Sukses

Perbedaan Miom dan Kista, Bisa Bahayakan Rahim

Liputan6.com, Jakarta Miom dan kista sangat umum terjadi di antara wanita usia subur. Keduanya merupakan jenis tumor jinak yang bisa tumbh pada organ reproduksi wanita. Tak jarang orang tak mengetahui apa beda miom dan kista.

Miom dan kista kerap dianggap sebuah kondisi yang sama. Padahal, keduanya merupakan masalah yang berbeda. Perbedaan miom dan kista sebenarnya dapat dikenali dengan jelas. Perbedaan ini meliputi bentuk, lokasi, ukuran, dan gejala.

Mengetahui perbedaan miom dan kista dapat membuat setiap wanita lebih waspadai akan risiko timbulnya masalah reproduksi ini. Baik miom dan kista yang tak segera ditangani akan menimbulkan masalah lebih lanjut seperti infertilitas. Berikut perbedaan antara miom dan kista pada rahim, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa (7/1/2020).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 7 halaman

Bentuk dan ukuran

Miom

Miom atau fibroid adalah pertumbuhan abnormal yang berkembang di dalam atau di rahim wanita. Kadang-kadang tumor ini menjadi sangat besar dan menyebabkan sakit perut yang parah dan menstruasi yang berat.

Dalam kasus lain, miom tidak menimbulkan tanda atau gejala. Miom memiliki ukuran mulai dari tidak terdeteksi oleh mata manusia, hingga ukuran besar yang dapat merusak dan memperbesar rahim.

Kista ovarium

Kista adalah kantung atau kantong berisi cairan, udara, atau sel abnormal lainnya yang tumbuh di suatu organ. Kista ovarium terjadi ketika cairan menumpuk di dalam selaput tipis di dalam ovarium.

Ukurannya bisa berkisar dari sekecil kacang hingga lebih besar dari jeruk. Kista adalah struktur mirip kantung tertutup.

3 dari 7 halaman

Lokasi tumbuh

Miom

Miom di rahim tumbuh di lapisan otot rahim. Pertumbuhan otot polos jinak ini dapat bervariasi dari ukuran kacang hingga sebesar melon.

Menurut Medical News Today, miom memengaruhi sekitar 30 persen dari semua wanita pada usia 35 tahun, dan dari 20 hingga 80 persen pada usia 50 tahun. Miom rahim tidak terkait dengan peningkatan risiko kanker rahim dan hampir tidak pernah berkembang menjadi kanker.

Miom atau fibroid umumnya diklasifikasikan berdasarkan lokasinya. Fibroid intramural tumbuh di dalam dinding rahim berotot. Fibroid submukosa menonjol ke dalam rongga rahim. Fibroid subserosal menonjol ke luar rahim.

Kista

Sementara untuk kista yang memengaruhi rahim, biasanya timbul di ovarium. Kista ovarium terjadi ketika cairan menumpuk di dalam selaput tipis di dalam ovarium.Wanita memiliki dua ovarium, masing-masing seukuran almond, di setiap sisi rahim. Telur (ovum), yang berkembang dan matang di ovarium, dilepaskan dalam siklus bulanan.

4 dari 7 halaman

Penyebab terbentuk

Miom

Masih belum jelas apa yang menyebabkan miom. Kondisi ini mungkin terkait dengan kadar estrogen. Selama tahun-tahun reproduksi, kadar estrogen dan progesteron lebih tinggi. Ketika kadar estrogen tinggi, terutama selama kehamilan, fibroid cenderung membengkak. Mereka juga lebih mungkin berkembang ketika seorang wanita mengonsumsi pil KB yang mengandung estrogen.

Faktor genetik juga diperkirakan berdampak pada perkembangan fibroid. Ada juga bukti bahwa obesitas, daging merah, alkohol, dan kafein dapat meningkatkan risiko miom.

Kista

Kebanyakan kista ovarium berkembang sebagai hasil dari siklus menstruasi (kista fungsional). Jenis kista ini bisa tumbuh secara alami dalam tubuh wanita terutama pada masa subur atau haid. Penyebab paling umum dari kista ovarium meliputi hormonal, endometriosis, kehamilan, dan infeksi panggul.

5 dari 7 halaman

Gejala

Miom

Banyak wanita yang menderita miom tidak memiliki gejala apa pun. Gejala bisa timbul dipengaruhi oleh lokasi, ukuran dan jumlah miom.

Pada wanita yang memiliki gejala, tanda miomd rahim yang paling umum meliputi pendarahan menstruasi yang berat, menstruasi berlangsung lebih dari seminggu, nyeri panggul, sering buang air kecil, sembelit, nyeri punggung atau kaki, dan kesulitan mengosongkan kandung kemih.

Kista

Serupa dengan miom, sebagian orang yang memiliki kondisi ini bisa tidak merasakan gejala apapun. Namun, kista ovarium yang besar dapat menyebabkan nyeri tumpul atau tajam di perut bagian bawah, rasa kenyang atau berat di perut, kembung, menstruasi tidak teratur, dan masalah kandung kemih.

6 dari 7 halaman

Tipe miom

Ada empat jenis yang bisa tumbuh pada wanita:

Intramural

Ini adalah tipe yang paling umum. Fibroid intramural tertanam di dinding otot rahim.

Fibroid subserosal

Meluas ke luar dinding rahim dan tumbuh di dalam lapisan jaringan rahim luar sekitarnya. Mereka dapat berkembang menjadi fibroid bertangkai, di mana fibroid memiliki tangkai dan bisa menjadi cukup besar.

Fibroid submukosa

Jenis ini dapat mendorong ke dalam rongga rahim. Biasanya ditemukan di otot di bawah lapisan dalam dinding.

Fibroid serviks

Fibroid serviks berakar di leher rahim.

7 dari 7 halaman

Tipe kista

Ada berbagai jenis kista ovarium, seperti kista dermoid dan kista endometrioma. Namun, kista fungsional adalah jenis yang paling umum. Dua jenis kista fungsional termasuk kista folikel dan corpus luteum.

Kista folikel

Selama siklus menstruasi wanita, sel telur tumbuh di dalam kantung yang disebut folikel. Kantung ini terletak di dalam ovarium. Dalam kebanyakan kasus, folikel atau kantung ini membuka dan melepaskan sel telur. Tetapi jika folikel tidak pecah, cairan di dalam folikel dapat membentuk kista pada ovarium.

Kista Corpus luteum

Kantung folikel biasanya larut setelah melepaskan telur. Tetapi jika kantung tidak larut dan pembukaan segel folikel, cairan tambahan dapat berkembang di dalam kantung, dan akumulasi cairan ini menyebabkan kista corpus luteum.

Jenis kista ovarium lainnya:

- kista dermoid

pertumbuhan seperti kantung pada ovarium yang dapat mengandung rambut, lemak, dan jaringan lainnya.

- cystadenoma

pertumbuhan non-kanker yang dapat berkembang di permukaan luar ovarium.

- endometrioma

jaringan yang biasanya tumbuh di dalam rahim dapat berkembang di luar rahim dan melekat pada ovarium, menghasilkan kista.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.