Sukses

Argumen adalah Bagian Penting dalam Berpendapat, Ketahui Contohnya

Liputan6.com, Jakarta Argumen adalah bagian yang sering dikemukakan saat menyampaikan pendapat atau opini. Bagian penting dari pemikiran kritis adalah mengidentifikasi, membangun, dan mengevaluasi argumen. Dalam kehidupan sehari-hari, orang sering menggunakan argumen untuk menyatakan pendapatnya.

Adu argumen adalah hal yang sering ditemui dalam kehidupan sehari-hari. Berargumen tidak selalu berarti menyerang atau mengkritik seseorang. Argumen adalah pernyataan yang dapat digunakan untuk mendukung sebuah sudut pandang.

Terkadang seseorang disangka memberikan argumen padahal mereka hanya memberikan pernyataan. Argumen adalah bagian yang selalu bisa membentuk sebuah diskusi.

Argumen adalah kemampuan bisa ditemukan di berbagai bidang ilmu. Argumen adalah cara berpikir yang bisa ditemukan dalam ilmu matematika dan linguistik. Dalam matematika, argumen adalah bagian dari logika.

Berikut ulasan mengenai pengertian argumen adalah yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Sabtu (10/10/2020).

2 dari 6 halaman

Pengertian argumen

Menurut KBBI, argumen adalah alasan yang dapat dipakai untuk memperkuat atau menolak suatu pendapat, pendirian, atau gagasan.

Argumen adalah sekelompok pernyataan yang beberapa di antaranya, premis-premisnya, ditawarkan untuk mendukung pernyataan lain dan menemukan kesimpulannya. Memberikan argumen berarti memberikan seperangkat premis sebagai alasan untuk menerima kesimpulan. Kamu dapat menganggap premis argumen sebagai alasan yang diberikan untuk mendukung suatu pandangan, yang diungkapkan dalam kesimpulan argumen.

Argumen adalah upaya yang disengaja untuk bergerak lebih dari sekadar membuat pernyataan. Saat memberi argumen, kamu menawarkan serangkaian pernyataan terkait yang mewakili upaya untuk mendukung pernyataan utama. Ini bertujuan untuk memberikan alasan yang baik kepada orang lain untuk percaya bahwa apa yang kamu tegaskan adalah benar dan bukan salah.

3 dari 6 halaman

Komponen utama argumen

Aspek lain dari memahami argumen adalah mengetahui komponen utamanya. Argumen dapat dipecah menjadi tiga komponen utama: premis, inferensi, dan kesimpulan.

Premis adalah pernyataan dari (asumsi) fakta yang seharusnya menjelaskan alasan dan / atau bukti untuk mempercayai suatu klaim (inferensi). Klaim adalah apa yang kamu selesaikan di akhir argumen. Jika argumennya sederhana, kamu mungkin hanya memiliki beberapa premis dan kesimpulan.

Kesimpulan adalah bagian penalaran dari sebuah argumen. Kesimpulan adalah jenis inferensi, tetapi selalu merupakan inferensi akhir.

4 dari 6 halaman

Bagaimana sebuah argumen bisa berhasil

Sebuah pernyataan tak semata-mata disebut argumen tidak peduli seberapa sering seseorang mengulangi pernyataan tersebut. Dilansir dari ThoughtCo, untuk membuat argumen, orang yang membuat klaim harus menawarkan pernyataan lebih lanjut yang setidaknya secara teori, mendukung klaim tersebut.

Jika klaim didukung, argumen tersebut berhasil; jika klaim tidak didukung, argumen gagal. Ini adalah tujuan dari sebuah argumen: untuk menawarkan alasan dan bukti. Argumen memiliki tujuan menetapkan nilai kebenaran dari sebuah proposisi. Ini dapat berarti menetapkan bahwa proposisi itu benar atau menetapkan bahwa proposisi itu salah.

5 dari 6 halaman

Contoh argumen

Ada beberapa contoh sederhana memahami argumen. Berikut adalah contoh argumen:

Jika kamu ingin mencari pekerjaan yang bagus, kamu harus bekerja keras.

Kamu benar-benar ingin mencari pekerjaan yang bagus. Jadi kamu harus bekerja keras.

Dua kalimat pertama di sini adalah premis argumen, dan kalimat terakhir adalah kesimpulan. Memberikan argumen ini berarti menawarkan premis sebagai alasan untuk menerima kesimpulan.

Dilansir dari ThoughtCo, contoh penjabaran argumen adalah:

1. Dokter mendapatkan banyak uang. (premis)

2. Saya ingin menghasilkan banyak uang. (premis)

3. Saya harus menjadi seorang dokter. (kesimpulan)

iasanya, argumen akan cukup rumit untuk membutuhkan kesimpulan yang menghubungkan premis dengan kesimpulan akhir. Contohnya seperti:

1. Dokter mendapatkan banyak uang. (premis)

2. Dengan uang yang banyak, seseorang dapat melakukan banyak perjalanan. (premis)

3. Dokter bisa bepergian. (kesimpulan, dari 1 dan 2)

4. Saya ingin banyak bepergian. (premis)

5. Saya harus menjadi seorang dokter. (dari 3 dan 4)

Di sini dapat dilihat dua jenis klaim berbeda yang dapat terjadi dalam sebuah argumen. Yang pertama adalah klaim faktual, dan ini dimaksudkan untuk menawarkan bukti. Dua premis pertama di atas adalah klaim faktual dan biasanya, tidak banyak waktu yang dihabiskan untuk itu - baik klaim itu benar atau tidak.

 

6 dari 6 halaman

Paragraf argumentasi

Argumentasi adalah salah satu jenis pengembangan paragraf dalam penulisan yang ditulis dengan tujuan untuk meyakinkan atau membujuk. Dalam penulisan argumentasi isi dapat berupa penjelasan, pembuktian, alasan, maupun ulasan objektif di mana disertakan contoh, analogi, dan sebab akibat.

Tujuan dari paragraf argumen adalah agar pembaca yakin bahwa ide, gagasan, atau pendapat tersebut adalah benar dan terbukti. Dilihat dari struktur informasinya, dalam paragraf argumentasi terdiri dari:

1. Pendahuluan: bertujuan untuk menarik perhatian pembaca, memusatkan perhatian pembaca kepada argumen yang akan disampaikan, atau menunjukkan dasar-dasar mengapa argumentasi dikemukakan.

2. Tubuh argumen: bertujuan untuk membuktikan kebenaran yang akan disampaikan dalam paragraf argumentasi sehingga kesimpulan yang akan dicapai juga benar. Kebenaran yang disampaikan dalam tubuh argument harus dianalisis, disusun, dan dikemukakan dengan mengadakan observasi, eksperimen, penyusun fakta, dan jalan pikiran yang logis.

3. Kesimpulan atau ringkasan: bertujuan untuk membuktikan kepada pembaca bahwa kebenaran yang ingin disampaikan melalui proses penalaran memang dapat diterima sebagai sesuatu yang logis.