Sukses

Penyakit Mengingitis, Penyebab, Gejala dan Cara Mencegahnya

Liputan6.com, Jakarta Penyakit Meningitis dikabarkan menjadi penyebab meninggalnya Glenn Fredly pada Rabu (8/4) petang. Meningitis sendiri merupakan suatu penyakit yang terkadang sulit dikenali, karena penyakit ini memiliki gejala awal yang serupa dengan flu, seperti demam dan sakit kepala. 

Meningitis adalah peradangan pada meninges, yaitu tiga selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. Meningitis dapat terjadi ketika cairan di sekitar meninges terinfeksi.

Infeksi virus dan bakteri adalah penyebab paling umum dari meningitis. Meningitis virus adalah bentuk paling umum. Meningitis bakteri adalah bentuk paling serius. Ada beberapa bentuk lain dari meningitis. Contohnya termasuk cryptococcal, yang disebabkan oleh infeksi jamur, dan karsinomatosa, yang berhubungan dengan kanker.

Penyakit Meningitis memiliki penyebab yang sedikit berbeda pada setiap jenisnya, tetapi masing-masing pada akhirnya bertindak dengan cara yang sama. Bakteri, jamur, virus, atau parasit menyebar melalui aliran darah hingga mencapai otak, atau sumsum tulang belakang. Di sana, ia terbentuk di lapisan atau cairan di sekitar bagian tubuh vital ini dan mulai berkembang menjadi infeksi yang lebih lanjut.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (9/4/2020) tentang penyakit mengingitis

2 dari 6 halaman

Gejala Penyakit Meningitis

Gejala penyakit meningitis dapat berbeda-beda, tergantung tipe, usia, dan keparahan kondisi pasien. Gejala yang umumnya muncul pada penderita meningitis adalah:

- Demam tinggi

- Leher kaku

- Sakit kepala berat

- Kejang

- Sensitif terhadap cahaya

- Sulit berkonsentrasi

- Tidur yang terlalu lelap

- Ruam

- Nafsu makan berkurang

Pada bayi atau anak-anak di bawah 2 tahun biasanya terdapat beberapa gejala lain yang lebih spesifik, seperti adanya benjolan di bagian kepala dan bayi terus menangis. Ketika gejala ini muncul, pasien harus segera mendapatkan penanganan yang tepat.

3 dari 6 halaman

Penyebab Penyakit Meningitis

Virus

Meningitis virus adalah jenis meningitis yang paling umum. Virus dalam kategori Enterovirus menyebabkan 85 persen kasus. Ini lebih umum terjadi di negara yang memiliki musim panas dan gugur. Virus ini diantaranya adalah coxsackievirus A, coxsackievirus dan echovirus.

Virus dalam kategori Enterovirus menyebabkan sekitar 10 hingga 15 juta infeksi per tahun, tetapi hanya sebagian kecil orang yang terinfeksi akan mengembangkan meningitis. Virus lain dapat menyebabkan meningitis diantaranya Virus West Nile, influensa, penyakit gondok, HIV, campak, virus herpes, Coltivirus (menyebabkan demam kutu Colorado)

Meningitis virus biasanya hilang tanpa pengobatan. Namun, beberapa penyebab memang perlu diobati. Meningitis virus bisa menular. Ini menyebar melalui kontak langsung dengan cairan tubuh, termasuk lendir, kotoran, dan air liur. Tetesan cairan yang terinfeksi dapat disebarkan dan dibagikan dengan bersin dan batuk. Anda tidak harus bersentuhan langsung dengan orang yang terinfeksi untuk mendapatkan infeksi ini.

Bakteri

Meningitis bakteri menular dan disebabkan oleh infeksi dari bakteri tertentu. Ini fatal jika tidak dirawat. Antara 5 hingga 40 persen anak-anak dan 20 hingga 50 persen orang dewasa dengan kondisi ini meninggal. Jenis bakteri yang paling umum yang menyebabkan meningitis bakteri adalah:

- Streptococcus pneumoniae, yang biasanya ditemukan di saluran pernapasan, sinus, dan rongga hidung dan dapat menyebabkan apa yang disebut "pneumokokus meningitis".

- Neisseria meningitidis, yang menyebar melalui air liur dan cairan pernapasan lainnya dan menyebabkan apa yang disebut "meningitis meningokokus".

- Haemophilus influenza, yang dapat menyebabkan tidak hanya meningitis tetapi juga infeksi darah, radang tenggorokan, selulitis, dan radang sendi menular.

- Listeria monocytogenes, yang merupakan bakteri bawaan makanan

- Staphylococcus aureus, yang biasanya ditemukan pada kulit dan saluran pernapasan, dan menyebabkan “meningitis stafilokokus”.

4 dari 6 halaman

Penyebab Penyakit Meningitis

Jamur

Meningitis jamur adalah jenis meningitis yang langka. Ini disebabkan oleh jamur yang menginfeksi tubuh dan kemudian menyebar dari aliran darah ke otak atau sumsum tulang belakang.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah lebih cenderung mengembangkan meningitis jamur. Ini termasuk orang dengan kanker atau HIV. Jamur yang paling umum terkait dengan meningitis jamur meliputi:

- Cryptococcus, yang dihirup dari tanah atau tanah yang terkontaminasi oleh kotoran burung.

- Blastomyces, jenis jamur lain yang ditemukan di tanah, terutama di Amerika Serikat bagian Barat Daya.

- Histoplasma, yang ditemukan di lingkungan yang sangat terkontaminasi oleh kelelawar dan kotoran burung, terutama di negara-negara Midwestern dekat Sungai Ohio dan Mississippi.

- Coccidioides, yang ditemukan di tanah di daerah tertentu di AS Barat Daya dan Amerika Selatan dan Tengah.

Parasit

Meningitis yang disebabkan oleh parasit lebih jarang daripada meningitis virus atau bakteri. Biasanya meningitis jenis ini disebabkan oleh parasit yang ditemukan di tanah, tinja, dan pada beberapa hewan dan makanan, seperti siput, ikan mentah, unggas, atau produk.

Satu jenis meningitis parasit lebih jarang daripada yang lain. Ini disebut meningitis eosinofilik (EM). Tiga parasit utama bertanggung jawab untuk EM adalah Angiostrongylus cantonensis, Baylisascaris procyonis, dan Gnathostoma spinigerum.

Meningitis parasit tidak ditularkan dari orang ke orang. Sebaliknya, parasit ini menginfeksi binatang atau bersembunyi di makanan yang kemudian dimakan manusia. Jika parasit atau telur parasit menular ketika dicerna, infeksi dapat terjadi.

Satu jenis meningitis parasit yang sangat langka, meningitis amebic, adalah jenis infeksi yang mengancam jiwa. Jenis ini disebabkan ketika salah satu dari beberapa jenis ameba memasuki tubuh melalui hidung saat berenang di danau, sungai, atau kolam yang terkontaminasi. Parasit dapat menghancurkan jaringan otak dan pada akhirnya dapat menyebabkan halusinasi, kejang, dan gejala serius lainnya. Spesies yang paling dikenal adalah Naegleria fowleri.

5 dari 6 halaman

Faktor Pemicu Penyakit Meningitis

Selain itu, terdapat beberapa faktor pemicu penyakit meningitis, seperti:

Usia. Umumnya, meningitis virus muncul pada anak-anak yang berusia di bawah 5 tahun, dan meningitis bakteri muncul pada anak-anak yang berusia di bawah 20 tahun.

Kehamilan. Kehamilan meningkatkan potensi meningitis yang disebabkan oleh bakteri Listeria. Kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi pada ibu hamil berupa keguguran.

Tinggal dalam lingkungan yang ramai, seperti siswa yang tinggal di asrama.

Melewati jadwal vaksinasi. Risiko akan meningkat apabila pasien melewati jadwal vaksinasi yang telah dianjurkan dokter.

6 dari 6 halaman

Cara Mencegah Penyakit Meningitis

Cara mencegah terjadinya penyakit meningitis dilakukan dengan mengurangin kemungkinana penyebaran infeksi dan menjalankan pola hidup sehat.

Berikut beberapa upaya pola hidup sehat yang dapat dilakukan dalam mencegah penyakit meningitis:

- Istirahat yang cukup

- Cuci tangan tiap kali beraktivitas

- Rutin berolahraga

- Menghindari asap rokok

- Jaga jarak dengan orang yang terinfeksi

- Jangan berbagi makanan atau barang pribadi

- Gunakan masker

- Pilih makanan yang telah dipasteurisasi

Selain itu, pencegahan penyakit meningitis juga dapat dilakukan dengan pemberian vaksinasi atau imunisasi. Pemberian vaksin bertujuan agar melindungi pasien dari penyebab seperti bakteri atau virus.

Beberapa vaksin yang digunakan untuk mencegah meningitis meliputi Vaksin pneumococcal, Vaksin Hib, Vaksin MenC, Vaksin MMR, Vaksin ACWY, dan Vaksin meningitis B. Pemberian vaksin harus disesuaikan dengan umur pasien. Tentunya pemberian vaksin ini harus dikonsultasikan dengan dokter terlebih dahulu.