Sukses

7 Unsur Buku Non Fiksi, Ketahui Contoh dan Cara Meresensinya

Liputan6.com, Jakarta Unsur buku non fiksi penting untuk diketahui. Hal tersebut tentunya memberikan kemudahan untuk kamu ketika akan merensi buku non fiksi. Meresensi buku non fiksi dan buku fiksi tentunya berbeda. Perbedaan keduanya tidak berbeda cukup jauh. Perbedaan cara meresensi buku nonfiksi dengan buku fiksi karena jenisnya yang berbeda.

Buku non fiksi adalah buku yang dibuat berdasarkan fakta dan kenyataan. Walaupun berdasarkan fakta dan kenyataan, bukan berarti buku non fiksi tidak bisa diresensi. Oleh sebab itu, hal utama yang harus diperhatikan adalah memahami unsur buku non fiksi.

Tentu saja kita sudah mengetahui buku apa saja yang termasuk fiksi dan non fiksi. Salah satu contoh buku fiksi adalah novel, sementara buku non fiksi adalah biografi. Biografi merupakan kisah atau keterangan tentang kehidupan seseorang.

Unsur buku non fiksi membantu kamu agar lebih mudah meresensi buku non fiksi seperti biografi. Tujuan dari resensi tentunya memberikan kemudahan untuk membaca memahami isi dari suatu buku ataupun biografi seseorang.

Berikut Liputan6.com merangkum dari berbagai sumber tentang unsur buku non fiksi, Rabu (7/10/2020).

2 dari 4 halaman

Unsur Buku Non Fiksi

Membaca buku tidak hanya sekedar menambah wawasan dan informasi, namun juga suatu hal yang menarik jika mengetahui dan mengkaji unsur-unsur di dalamnya. Unsur buku non fiksi memberikan kemudahan untuk memahami isi buku yang dibaca. Seluruh unsur buku non fiksi yang terhubung satu sama lainnya akan saling terhubung dan membentuk satu karya yang utuh. Berikut ini unsur buku non fiksi yang perlu kamu ketahui.

1. Sampul Buku

Sampul buku merupakan unsur buku non fiksi pertama yang perlu kamu ketahui sebelum menelaah sebuah buku non fiksi. Pada bagian sampul ini biasanya memuat judul buku, penulis, dan nama penerbit. Selain itu sering juga disertai tahun terbit dan edisinya.

2. Pokok Bab Buku

Pada pokok bab buku biasanya memuat kata pengantar. Dalam kata pengantar biasanya berisi penjelasan tentang isi buku secara keseluruhan, latar belakang dan tujuan penulisan, serta manfaat isi buku. Kata pengantar sering disertai dengan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak berjasa yang sudah membantu penulis dalam menyusun buku tersebut.

3. Judul Bab dan Sub Bab

Unsur buku non fiksi selanjutnya adalah judul bab dan sub bab. Judul bab dan sub bab ini biasanya dimuat pada bagian daftar isi. Daftar ini menjelaskan judul-judul bab dan sub babnya yang disusun secara berurutan disertai juga dengan halamannya agar memberikan kemudahan untuk pembaca.

4. Isi Buku

Isi buku merupakan unsur buku non fiksi selanjutnya yang harus dipahami. Isi buku terdiri atas beberapa bab yang di dalamnya memuat pendahuluan, paparan utama, dan penutup. Bagi kamu yang sering membaca buku non fiksi tentunya sudah mengetahui bagaimana isi buku non fiksi yang terperinci yakni dimulai dari pendahuluan hingga penutup.

5. Cara Menyajikan Isi Buku

Unsur buku non fiksi selanjutnya adalah cara menyajikan isi buku. Cara menyajikan isi buku ini biasanya dimuat pada daftar pustaka. Pada daftar pustaka berisi daftar buku dan sumnber-sumber yang digunakan untuk menulis buku tersebut.

6. Bahasa yang Digunakan

Untuk mengetahui bahasa yang digunakan pada buku non fiksi, biasanya dimuat pda halaman glosarium. Glosarium sendiri merupakan daftar istilah penting yang digunakan sebagai sumber penulisan buku tersebut atau bahasa-bahasa yang digunakan oleh penulis dalam buku tersebut.

7. Sistematika Penulisan

Unsur buku non fiksi selanjutnya adalah sistematika penulisan. Sistematika penulisan ini sangat penting agar tulisan yang dibuat runtut dan tidak asa-asalan.

3 dari 4 halaman

Contoh Buku Non Fiksi

Setelah mengetahui unsur buku non fiksi, yang selanjutnya penting untuk kamu ketahui dan kamu kenali adalah contoh dari buku non fiksi. Beberapa contoh dari buku non fiksi yakni :

1. Buku Pelajaran

Buku pelajaran merupakan contoh pertama dari buku non fiksi. Buku pelajaran adalah buku acuan wajib yang dipakai di sekolah yang memuat materi pembelajaran dalam peningkatan keimanan dan ketakwaan, budi pekerti dan kepribadian, kemampuan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, kepekaan dan kemampuan estetis, potensi fisik dan kesehatan yang disusun berdasarkan standar nasional pendidikan.

2. Buku Ensiklopedia

Makna dari ensiklopedia sendiri adalah karya referensi atau ringkasan yang menyediakan rangkuman informasi dari semua cabang pengetahuan atau dari bidang tertentu. Buku ensiklopedia merupakan salah satu contoh buku non fiksi yang memuat informasi dari banyak cabang pengetahuan.

3. Esai

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), esai adalah sebuah karangan atau tulisan yang membahas masalah sepintas dari sudut pandang pribadi penulis.

4. Jurnal

Bagi mahasiswa, jurnal tentunya sudah tak asing dan kerap ditemui selama perkuliahan. Jurnal merupakan tulisan khusus yang memuat artikel suatu bidang ilmu tertentu.

5. Biografi

Contoh buku non fiksi selanjutnya adalah biografi. Biografi merupakan kisah atau keterangan tentang hidup seseorang. Sebuah biografi memberikan keterangan yang lebih kompleks dan lengkap.

6. Laporan Ilmiah (Makalah, Skripsi, Tesis, Disertasi)

Laporan ilmiah merupakan contoh buku non fiksi selanjutnya. Laporan ilmiah ini biasanya terdiri dari makalah, skripsi, tesis ataupun disertasi. Laporan ilmiah ini tak jauh dari kehidupan para mahasiswa yang kerap bergelut dengan laporan ilmiah.

4 dari 4 halaman

Cara Meresensi Buku Non Fiksi

Selain mengetahui tentang unsur buku non fiksi, berikut ini tentang bagaimana cara meresensi buku non fiksi. Pasalnya, cara merensi buku non fiksi dan fiksi berbeda, walaupun perbedaan tidak terlalu jauh dan signifikan.

Buku non fiksi merupakan jenis buku yang ditulis secara objektif, berdasarkan data, penelitian, atau dari kajian literature. Isi pesan dari buku non fiksi selain objektif juga bersifat informatif.

Informatif yang dimaksud dalam buku non fiksi adalah memberikan informasi dan data terbaru. Berkebalikan dengan buku fiksi, buku non fiksi dari segi teknis penulisannya terpaku pada aturan dan standar aturan.

Walaupun buku nonfiksi, bukan berarti buku jenis ini tidak bisa diresensi. Buku nonfiksi masih tetap bisa diresensi. Terkait dari teknis, memang sama persis dengan buku fiksi.

Hanya ada sedikit perbedaan saja, seperti dalam penulisan resensi fiksi kerap mencantumkan unsur intrinsik, sedangkan pada resensi buku nonfiksi tidak perlu memasukkannya. Sisanya, terkait pencantuman unsur dan langkah penulis resensi sama persis. Berikut cara meresensi buku nonfiksi secara runtut:

Mengenal Prinsip Penulisan Resensi

Ada beberapa prinsip resensi buku nonfiksi. Pertama, peresensi harus memilih objek resensi bukunya apa. Apakah buku pendidikan atau buku motivasi. Kenali juga media mana yang ingin kamu kirimkan hasil resensi buku nonfiksimu. Karena setiap media memiliki karakteristik jenis buku yang diresensi.

Kedua, mengenal dan menguasai objek resensi menjadi hal penting yang harus dikuasai oleh penulis. Peresensi yang tidak menguasai objek resensi, tentu saja akan terkendala dalam melakukan review buku. Ketiga, barulah kamu mengulas dan menimbang objek resensi, termasuk menulis hasil resensi itu sendiri.

Struktur Resensi

Cara meresensi buku nonfiksi juga perlu memperhatikan strukturnya. Ada beberapa poin struktur yang perlu diperhatikan.

Poin pertama judul resensi, yang ditentukan dan dibuat oleh peresensi. Kedua, pendahuluan, yaitu prolog yang kamu paparkan di bagian awal memulai menulis resensi. Pastikan pendahuluan tetap ditulis tetap menarik. Ketiga, barulah masuk ke inti resensi yang kamu buat. Di bagian terakhir, adalah penutup atau kesimpulan.

Ada beberapa unsur yang perlu diperhatikan dalam tata cara meresensi buku nonfiksi seperti:

- Apa tujuan kamu menulis resensi buku nonfiksi tersebut.

- Seberapa besar keberhasilan penulis dalam menyampaikan informasi terhadap pembaca lewat buku tersebut.

- Cantumkan kelebihan dan kekurangannya.

- Jelaskan inti pembahasannya dan apa manfaat yang didapatkan.

- Cantumkan harga buku.