Sukses

Gejala Penyakit Radang Panggul dan Penyebabnya, Wanita Wajib Tahu

Liputan6.com, Jakarta Gejala penyakit radang panggul bisa dialami tiap wanita terutama yang berisiko. Penyakit radang panggul atau Pelvic Inflammatory Disease (PID) merupakan peradangan yang terjadi di organ reproduksi wanita. Gejala penyakit radang panggul bisa dirasakan di bagian panggul.

Gejala penyakit radang panggul yang tak segera diatasi akan menimbulkan komplikasi lebih lanjut. Gejala penyakit radang panggul kerap tak dikenali. Akibatnya kondisi akan terdeteksi saat wanita mengalami kesulitan hamil atau jika nyeri panggul kronis.

Memahami penyebab penyakit ini bisa mencegah timbulnya penyakit radang panggul. Terkadang gejala penyakit radang panggul mirip dengan kista ovarium, radang usus buntu, endometriosis, atau infeksi saluran kemih (ISK). Penyakit radang panggul bisa menjadi akut jika berlangsung hingga 30 hari, atau kronis jika berlangsung lebih dari 30 hari.

Kondisi ini membuat pentingnya mengenali gejala penyakit radang panggul secara umum. Jika Anda mengalami gejala penyakit radang panggul ini, segera lakukan pengecekan medis secara mendalam. Berikut gejala penyakit radang panggul yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (2/12/2019).

2 dari 6 halaman

Penyebab penyakit radang panggul

Penyakit radang panggul adalah radang yang bisa memengaruhi rahim, saluran tuba, indung telur, atau kombinasi lainnya. Penyakit radang panggul biasanya terjadi ketika bakteri yang ditularkan secara seksual menyebar dari vagina ke rahim, saluran tuba, atau ovarium.

Banyak jenis bakteri dapat menyebabkan radang panggul. Infeksi menular seksual (IMS) seperti gonore dan klamidia adalah penyebab umum. Tetapi radang panggul dapat berkembang dari infeksi karena penyebab lain.

Lebih jarang, bakteri dapat memasuki saluran reproduksi kapan saja saat penghalang normal yang diciptakan oleh leher rahim terganggu. Ini bisa terjadi setelah melahirkan, keguguran atau aborsi.

3 dari 6 halaman

Gejala penyakit radang panggul

Penyakit radang panggul sering tidak menimbulkan tanda atau gejala. Gejala biasanya berkisar ringan hingga parah dan apat menyebabkan demam, menggigil, sakit perut bagian bawah atau panggul yang parah, dan ketidaknyamanan usus.

Tanda dan gejala penyakit radang panggul dapat termasuk:

- sakit di perut bagian bawah (gejala paling umum)

- Nyeri di perut bagian atas

- demam

- seks yang menyakitkan

- buang air kecil yang menyakitkan

- perdarahan tidak normal

- keputihan yang meningkat atau berbau busuk

- kelelahan

- Nyeri atau pendarahan saat berhubungan intim

Penyakit radang panggul dapat menyebabkan nyeri ringan atau sedang. Namun, beberapa wanita memiliki rasa sakit dan gejala yang parah, seperti:

- Nyeri tajam di perut

- muntah

- pingsan

- demam tinggi

Jika tanda dan gejalanya menetap tetapi tidak parah, periksakan ke dokter sesegera mungkin. Keputihan dengan bau, buang air kecil yang menyakitkan atau perdarahan di antara siklus menstruasi dapat dikaitkan dengan infeksi menular seksual (IMS). Jika tanda dan gejala ini muncul, berhentilah berhubungan seks dan segera kunjungi dokter.

4 dari 6 halaman

Faktor risiko penyebab radang panggul

Sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko penyakit radang panggul, termasuk:

- Wanita yang aktif secara seksual di bawah 25 tahun

- Memiliki banyak pasangan seksual

- Berada dalam hubungan seksual dengan seseorang yang memiliki lebih dari satu pasangan seks

- Berhubungan seks tanpa kondom

- Melahirkan, aborsi atau keguguran, jika bakteri memasuki vagina. Infeksi dapat menyebar dengan lebih mudah jika serviks tidak tertutup sepenuhnya.

- Alat kontrasepsi dalam rahim (IUD), suatu bentuk alat kontrasepsi yang ditempatkan di dalam rahim. Ini dapat meningkatkan risiko infeksi yang dapat menjadi radang panggul.

- Biopsi endometrium, di mana sampel jaringan diambil untuk analisis, meningkatkan risiko infeksi.

- Radang usus buntu sangat sedikit meningkatkan risiko, jika infeksi menyebar dari usus buntu ke panggul.

5 dari 6 halaman

Komplikasi akibat radang panggul

Penyakit radang panggul yang tidak diobati dapat menyebabkan jaringan parut. Kondisi ini juga bisa meningkatkan risiko pengumpulan cairan yang terinfeksi (abses) di tuba falopi. Komplikasi lain mungkin termasuk:

Kehamilan ektopik

Radang panggul adalah penyebab utama kehamilan tuba (ektopik). Pada kehamilan ektopik, jaringan parut dari radang panggul mencegah sel telur yang dibuahi melewati tuba falopi untuk ditanamkan di rahim. Kehamilan ektopik dapat menyebabkan perdarahan hebat yang mengancam jiwa dan membutuhkan perhatian medis darurat.

Infertilitas

Radang panggul dapat merusak organ reproduksi dan menyebabkan infertilitas atau kemandulan. Menunda pengobatan untuk radang panggul juga secara signifikan meningkatkan risiko infertilitas.

Nyeri panggul kronis

Penyakit radang panggul dapat menyebabkan nyeri panggul yang bisa berlangsung berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Jaringan parut di tuba falopi dan organ panggul lainnya dapat menyebabkan rasa sakit selama hubungan intim dan ovulasi.

Abses tubo-ovarium

Radang panggul dapat menyebabkan abses atau kumpulan nanah. Ini terbentuk di tabung rahim dan ovarium. Jika tidak diobati, wanita dapat mengembangkan infeksi yang mengancam jiwa.

6 dari 6 halaman

Pencegahan penyakit radang panggul

Seks aman. Gunakan kondom setiap kali berhubungan seks, batasi jumlah pasangan, dan tanyakan tentang riwayat seksual pasangan potensial.

- Bicaralah dengan dokter tentang kontrasepsi yang aman.

- Jika berisiko mengalami IMS, seperti klamidia, lakukan skrining secara rutin. Atur jadwal tes rutin dengan dokter jika diperlukan. Pengobatan dini IMS memberi peluang terbaik untuk menghindari radang panggul.

- Hindari douching.

- tidak melakukan hubungan seks terlalu cepat setelah melahirkan atau saat setelah keguguran.

Loading