Sukses

4 Jenis Penyakit Lupus dan Faktor Risiko Penyebabnya, Ketahui Sejak Dini

Liputan6.com, Jakarta Penyakit lupus merupakan gangguan yang terjadi pada sistem kekebalan tubuh. Penyebab penyakit lupus adalah kondisi autoimun yang secara keliru menyerang jaringannya sendiri. Penyakit lupus kerap kali disebut dengan "penyakit seribu wajah" karena sifatnya yang kompleks.

Ada empat jenis penyakit lupus yang bisa terjadi pada manusia. Keempat jenis penyakit lupus ini punya karakteristik dan tingkat keparahan yang berbeda. Jenis penyakit lupus yang sering ditemui adalah lupus sistemik. Namun, ada tiga jenis lagi yang juga bisa dialami seseorang.

Empat jenis penyakit lupus ini juga punya gejala yang berbeda. Berikut empat jenis penyakit lupus, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Minggu (2/8/2020).

2 dari 7 halaman

Lupus erythematosus sistemik

Lupus erythematosus sistemik (SLE) adalah jenis lupus yang paling umum. Ketika Anda mendengar seseorang mengatakan bahwa mereka mengidap lupus, kemungkinan besar lupus tersebut merujuk ke SLE. Lupus sistemik memengaruhi banyak organ, terutama kulit, persendian dan ginjal.

Lupus sistemik edapat berkisar dari ringan hingga berat. Kondisi ini menyebabkan gejala yang mungkin memburuk seiring waktu dan kemudian membaik. Saat-saat ketika gejala memburuk disebut flare, sedangkan periode ketika gejala membaik atau hilang disebut remisi.

Menurut Lupus Foundation of America, orang dengan penyakit lupus sistemik akan mengalami:

- Peradangan ginjal: dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk menyaring limbah dari darah. Ini bisa sangat merusak ginjal sehingga dialisis atau transplantasi ginjal mungkin diperlukan.

- Peradangan pada sistem saraf dan otak: dapat menyebabkan masalah ingatan, kebingungan, sakit kepala, dan stroke.

- Peradangan di pembuluh darah otak: dapat menyebabkan demam tinggi, kejang, dan perubahan perilaku.

- Pengerasan arteri atau penyakit arteri koroner: penumpukan endapan pada dinding arteri koroner dapat menyebabkan serangan jantung.

3 dari 7 halaman

Lupus kulit atau Cutaneous lupus

Cutaneous lupus atau lupus kulit secara umum menyerang kulit. Kondisi ini dapat menyebabkan ruam dan lesi permanen dengan jaringan parut. Cutaneous lupus bisa dialami dua pertiga dari penderita lupus.

Ruam kulit sebagian besar akan muncul pada area yang terpapar sinar matahari seperti wajah, telinga, leher, lengan, dan kaki. Kondisi ini juga bisa diperburuk oleh paparan sinar ultraviolet (UV) dari sinar matahari atau cahaya buatan.

Ada tiga jenis lupus kulit yang bisa terjadi. Ini meliputi:

Lupus kulit akut: Jenis ini menyebabkan "ruam kupu-kupu" khas yang muncul di pipi dan hidung.

Lupus kulit subakut: Lupus kulit jenis ini menyebabkan ruam yang merah, terangkat, dan bersisik terbentuk di tubuh. Ini sering terjadi di area yang terpapar sinar matahari dan biasanya tidak menyebabkan jaringan parut.

Lupus kulit kronis: Jenis ini menyebabkan ruam ungu atau merah. Ini juga dapat menyebabkan perubahan warna kulit, jaringan parut, dan rambut rontok.

4 dari 7 halaman

Lupus yang diinduksi obat

Jenis penyakit lupus ini disebabkan oleh penggunaan obat resep tertentu. Penggunaan obat resep tertentu dapat menyebabkan lupus yang diinduksi oleh obat. Kondisi ini dapat berkembang melalui penggunaan jangka panjang dari obat-obatan tertentu yang diresepkan, biasanya setelah hanya beberapa bulan minum obat.

Ada banyak obat yang dapat menyebabkan Anda mengembangkan lupus yang diinduksi obat. Beberapa contoh termasuk:

- Antimikroba, seperti terbinafine (antijamur) dan pirazinamid (obat tuberkulosis).

- Obat antikonvulsan, seperti fenitoin (Dilantin) dan valproat.

- Obat aritmia, seperti quinidine dan procainamideobat untuk tekanan darah tinggi, seperti timolol (Timoptic, Istlol) dan hydroxyzine

- Biologik yang disebut agen anti-TNF-alpha, seperti infliximab (Remicade) dan etanercept (Enbrel)

Lupus yang diinduksi obat lebih sering terjadi pada pria karena mereka diberikan obat ini lebih sering. Namun, tidak semua orang yang menggunakan obat ini akan terserang penyakit lupus.

5 dari 7 halaman

Lupus neonatal

Lupus neonatal merupakan jenis lupus yang sangat langka. penyakit lupus ini menyerang bayi yang ibunya memiliki antibodi autoimun tertentu. Antibodi autoimun ini ditularkan dari ibu ke janin di seluruh plasenta.

Meskipun sangat jarang, bayi baru lahir dari wanita dengan lupus berada pada risiko yang lebih besar untuk mengembangkan komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa.

6 dari 7 halaman

Faktor penyebab penyakit lupus

Hormon

Hormon manusia mengatur banyak fungsi tubuh. Karena sembilan dari setiap 10 kejadian lupus terjadi pada wanita, para peneliti telah melihat hubungan antara estrogen dan lupus.

Banyak wanita memiliki lebih banyak gejala lupus sebelum periode menstruasi atau selama kehamilan ketika produksi estrogen sedang tinggi. Ini dipercaya menunjukkan bahwa estrogen entah bagaimana mengatur keparahan lupus. Namun, hubungan antara estrogen dan lupus masih memerlukan serangkaian pembuktian yang tepat.

Genetika

Seseorang yang memiliki kerabat lupus tingkat pertama atau kedua akan memiliki risiko lebih tinggi terkena lupus. Lupus dapat terjadi pada orang yang tidak memiliki riwayat penyakit keluarga, tetapi mungkin ada penyakit autoimun lain dalam keluarga.

7 dari 7 halaman

Faktor penyebab penyakit lupus

Lingkungan

Agen lingkungan seperti bahan kimia atau virus dapat berkontribusi untuk memicu lupus pada orang yang sudah rentan secara genetik. Sementara elemen lingkungan yang dapat memicu lupus dan menyebabkan suar tidak sepenuhnya diketahui, yang paling sering dikutip adalah sinar ultraviolet (UVA dan UVB); infeksi (termasuk efek dari virus Epstein-Barr), dan paparan debu silika dalam pengaturan pertanian atau industri.

Mikrobiota usus

Dilansir dari Medical News Today, baru-baru ini para ilmuwan telah melihat mikrobiota usus sebagai faktor yang mungkin memicu pengembangan lupus. Wanita dengan lupus memiliki jumlah bakteri spesifik yang lebih tinggi di usus mereka, seiring dengan peningkatan level antibodi terhadap bakteri tersebut. Bakteri ini juga ada pada wanita sehat, tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah.