Sukses

Penyakit Kutu Air Parah, Kenali Gejala, Pencegahan Serta Cara Mengobati

Liputan6.com, Jakarta Penyakit kutu air parah bisa menyebabkan ketidaknyamanan terutama pada kaki dan tangan. Penyakit kutu air merupakan penyakit kulit yang umum diderita manusia. Penyakit ini merupakan infeksi jamur yang biasanya dimulai di antara jari kaki.

Kutu air bisa berkisar ringan hingga parah. Kutu air ringan biasanya hanya menyebabkan kulit mengelupas dan ruam. Sementara penyakit kutu air parah bisa menyebabkan kulit pecah-pecah, mengeras, gatal, dan bengkak.

Penyakit kutu air parah bisa diderita siapa saja. Namun, kondisi ini lebih berisiko diderita orang yang kakinya sangat berkeringat dan tertutup dalam sepatu ketat. Penyakit kutu air parah bisa menyebar ke bagian tubuh lain dan menyebabkan infeksi.

Penyakit kutu air parah juga bisa ditularkan dari satu orang ke orang lain. Maka dari itu penting untuk mencegah timbulnya penyakit kutu air parah. Berikut ulasan mengenai penyakit kutu air parah yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Rabu (19/2/2020).

2 dari 7 halaman

Penyebab penyakit kutu air

Penyakit kutu air disebabkan oleh jenis jamur yang sama yang menyebabkan kurap. Jamur ini dikenal Trichophyton yang menyebabkan infeksi pada kulit, rambut, dan kuku manusia.

Jamur ini ada tidak berbahaya pada kulit manusia. Selama kulit kering dan bersih, reproduksi jamur ini terbatas. Namun, dalam kondisi lembab dan hangat, jamur berkembang biak dengan cepat bisa menyebabkan kutu air.

Sepatu yang tebal dan ketat lebih mungkin memicu kutu air pada kaki karena merapatkan jari-jari kaki, menciptakan kondisi ideal bagi jamur untuk berkembang.

3 dari 7 halaman

Penularan penyakit kutu air

Kutu air dapat menyebar melalui kontak langsung dan tidak langsung. Kontak langsung disebarkan dari kulit ke kulit, seperti yang dapat terjadi ketika orang yang tidak terinfeksi menyentuh area orang yang terinfeksi. Orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah lebih rentan terhadap pengembangan penyakit ini.

Kontak tidak langsung terjadi ketika jamur dapat menginfeksi orang melalui permukaan yang terkontaminasi seperti pakaian, kaus kaki, sepatu, seprei, dan handuk. Kutu air juga biasanya umum menyebar di kolam renang, kamar mandi bersama, dan tempat-tempat yang lembap dan hangat.

4 dari 7 halaman

Gejala kutu air

Penyakit kutu air parah maupun ringan biasanya menyebabkan ruam merah bersisik. Ruam biasanya dimulai di antara jari kaki. Rasa sangat gatal bisa timbul tepat setelah melepas sepatu dan kaus kaki.

Beberapa kondisi kutu air juga bisa menyebabkan lecet can bisul. Infeksi dapat memengaruhi satu atau kedua kaki dan dapat menyebar ke tangan. Ini terutama jika seseorang menggaruk atau menyentuh bagian yang terinfeksi dari kaki.

Pada kasus penyakit kutu air parah, kulit bisa pecah-pecah, dan mungkin ada cairan yang keluar atau mengeras, gatal, dan bengkak. Telapak dan sisi kaki dapat mengembangkan pola penskalaan.

Infeksi bakteri kadang-kadang dapat terjadi di samping kondisi ini. Ketika penyakit kutu air parah terjadi dan menyebabkan luka terbuka di kulit, itu membuatnya lebih rentan terhadap bakteri.

5 dari 7 halaman

Pengobatan

Penyakit kutu air ringan sering dapat diobati dengan obat antijamur topikal yang dijual bebas. Dokter mungkin menyarankan menggunakan salep anti jamur, krim, bubuk atau semprotan.

Namun, jika obat yang dijual bebas tidak mengobati kondisi ini, dan berubah menjadi penyakit kutu air parah, maka doker mungkin akan meresepkan obat antijamur oral atau resep yang kuat. Dokter juga dapat merekomendasikan perawatan di rumah untuk membantu membersihkan infeksi.

6 dari 7 halaman

Komplikasi akibat kutu air parah

Penyakit kutu air parah dapat menyebabkan komplikasi dalam beberapa kasus. Komplikasi ringan termasuk reaksi alergi terhadap jamur yang dapat menyebabkan lepuh pada kaki atau tangan. Komplikasi ini jarang terjadi, namun masih ada risiko jika kutu air dibiarkan begitu saja. Berikut komplikasi yang bisa terjadi:

Infeksi jamur kuku

Kutu air yang tidak diobati dapat menyebar ke kuku kaki dalam kondisi yang dikenal sebagai onikomikosis. Kuku menjadi tebal, buram, keputihan, dan rapuh. Infeksi kuku kaki yang tidak diobati pada akhirnya dapat menyebabkan lebih banyak rasa sakit dan masalah saat mengenakan sepatu, atau bahkan berjalan.

Infeksi bakteri sekunder

Jika ini terjadi, kaki bisa terasa sakit, panas, dan bengkak.

Sistem getah bening yang terinfeksi

nfeksi kadang-kadang dapat menyebar ke sistem getah bening. Limfangitis adalah infeksi pada pembuluh limfa, dan limfadenitis adalah infeksi kelenjar getah bening.

Selulitis

Ini adalah infeksi bakteri jauh di dalam kulit. Kulit, lemak, dan jaringan lunak mungkin terpengaruh. Selulitis yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti septikemia (keracunan darah) atau infeksi tulang.

Alergi

Beberapa orang alergi terhadap jamur yang menyebabkan kutu air, ini dapat menyebabkan lepuh pada tangan atau kaki.

7 dari 7 halaman

Cara mencegah penyakit kutu air parah

Jaga agar kaki tetap kering, terutama di antara jari-jari kaki. Cobalah untuk bertelanjang kaki untuk membiarkan kaki kering sebanyak mungkin saat berada di rumah. Keringkan di antara jari kaki setelah mandi atau mencuci kaki.

Ganti kaus kaki secara teratur. Jika kaki berkeringat, gantilah kaus kaki dua kali sehari. Kenakan sepatu yang ringan dan berventilasi baik. Hindari sepatu yang terbuat dari bahan sintetis, seperti vinil atau karet.

Siapkan sepatu alternatif. Jangan memakai sepatu yang sama setiap hari. Ini akan memberi waktu sepatu kering setelah digunakan. Lindungi kaki di tempat umum. Kenakan sandal atau sepatu anti air di sekitar kolam renang umum, kamar mandi, dan ruang ganti.

Gunakan bedak, terutama antijamur, pada kaki setiap hari. Jangan berbagi sepatu, handuk, dan barang-barang pribadi lainnya. Ini bisa memicu risiko menyebarkan infeksi jamur.