah mata kering dan mulut kering. Kondisi ini juga dapat memengaruhi sendi atau kulit.

5 dari 8 halaman

Gejala penyakit autoimun dilihat dari jenisnya

Tiroiditis Hashimoto

Pada tiroiditis Hashimoto, produksi hormon tiroid melambat menjadi defisiensi. Gejala termasuk kenaikan berat badan, kepekaan terhadap dingin, kelelahan, kerontokan rambut, dan pembengkakan tiroid (gondok).

Myasthenia gravis

Myasthenia gravis memengaruhi impuls saraf yang membantu otak mengendalikan otot. Gejala yang paling umum adalah kelemahan otot yang memburuk dengan aktivitas dan membaik dengan istirahat.

Vaskulitis autoimun

Vaskulitis autoimun terjadi ketika sistem kekebalan menyerang pembuluh darah. Peradangan yang terjadi mempersempit pembuluh darah dan arteri, sehingga lebih sedikit darah yang mengalir melaluinya.

6 dari 8 halaman

Gejala penyakit autoimun dilihat dari jenisnya

Anemia pernisiosa

Kondisi ini menyebabkan kekurangan protein, yang dibuat oleh sel-sel lapisan perut, yang dikenal sebagai faktor intrinsik yang diperlukan agar usus kecil menyerap vitamin B-12 dari makanan.

Penyakit celiac

Orang dengan penyakit celiac tidak dapat makan makanan yang mengandung gluten. Ketika gluten berada di usus kecil, sistem kekebalan menyerang bagian saluran pencernaan ini dan menyebabkan peradangan. Gejala penyakit ini mirip dengan diare dan sakit perut biasa.

7 dari 8 halaman

Penyebab utama penyakit autoimun

Penyakit autoimun adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh Anda secara keliru menyerang tubuh. Sistem kekebalan biasanya melindungi tubuh dari kuman seperti bakteri dan virus. Biasanya, sistem kekebalan dapat membedakan sel asing dengan sel tubuhnya sendiri.

Pada penyakit autoimun, sistem kekebalan menganggap sel tubuh sebagai sel asing. Ini melepaskan protein yang disebut autoantibodi yang menyerang sel-sel sehat. Para peneliti tidak tahu persis apa yang menyebabkan penyakit autoimun. Genetika, makanan, infeksi, dan paparan bahan kimia mungkin terlibat dalam perkembangan penyakit ini.

8 dari 8 halaman

Faktor risiko penyakit autoimun

Genetika

Penyakit autoimun tertentu, seperti multiple sclerosis dan lupus bisa diturunkan dalam keluarga. Tidak setiap anggota keluarga akan memiliki penyakit yang sama, tetapi mereka mewarisi kerentanan terhadap kondisi autoimun.

Lingkungan dan gaya hidup

Karena kejadian penyakit autoimun meningkat, para peneliti menduga faktor lingkungan seperti infeksi dan paparan bahan kimia atau pelarut juga mungkin terlibat. Gaya hidup tidak sehat juga dicurigai mengembangkan penyakit autoimun. Makan makanan tinggi lemak, tinggi gula, dan olahan tinggi diduga terkait dengan peradangan, yang mungkin memicu respons kekebalan.

Jenis kelamin dan ras

Menurut sebuah studi 2014, wanita cenderug lebih besar risikonya memiliki penyakit autoimun. Seringkali penyakit ini dimulai selama masa subur seorang wanita. Beberapa penyakit autoimun lebih sering terjadi pada kelompok etnis tertentu. Sebagai contoh, lupus memengaruhi lebih banyak orang Afrika-Amerika dan Hispanik daripada Kaukasia.

Loading
Artikel Selanjutnya
12 Tahun Lawan Lupus, Ini 6 Potret Terbaru Qory Sandioriva Eks Istri Ramon Y Tungka
Artikel Selanjutnya
5 Jenis Penyakit Autoimun yang Umum Terjadi, Waspadai Sejak Dini