Sukses

Ciri-Ciri Penyakit Raja Singa Menurut Tahapannya, Ketahui Tingkat Keparahan

Liputan6.com, Jakarta Ciri-ciri penyakit raja singa dapat dikenali melalui tingkatannya. Penyakit raja singa atau sifilis merupakan infeksi bakteri menular seksual. Bakteri T. pallidum ditularkan melalui kontak langsung dengan luka sifilis pada kulit, dan selaput lendir. Luka dapat terjadi pada vagina, anus, rektum, bibir, dan mulut.

Ada tiga tahapan dalam penyakit raja singa, primer, sekunder, dan tersier. Ketiganya memiliki ciri-ciri penyakit raja singa yang berbeda. Ciri-ciri penyakit raja singa bervariasi di tiap tahapnya. Dalam beberapa kasus, ciri-ciri penyakit raja singa bahkan tak muncul selama beberapa tahun.

Tahapan ini akan terus berkembang menjadi penyakit raja singa yang lebih parah. Ciri-ciri penyakit raja singa ini juga bisa menentukan tingkat keparahannya. Penyakit raja singa bisa diobati dengan sukses pada tahap awal. Maka dari itu penting untuk mengetahui ciri-ciri penyakit raja singa sejak awal.

Agar lebih waspada, berikut ciri-ciri penyakit raja singa dilihat dari tahapannya dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu30/10/2019).

2 dari 7 halaman

Penyakit raja singa primer

Tanda pertama sifilis adalah luka kecil, tidak menimbulkan rasa sakit, kencang, dan bulat yang disebut chancres. Luka ini muncul sekitar 3 minggu setelah paparan. Luka ini dapat muncul di mana pun bakteri memasuki tubuh, seperti di dalam mulut, alat kelamin, atau dubur.

Banyak orang yang menderita sifilis tidak memperhatikan chancre karena biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, dan mungkin tersembunyi. Chancre tidak menyakitkan, tetapi sangat menular. Rata-rata, sakitnya muncul sekitar tiga minggu setelah infeksi, tetapi bisa memakan waktu antara 10 dan 90 hari untuk muncul.

Chancres menghilang dalam waktu 3 hingga 6 minggu, tetapi, tanpa pengobatan, penyakit ini dapat berlanjut ke fase berikutnya. Sifilis ditularkan melalui kontak langsung dengan luka. Ini biasanya terjadi selama aktivitas seksual, termasuk seks oral.

3 dari 7 halaman

Penyakit raja singa sekunder

Dalam beberapa minggu setelah timbulnya chancre, seseorang yang menderita sifilis akan mendapatkan ruam yang dimulai pada batang tubuh dari leher sampai pinggang, termasuk telapak tangan dan telapak kaki. Ruam pada akhirnya menutupi seluruh tubuh. Ruam ini biasanya tidak gatal dan dapat disertai luka seperti kutil di mulut atau area genital.

Beberapa orang juga mengalami kerontokan rambut, nyeri otot, demam, sakit tenggorokan, sakit kepala, penurunan berat badan, kelelahan, dan pembengkakan kelenjar getah bening. Tanda dan gejala ini dapat hilang dalam beberapa minggu atau berulang kali datang dan pergi selama setahun. Sifilis sekunder yang tidak diobati dapat berlanjut ke tahap laten dan lanjut.

4 dari 7 halaman

Penyakit raja singa laten

Jika sifilis sekunder tak ditangani segera, penyakit ini berpindah dari tahap sekunder ke tahap tersembunyi (laten). Tahap laten dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Selama masa ini tubuh akan memendam penyakit tanpa gejala.

Gejala primer dan sekunder menghilang, dan tidak akan ada gejala nyata pada tahap ini. Namun, bakteri tetap ada di dalam tubuh. Tahap ini bisa berlangsung selama bertahun-tahun sebelum berkembang menjadi sifilis tersier.

5 dari 7 halaman

Penyakit raja singa tersier

Sekitar 15% hingga 30% orang yang terinfeksi sifilis yang tidak mendapatkan pengobatan akan mengalami komplikasi yang dikenal sebagai sifilis terlambat (tersier). Sifilis tersier dapat terjadi 10 hingga 30 tahun setelah timbulnya infeksi, biasanya setelah periode laten, di mana tidak ada gejala.

Sifilis tersier dapat mengancam jiwa. Gejala tahap ini meliputi kerusakan pada jantung, pembuluh darah, hati, tulang, dan persendian, embengkakan jaringan lunak yang terjadi di bagian tubuh mana saja, serta kerusakan organ.

Penyakit raja singa tersier bisa menyebabkan komplikasi lain berupa kebutaan, ketulian, penyakit Kejiwaan, hilang ingatan, penghancuran jaringan lunak dan tulang, gangguan neurologis seperti stroke atau meningitis, dan penyakit jantung.

6 dari 7 halaman

Neurosifilis

Pada tahap apa pun, sifilis dapat menyebar dan, di antara kerusakan lainnya, menyebabkan kerusakan pada otak dan sistem saraf (neurosifilis) dan mata (sifilis okular). Neurosifilis adalah suatu kondisi di mana bakteri telah menyebar ke sistem saraf. Ini sering dikaitkan dengan sifilis laten dan tersier, tetapi dapat muncul kapan saja setelah tahap primer.

Gejalanya meliputi demensia atau perubahan status mental, gaya berjalan tidak normal, mati rasa di ekstremitas, masalah dengan konsentrasi, kebingungan, sakit kepala atau kejang, masalah penglihatan atau kehilangan penglihatan, dan kelemahan.

7 dari 7 halaman

Penyakit raja singa bawaan

Bayi yang dilahirkan oleh wanita yang menderita sifilis dapat terinfeksi melalui plasenta atau selama proses kelahiran. Sifilis bawaan atau sifilis kongenital parah dan sering kali mengancam jiwa. Kebanyakan bayi baru lahir dengan sifilis bawaan tidak memiliki gejala, meskipun beberapa mengalami ruam pada telapak tangan dan telapak kaki.

Data menunjukkan bahwa tanpa perawatan, 70 persen wanita dengan sifilis akan memiliki hasil yang buruk dalam kehamilan. Hasil yang merugikan termasuk kematian janin dini, berat lahir prematur atau rendah, kematian neonatal, dan infeksi pada bayi.

Gejala pada bayi baru lahir yang memiliki sifilis meliputi hidung pelana, di mana jembatan hidung hilang, demam, kesulitan menambah berat badan, ruam pada alat kelamin, dubur, dan mulut, lepuh kecil pada tangan dan kaki yang berubah menjadi ruam berwarna tembaga dan menyebar ke wajah, yang bisa bergelombang atau rata, dan cairan hidung berair.

Bayi dan anak-anak yang lebih tua mungkin juga akan mengalami Gigi Hutchinson atau gigi berbentuk pasak yang tidak normal, sakit tulang, kehilangan penglihatan, gangguan pendengaran, pembengkakan sendi, saber shins atau masalah tulang di kaki bagian bawah, jaringan parut kulit di sekitar alat kelamin, anus, dan mulut, serta bercak abu-abu di sekitar vagina luar dan anus.