Sukses

13 Penyebab Gagal Ginjal Harus Diwaspadai, Perhatikan Gaya Hidup

Liputan6.com, Jakarta Penyebab gagal ginjal patut diwaspadai. Ginjal bertugas menyaring darah dan membuang kelebihan air serta limbah dari tubuh. Adanya masalah pada ginjal yang mengganggu kinerjanya bisa meningkatkan risiko gagal ginjal.

Penyebab gagal ginjal terjadi ketika ginjal kehilangan kemampuan untuk menyaring limbah dari darah. Berbagai kondisi dapat menjadi penyebab gagal ginjal. Penyebab gagal ginjal terjadi ketika seseorang memiliki fungsi ginjal kurang dari 15%.

Penyebab gagal ginjal bisa dipicu oleh faktor tertentu. Ini seperti kebiasaan sehari-hari, pola makan, dan gaya hidup. Berbagai jenis cedera dan penyakit dapat menjadi penyebab gagal ginjal.

Berikut penyebab gagal ginjal, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat(9/10/2020).

2 dari 7 halaman

Jenis-jenis gagal ginjal

Gagal ginjal akut

Gagal ginjal akut, atau dikenal sebagai cedera ginjal akut muncul secara tiba-tiba, biasanya dalam beberapa jam atau hari. Ini mungkin terjadi karena trauma pada ginjal atau penurunan aliran darah di daerah tersebut.

Gagal ginjal akut terjadi karena penyumbatan, seperti batu ginjal atau tekanan darah yang sangat tinggi.

Gagal ginjal kronis

Gagal ginjal kronis atau penyakit ginjal kronis terjadi dalam jangka waktu yang lama. Ini disebabkan oleh kerusakan ginjal secara bertahap dan akhirnya dapat menyebabkan gagal ginjal.

3 dari 7 halaman

Penyebab gagal ginjal akut

Hilangnya aliran darah ke ginjal

Hilangnya aliran darah ke ginjal secara tiba-tiba dapat menyebabkan gagal ginjal. Beberapa kondisi yang menyebabkan hilangnya aliran darah ke ginjal antara lain serangan jantung, penyakit jantung, jaringan parut pada hati atau gagal hati, dehidrasi, luka bakar yang parah, reaksi alergi, dan infeksi parah seperti sepsis. Obat tekanan darah tinggi dan anti inflamasi juga dapat membatasi aliran darah.

Masalah urin

Ketika tubuh tidak dapat mengeluarkan urin, racun menumpuk dan membebani ginjal. Penyakit dan kondisi yang menghalangi keluarnya urin dari tubuh (gangguan saluran kencing) dan dapat menyebabkan cedera ginjal akut. Ini meliputi kanker kandung kemih, penggumpalan darah di saluran kemih, kanker serviks, kanker prostat, kanker usus besar, pembesaran prostat, batu ginjal, dan kerusakan saraf yang melibatkan saraf yang mengontrol kandung kemih.

4 dari 7 halaman

Penyebab gagal ginjal kronis

Penyakit ginjal kronis atau gagal ginjal kronis terjadi ketika suatu penyakit atau kondisi mengganggu fungsi ginjal, menyebabkan kerusakan ginjal memburuk selama beberapa bulan atau tahun.

Penyakit dan kondisi yang menjadi penyebab gagal ginjal kronis di antaranya adalah diabetes, tekanan darah tinggi, radang ginjal, penyakit ginjal polikistik, obstruksi saluran kemih berkepanjangan, dan infeksi ginjal berulang.

5 dari 7 halaman

Kebiasaan sehari-hari yang meningkatkan risiko gagal ginjal

Terlalu sering konsumsi makanan olahan

Sebagian besar makanan olahan penuh dengan natrium, yang tidak hanya buruk bagi jantung tapi juga dapat menyebabkan masalah ginjal. Ketika tubuh menunjukkan tanda-tanda makan terlalu banyak garam, tubuh perlu mengeluarkan natrium saat buang air kecil dan menumpuk kalsium. Pada gilirannya, memiliki terlalu banyak kalsium dalam urin meningkatkan risiko batu ginjal.

Kurang minum air putih

Kekurangan air dalam tubuh juga tak baik bagi ginjal. Kurang minum air putih menjadi salah satu penyebab gagal ginjal yang sering ditemui. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa dehidrasi yang sering terjadi, meskipun ringan, dapat menyebabkan kerusakan ginjal permanen. Minum banyak air juga merupakan salah satu cara terbaik untuk menghindari sakit batu ginjal.

Terlalu sering konsumsi penghilang rasa sakit (painkiller)

Obat-obatan penghilang rasa sakit, seperti NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid), dapat meringankan sakit dan nyeri, tetapi dapat membahayakan ginjal, terutama jika Anda sudah memiliki penyakit ginjal. Orang yang mengonsumsi painkiller dalam jangka waktu panjang memiliki potensi lebih besar mengalami kerusakan ginjal.

6 dari 7 halaman

Kebiasaan sehari-hari yang meningkatkan risiko gagal ginjal

Makan daging berlebihan

Protein hewani menghasilkan asam dalam jumlah tinggi dalam darah yang dapat membahayakan ginjal dan menyebabkan asidosis, suatu kondisi di mana ginjal tidak dapat menghilangkan asam dengan cukup cepat.Orang-orang yang mengonsumsi daging merah dalam jumlah tertinggi - 25 persen teratas - menunjukkan risiko 40 persen lebih tinggi terkena penyakit ginjal stadium akhir.

Duduk terlalu lama

Duduk untuk waktu yang lama sekarang telah dikaitkan dengan perkembangan penyakit ginjal. Aktivitas fisik yang lebih besar dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah dan metabolisme glukosa, keduanya merupakan faktor penting dalam kesehatan ginjal.

Kurang tidur

Fungsi ginjal diatur oleh siklus tidur yang membantu mengoordinasikan beban kerja ginjal selama 24 jam. Kurang tidur dikaitkan dengan penurunan fungsi ginjal, gagal ginjal, dan peningkatan risiko kematian.

7 dari 7 halaman

Kebiasaan sehari-hari yang meningkatkan risiko gagal ginjal

Konsumsi suplemen berlebihan

Konsumsi suplemen secara berlebihan dapat menjadi salah satu penyebab gagal ginjal. Contoh kasus: Bahan nabati yang disebut asam aristolochic dapat ditemukan dalam "obat-obatan tradisional," tetapi dapat menyebabkan jaringan parut di ginjal. Suplemen untuk penurunan berat badan, binaraga, atau penambah energi tidak boleh digunakan oleh orang-orang dengan penyakit ginjal atau gagal ginjal.

Konsumsi gula berlebih

Gula berkontribusi pada obesitas yang meningkatkan risiko terkena tekanan darah tinggi dan diabetes, dua penyebab utama penyakit gagal ginjal. Hindari konsumsi gula tambahan pada makanan dan minuman.

Merokok

Merokok berbahaya bagi ginjal dan dapat menyebabkan penyakit ginjal. Orang yang merokok lebih cenderung memiliki protein dalam urin yang merupakan tanda kerusakan ginjal.

Konsumsi alkohol

Minum alkohol lebih dari empat gelas sehari telah terbukti menggandakan risiko penyakit ginjal kronis. Meminum berat yang juga merokok memiliki risiko lebih tinggi mengalami masalah ginjal. Perokok yang merupakan peminum berat memiliki kemungkinan lima kali lebih besar untuk mengembangkan penyakit ginjal kronis.