Sukses

Ciri-Ciri Jamur Ascomycota dan Pemanfaatannya dalam Kehidupan Manusia

Liputan6.com, Jakarta Ciri-ciri jamur ascomycota memiliki karakteristik yang berbeda dari jenis jamur lain. Jamur ascomycota merupakan kelompok jamur yang terbesar dan paling beragam. Beberapa jenis jamur ini bahkan dimanfaatkan manusia dalam industri pangan.

Ciri-ciri jamur ascomycota dapat dilihat dari berbagai karakteristik khusus. Ascomycota terbesar dan paling dikenal adalah morel dan truffle. Jamur ascomycota yang paling banyak dimanfaatkan adalah ragi Saccharomyces cerevisiae untuk pembuatan roti. Ada beberapa ciri-ciri jamur ascomycota yang dapat dikenali.

Ciri-ciri jamur ascomycota dapat dilihat dari cara bereproduksi. Banyak ascomycetes adalah patogen tanaman, beberapa patogen hewani, beberapa adalah jamur yang dapat dimakan, dan banyak yang hidup dengan bahan organik mati. Ciri-ciri jamur ascomycota juga bisa dikenali dari bentuk fisiknya.

Kamu mungkin perlu mengenal apa saja ciri-ciri jamur ascomycota. Berikut ciri-ciri jamur ascomycota yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa(22/10/2019).

2 dari 7 halaman

Reproduksi

Reproduksi aseksual adalah bentuk dominan perbanyakan dalam Ascomycota, dan bertanggung jawab atas penyebaran cepat jamur ini ke daerah baru. Reproduksi aseksual ascomycetes sangat beragam baik dari sudut pandang struktural maupun fungsional.

Ciri-ciri jamur ascomycota yang utama adalah adanya ascus, struktur seperti kantung tempat askospora diproduksi. Ascus berisi 4-8 askospora dalam tahap seksual. Askospora merupakan hasil reproduksi generatif.

3 dari 7 halaman

Persebaran dan tempat hidup

Ascomycota diwakili di semua ekosistem daratan di seluruh dunia, tumbuh di semua benua termasuk Antartika. Pora dan fragmen hifa tersebar melalui atmosfer dan lingkungan air tawar, serta pantai laut dan zona pasang surut.

Distribusi spesies bervariasi, sementara beberapa ditemukan di semua benua, yang lain, seperti misalnya white truffle Tuber magnatum, hanya tumbuh di lokasi terpencil di Italia dan Eropa Timur. Distribusi spesies parasit tanaman sering dibatasi oleh distribusi inang; misalnya, Cyttaria hanya ditemukan di Nothofagus (Beech Selatan) di Belahan Bumi Selatan.

4 dari 7 halaman

Metabolisme

Secara umum dengan filum jamur lainnya, Ascomycota adalah organisme heterotrof yang membutuhkan senyawa organik sebagai sumber energi. Ini diperoleh dengan memberi makan pada berbagai substrat organik termasuk bahan mati, bahan makanan, atau sebagai simbion di atau pada organisme hidup lainnya.

Untuk mendapatkan nutrisi ini dari lingkungannya, ciri-ciri jamur ascomycota mengeluarkan enzim pencernaan yang kuat yang memecah zat organik menjadi molekul yang lebih kecil, yang kemudian dibawa ke dalam sel. Banyak spesies hidup dari bahan tanaman yang mati seperti daun, ranting, atau batang kayu.

Beberapa spesies mengkolonisasi tanaman, hewan, atau jamur lain sebagai parasit atau simbion mutualistik dan memperoleh semua energi metaboliknya dalam bentuk nutrisi dari jaringan inangnya.

5 dari 7 halaman

Ciri-ciri jamur ascomycota

1. Bersifat uniseluler atau multiseluler.

2. Memiliki talus yang terdiri dari miselium bersekat.

3. Ada yang hidup sebagai saproba dan ada juga yang hidup sebagai parasit atau bersimbiosis.

4. Dinding sel terdiri dari zat kitin.

5. Memiliki hifa yang bersekat-sekat dan berinti banyak.

6. Reproduksi secara vegetatif (pembelahan sel, fragmentasi, konidiospora) dan generatif (menghasilkan askospora).

6 dari 7 halaman

Pemanfaatan ascomycota

Ascomycota sangat bermanfaat bagi manusia sebagai sumber senyawa penting medis, seperti antibiotik, fermentasi roti, minuman beralkohol, dan keju. Spesies penisilin pada keju dan yang memproduksi antibiotik untuk mengobati penyakit infeksi bakteri adalah contoh ascomycota.

Saccharomyces cerevisiae digunakan untuk membuat roti, bir dan anggur, di mana gula proses seperti glukosa atau sukrosa difermentasi untuk membuat etanol dan karbon dioksida. Di Asia, jenis Aspergillus oryzae ditambahkan ke dalam bubur kacang kedelai yang direndam untuk membuat kecap. Jenis ini juga digunakan untuk memecah pati dalam beras dan biji-bijian lainnya menjadi gula sederhana untuk difermentasi menjadi minuman beralkohol Asia Timur seperti huangjiu dan sake.

Beberapa anggota Ascomycota adalah makanan pilihan yang bahkan memiliki nilai jual tinggi. Ini meliputi morels (Morchella spp.), truffle (Tuber spp.), dan jamur lobster (Hypomyces lactifluorum) adalah beberapa hidangan jamur yang paling dicari.

7 dari 7 halaman

Ciri-ciri jamur ascomycota yang merugikan

Meski dimanfaatkan dalam kehidupan manusia, banyak juga ascomycetes yang berupa patogen, baik hewan, manusia, dan tanaman. Contoh-contoh ascomycetes yang dapat menyebabkan infeksi pada manusia termasuk Candida albicans, Aspergillus niger dan beberapa puluh spesies yang menyebabkan infeksi kulit.

Banyak ascomycetes patogen-tanaman termasuk keropeng apel, ledakan beras, jamur ergot, simpul hitam, dan embun tepung. Ergot (Claviceps purpurea) adalah ancaman langsung bagi manusia ketika menyerang gandum atau gandum hitam dan menghasilkan alkaloid yang sangat beracun, menyebabkan ergotisme jika dikonsumsi. Gejalanya meliputi halusinasi, kram perut, dan sensasi terbakar pada anggota badan.

Aspergillus flavus, yang tumbuh pada kacang dan inang lainnya, menghasilkan aflatoksin, yang merusak hati dan sangat bersifat karsinogenik.

Loading