Sukses

5 Bahaya Makan Jeroan Berlebihan, Mengandung Racun

Liputan6.com, Jakarta Bahaya makan jeroan berlebihan untuk kesehatan perlu diketahui oleh semua orang. Apalagi di Indonesia jeroan kerap kali diolah menjadi berbagai macam hidangan yang lezat. Tidak mengherankan banyak orang menyukai olahan dari organ dalam hewan ini.

Meskipun jeroan sangat nikmat untuk disantap, tapi risiko kesehatan yang muncul akibat mengonsumsi jeroan ini tidak dapat kamu sepelekan. Terlebih jika kamu menyantapnya terlalu sering atau terlalu banyak, bisa menimbulkan penyakit.

Bahaya makan jeroan berlebihan terkait dengan kandungannya. Contohnya pada ayam, meskipun makan jeroan ayam bisa meningkatkan asupan mineral dan vitamin tubuh, kamu harus tetap berhati-hati karena tiap ons isi jeroan pada ayam mengandung 8 gram lemak total, yang mencakup 2,7 gram asam lemak jenuh.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (27/1/2020) tentang bahaya makan jeroan berlebihan.

2 dari 6 halaman

Kelebihan Vitamin A

Bahaya makan jeroan berlebihan yang pertama adalah kelebihan vitamin A. Batas aman konsumsi vitamin A per hari adalah 10.000 IU, sementara vitamin A yang terkandung dalam jeroan tergolong cukup tinggi.

Oleh karena itu, mengonsumsi jeroan terlalu sering dapat menyebabkan penumpukan vitamin A di dalam tubuh. Hal ini dapat mengakibatkan munculnya berbagai masalah kesehatan, seperti mual, muntah, sakit kepala, diare, dan kerusakan hati.

3 dari 6 halaman

Kolesterol Tinggi

Kolesterol tinggi merupakan salah satu bahaya makan jeroan berlebihan. Jeroan umumnya mengandung kadar kolesterol dan lemak yang tinggi. Meskipun lemak dibutuhkan tubuh, tapi kamu harus tetap memperhatikan jumlah konsumsinya.

Pasalnya, konsumsi asupan lemak yang berlebih justru dapat menyebabkan pembentukan plak di pembuluh darah. Kondisi inilah yang membuat kamu lebih mudah untuk terkena penyakit jantung.

4 dari 6 halaman

Mengandung Racun

Bahaya makan jeroan berlebihan selanjutnya adalah mengandung racun. Banyak ahli mengatakan bahwa jeroan mengandung berbagai nutrisi. Namun di samping itu, jeroan juga mengandung berbagai racun. Hati atau liver dan ginjal hewan penuh dengan racun yang disaring dari darah.

Beberapa kandungan racun dalam jeroan adalah merkuri, timah, arsenik, kromium, kadmium, selenium dan sebagainya. Fungsi liver pada hewan sama dengan fungsi liver pada manusia. Di dalam liver akan mengendap racun-racun dan mengonsumsi hati sama saja dengan mengonsumsi racun.

5 dari 6 halaman

Penyakit Asam Urat

Bahaya makan jeroan berlebihan berikutnya adalah dapat menimbulkan penyakit asam urat. Penyakit asam urat akan lebih mudah muncul pada orang yang sering atau terlalu banyak mengonsumsi makanan yang tinggi akan kandungan purin, salah satunya jeroan. Semakin banyak kandungan purin dalam makanan, maka semakin tinggi pula kadar asam urat yang dihasilkan oleh tubuh.

Kadar asam urat yang tinggi ini kemudian akan membentuk kristal padat di sendi, hingga akhirnya menimbulkan peradangan dan rasa nyeri. Itulah sebabnya mengapa penderita asam urat dianjurkan untuk menghindari makan jeroan.

6 dari 6 halaman

Banyak Kotoran

Selain mengandung racun, bahaya makan jeroan berlebihan juga terkait dengan banyaknya kotoran. Di dalam jeroan ayam terdapat berbagai parasit yang masuk melalui makanan selama hewan itu hidup.

Tidak ada yang tahu bagaimana hewan tersebut makan. Tidak ada yang tahu juga apakah seekor hewan benar-benar terbebas dari parasit. Mengonsumsi jeroan akan meningkatkan risiko terkena infeksi yang diakibatkan oleh parasit di dalamnya.

Jeroan tidak selamanya buruk bagi tubuh. Mengonsumsi jeroan dalam jumlah wajar, sebenarnya masih dapat memberikan berbagai manfaat.

Namun, meskipun jeroan kaya akan nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh seperti, vitamin A, B, D, E, K, zat besi, magnesium, selenium, dan zinc., tapi bukan berarti kamu dianjurkan untuk mengonsumsi jeroan terlalu sering atau terlalu banyak.

Kandungan senyawa purin yang sangat tinggi, vitamin A, dan juga kandungan lemak jenuh dan kolesterol yang juga sangat tinggi bisa membahayakan kesehatan tubuh kamu.

Loading