Sukses

Beda Bercak Menstruasi dan Bercak Lainnya, Kenali Penyebabnya

Liputan6.com, Jakarta Bercak merupakan salah satu kondisi umum yang dialami wanita. Kebanyakan wanita mengalami setidaknya satu contoh bercak non-menstruasi. Bercak biasanya tidak menunjukkan masalah medis yang serius. Bercak adalah pendarahan dari vagina yang bukan karena menstruasi wanita.

Namun, terkadang sulit membedakan antara bercak menstruasi dan bercak yang disebabkan kondisi lain. Terkadang menstruasi bisa dimulai atau diakhiri dengan bercak. Bercak juga bisa disebabkan oleh pendarahan ringan dan kondisi lainnya.

Memperhatikan waktu bercak, berapa lama berlangsung, dan detail relevan lainnya, dapat membantu mengenali penyebabnya. Mengetahui siklus menstruasi juga bisa membantu membedakan antara bercak menstruasi dan pendarahan lainnya.

Beda bercak menstruasi dan bercak lainnya bisa dilihat dari beberapa ciri. Berikut beda bercak menstruasi dan bercak lainnya yang dirangkum Liputan6.com dari Medical News Today, Senin (21/12/2020).

2 dari 8 halaman

Mengenal bercak menstruasi

Perdarahan menstruasi terjadi kira-kira setiap 28 hari pada wanita yang tidak hamil. Setiap bulan, lapisan rahim menebal untuk mempersiapkan kehamilan. Jika seorang wanita tidak hamil, rahim melepaskan lapisannya, menyebabkan menstruasi bulanan.

Awal dan akhir menstruasi biasanya disertai dengan bercak. Bercak menstruasi biasanya juga memiliki ciri khusus.

3 dari 8 halaman

Mengenal bercak selain menstruasi

Bercak adalah perdarahan ringan yang dapat terjadi antar periode menstruasi. Ketika orang mengalami pendarahan vagina pada waktu selain saat menstruasi normal, dokter menyebutnya sebagai perdarahan intermenstrual.

Bercak cenderung terjadi antar periode dan dapat terjadi pada usia berapa pun setelah pubertas. Beberapa kondisi, infeksi, dan obat-obatan dapat memicu bercak. Meskipun sebagian besar penyebab bercak ringan, beberapa bisa parah.

4 dari 8 halaman

Ciri bercak menstruasi

Terjadi pada jadwal teratur

Meskipun lamanya waktu antara menstruasi bervariasi di antara wanita, kebanyakan wanita mengalami menstruasi pada waktu yang sama setiap bulan. Ini membuat bercak menstruasi muncul sama setiap bulan.

Pola pendarahan yang dapat diprediksi

Pendarahan menstruasi setiap wanita mengikuti polanya sendiri. Bagi banyak wanita, menstruasi bulanan dimulai dengan bercak ringan, menjadi lebih berat selama satu atau dua hari, dan kemudian secara bertahap menjadi lebih ringan, diakhiri dengan bercak.

Waktu pendarahan berhenti

eberapa wanita dengan ketidakseimbangan hormon atau masalah kesehatan mungkin muncul sepanjang bulan. Menstruasi biasanya berlangsung 5-7 hari, dan tidak pernah berlangsung selama sebulan penuh.

5 dari 8 halaman

Ciri bercak menstruasi

Disertai gejala menstruasi lainnya

Dalam seminggu atau lebih sebelum menstruasi, perubahan hormon dapat memicu gejala, seperti nyeri payudara dan sakit kepala. Saat rahim berkontraksi untuk mengeluarkan lapisan rahim sebagai darah, beberapa wanita mengalami kram yang dapat berkisar dari ringan hingga intens.

Warna bercak

Darah menstruasi biasanya berwarna merah. Warnanya dapat membantu membedakan menstruasi dengan bercak, meskipun darah mungkin berwarna coklat pada awal atau akhir menstruasi. Beberapa wanita melihat gumpalan besar atau kumpulan darah saat menstruasi, yang lebih jarang terjadi pada bercak.

6 dari 8 halaman

Ciri bercak selain menstruasi

Waktu tidak teratur

Wanita mungkin melihat bercak selama sehari, berhenti keesokan harinya, dan mulai lagi muncul bercak. Beberapa wanita mengalami bercak sesekali sepanjang bulan.

Terkait dengan peristiwa siklus menstruasi yang dapat diprediksi

Bercak yang tidak dapat dijelaskan seringkali tidak teratur. Tapi bercak juga bisa terjadi bersamaan dengan ovulasi. Beberapa wanita mengalami satu atau dua hari bercak cahaya setiap bulan.

Gejala lain

Bercak selain menstruasi mungkin terkait dengan cedera atau gejala lain. Ini termasuk sakit perut.

Warna bercak

Warna bercak sering kali berbeda dari periode menstruasi normal wanita. Beberapa bercak bisa berwarna coklat. Yang lain menemukan bahwa darah dari bercak lebih ringan, teksturnya berbeda, atau baunya aneh.

Terkait pengobatan kontrasepsi hormonal

Memulai kontrasepsi hormonal baru dapat mengubah jumlah dan waktu perdarahan bercak.

7 dari 8 halaman

Penyebab bercak selain menstruasi

Beberapa alasan paling umum wanita mengalami bercak antara lain:

Ovulasi

Ketika ovarium melepaskan sel telur saat ovulasi, folikel kecil pecah untuk memungkinkan sel telur keluar. Pada beberapa wanita, ini menyebabkan bercak ringan yang berlangsung selama sehari. Mungkin ada nyeri di kanan bawah atau kiri beberapa hari sebelumnya saat ovulasi terjadi. Bercak ovulasi terjadi di tengah siklus menstruasi dan tidak pernah berat.

Fibroid atau polip uterus

Fibroid dan polip uterus adalah pertumbuhan non-kanker di dalam rahim. Namun, mereka bisa tumbuh cukup besar, dan dapat menyebabkan rasa sakit dan gejala lainnya. Banyak wanita dengan fibroid atau polip mengalami perdarahan yang tidak teratur antar periode. Jenis bercak tertentu juga bisa menandakan adanya pertumbuhan rahim ini.

Ini termasuk bercak yang berlangsung selama beberapa siklus, atau yang disertai dengan nyeri panggul, infertilitas, dan menstruasi tidak teratur.

Pendarahan implantasi

Sekitar seminggu setelah sperma membuahi sel telur, sel telur harus ditanamkan di dalam rahim. Terkadang hal ini menyebabkan perdarahan ringan yang dikenal sebagai pendarahan implantasi. Pendarahan biasanya hanya berlangsung satu atau dua hari dan terjadi sekitar satu minggu setelah ovulasi.

Kontrasepsi hormonal

Kontrasepsi hormonal, termasuk pil KB dan suntikan serta implan hormonal, dapat menyebabkan bercak. Bercak sangat umum terjadi pada beberapa bulan pertama, karena hormon tubuh menyesuaikan diri dengan kontrasepsi.

Bercak dapat berubah seiring waktu, terjadi sesekali, atau mengikuti pola yang dapat diprediksi. Jika bercak dimulai beberapa bulan setelah memulai kontrasepsi, tanpa bercak sebelumnya, ini mungkin menunjukkan masalah yang mendasarinya dan wanita tersebut harus mengunjungi dokternya.

 

 

8 dari 8 halaman

Penyebab bercak selain menstruasi

Menyusui

Menyusui menekan ovulasi, terutama jika bayi diberi ASI eksklusif. Perlu diketahui bahwa ovulasi akan terjadi sekitar 2 minggu sebelum haid pertama. Banyak wanita yang sedang menyusui mengalami bercak. Pergeseran hormon yang terkait dengan menyusui dapat menyebabkan bercak. Perubahan hormonal yang terjadi saat tubuh bersiap untuk berovulasi untuk pertama kalinya setelah melahirkan juga dapat memicu bercak.

Cedera

Cedera pada vagina, leher rahim, atau rahim dapat menyebabkan perdarahan yang tidak normal. Hubungan seksual yang kasar atau tes PAP, misalnya, dapat mengiritasi serviks atau jaringan vagina dan menyebabkan perdarahan yang menimbulkan bercak.

Keguguran

Dalam beberapa kasus, pendarahan kecil berupa bercak adalah tanda pertama bahwa seorang wanita hamil. Keguguran yang sangat dini bahkan bisa disalahartikan sebagai periode menstruasi yang sangat berat.

Infeksi menular seksual (IMS)

Beberapa infeksi menular seksual (IMS) dapat menyebabkan perdarahan vagina abnormal yang terlihat seperti bercak. Gonore adalah penyebab umum, dan juga dapat menyebabkan keluarnya cairan yang tidak biasa atau rasa terbakar saat buang air kecil.

Penyakit radang panggul juga sering menyebabkan bercak, terutama setelah berhubungan. Ini juga dapat menyebabkan nyeri panggul.