Sukses

10 Ciri-Ciri Darah Rendah dan Penyebabnya, Jangan Abaikan

Liputan6.com, Jakarta Ciri-ciri darah rendah kerap kali diabaikan. Tekanan darah rendah sama bahanyanya dengan tekanan darah tinggi. Tekanan darah rendah atau hipotensi didefinisikan dalam tekaanan darah kurang dari 90/60 mm Hg.

Darah rendah tidak menjadi perhatian jika tidak ada gejala yang muncul. Namun, ketika tekanan darah rendah menyebabkan gejala, penting untuk segera mengatasinya. Ciri-ciri darah rendah bisa menjadi tanda bahwa darah tidak cukup masuk ke organ. Ciri-ciri darah rendah bisa menimbulkan serangkaian gangguan pada tubuh.

Penting untuk mengetahui apa saja ciri-ciri darah rendah. Ini membuat darah rendah akan lebih cepat diobati dan tidak menimbulkan masalah serius. Ciri-ciri darah rendah bisa diketahui dari kondisi fisik yang dirasakan.

Terkadang, ciri-ciri darah rendah bisa mengancam nyawa jika oksigen dan nutrisi tidak dapat mencapai otak, jantung, dan organ vital lainnya. Berikut 10 ciri-ciri darah rendah, dirangkum Liputan6.com dari The Healthy, Selasa (5/1/2021).

2 dari 7 halaman

Ciri-ciri darah rendah

Kelelahan

Kelelahan adalah gejala umum dari banyak kondisi medis dengan tingkat keparahan mulai dari ringan hingga serius. Kelelahan bisa jadi salah satu ciri-ciri darah rendah.

Kelelahan adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan perasaan lelah atau kekurangan energi secara keseluruhan. Kelelahan dapat membuat seseorang sulit bangun dari tempat tidur di pagi hari dan menghalangi seseorang untuk memenuhi tugas sehari-hari.

Pusing

Pusing mengacu pada berbagai sensasi, seperti perasaan seolah-olah ruangan berputar, pusing, dan perasaan tidak stabil secara fisik. Penurunan tekanan darah yang tajam dapat menyebabkan sensasi pusing singkat.

Perubahan tekanan darah bisa terjadi setelah duduk atau berdiri terlalu cepat. Kondisi lain yang dapat menyebabkan perubahan tekanan darah meliputi dehidrasi, kehilangan darah, reaksi alergi yang parah, atau anafilaksis, kehamilan, dan konsumsi obat-obatan tertentu.

3 dari 7 halaman

Ciri-ciri darah rendah

Mual

Mual adalah ketidaknyamanan perut dan sensasi ingin muntah. Ini menyebabkan sinyal antara jantung dan otak tidak berfungsi, yang dapat menyebabkan tubuh merasa mual atau bahkan muntah dalam kasus yang ekstrim. Jadi jika kamu mengalami gejala tersebut, terutama setelah berdiri dalam jangka waktu yang lama, tekanan darah rendah mungkin menjadi penyebabnya.

Kondisi ini kerap muncul bersama pusing dan kelelahan karena tekanan darah rendah. Jika kondisi ini terjadi, direkomendasikan untuk menghentikan aktivitas, berbaring dan minum air.

Pingsan

Pingsan merupakan ciri-ciri darah rendah yang sering terjadi. Kondisi ini terjadi ketika tubuh kehilangan kesadaran dalam waktu singkat karena otak tidak mendapatkan cukup oksigen. Pingsan bisa terjadi ketika tekanan darah terlalu rendah (hipotensi) dan jantung tidak memompa cukup oksigen ke otak.

Perasaan pusing, lemas, atau mual terkadang terjadi sebelum pingsan. Jika kamu merasakan salah satu dari ciri-ciri darah rendah ini, duduk dan taruh kepala di antara lutut untuk membantu mengalirkan darah ke otak.

4 dari 7 halaman

Ciri-ciri darah rendah

Penglihatan kabur

Ciri-ciri darah rendah selanjutnya adalah penglihatan kabur. Tekanan darah rendah juga bisa memengaruhi penglihatan. Penglihatan kabur ini biasanya disertai gejala lain seperti pusing dan mual.

Tekanan darah tinggi juga bisa menyebabkan penglihatan kabur. Seiring waktu, kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan permanen dan serius pada pembuluh darah retina. Hal ini dapat menyebabkan retinopati, yang menyebabkan penglihatan kabur dan dapat menyebabkan kebutaan.

Kesulitan berkonsentrasi

Kesulitan berkonsentrasi juga menjadi ciri-ciri darah rendah. Ini terjadi karena darah tidak dipindahkan ke otak dengan kecepatan yang dapat diterima, menyebabkan sel-sel tidak mendapat asupan yang cukup. Akhirnya, tekanan darah yang rendah bisa menyulitkan proses konsentrasi.

5 dari 7 halaman

Ciri-ciri darah rendah

Dehidrasi

Jika kamu memiliki tekanan darah rendah kronis, dehidrasi dan ketidakmampuan untuk memuaskan dahaga adalah tanda-tanda bahwa hipotensi bermasalah. Meski ada banyak penyebabnya, dehidrasi bisa menyebabkan tekanan darah turun secara berbahaya dan merupakan ciri-ciri darah rendah yang perlu diwaspadai.

Kulit dingin dan lembap

Tekanan darah rendah, atau hipotensi, dapat mencegah tubuh mendistribusikan darah secara efektif ke ekstremitas. Ini dapat menyebabkan kulit menjadi dingin atau lembap. Selain itu, kulit mungkin tampak biru atau abu-abu, yang merupakan indikator bahwa tekanan darah rendah serius dan harus ditangani.

6 dari 7 halaman

Ciri-ciri darah rendah

Denyut jantung cepat

Jika mengalami detak jantung yang cepat, kamu mungkin memiliki kondisi mendasar yang menyebabkan jantung berkontraksi tidak teratur. Ini karena jantung tidak memiliki cukup waktu untuk diisi dengan darah, jantung mengimbanginya dengan berdetak lebih cepat. Tekanan darah yang lebih rendah bisa jadi akibat jantung yang bekerja terlalu keras.

Depresi

Tekanan darah rendah dapat menyebabkan aliran darah ke otak turun ke tingkat di bawah rata-rata. Sebuah studi yang dilakukan oleh Trinity College di Dublin, Irlandia menemukan bahwa aliran darah yang lebih sedikit ini dapat menyebabkan gejala depresi. Faktanya, orang yang menderita tekanan darah rendah bisa sampai 30% lebih mungkin mengalami depresi, menurut penelitian tersebut.

7 dari 7 halaman

Penyebab tekanan darah rendah

Dilansir dari Medical News Today, tekanan darah bergantung pada dua mekanisme utama: fungsi jantung dan resistensi pembuluh darah. Dalam kombinasi dengan efek faktor neurologis dan hormonal, mekanisme ini menentukan sejauh mana tekanan darah akan tinggi atau rendah.

Kemungkinan penyebab hipotensi meliputi:

Hipotensi ortostatik atau postural

Berdiri dari posisi duduk atau berbaring dapat menyebabkan penurunan tekanan darah bersamaan dengan pusing atau pingsan.

Penyakit jantung

Jika jantung tidak bekerja dengan benar, mungkin tidak memompa cukup darah untuk menjaga tekanan darah dalam kisaran normal.

Kehamilan

Sistem peredaran darah membesar selama masa kehamilan, dan ini sering kali menyebabkan tekanan darah rendah. Hipotensi selama kehamilan jarang menjadi perhatian.

Setelah makan

Tekanan darah terkadang turun setelah makan, karena usus membutuhkan peningkatan suplai darah untuk pencernaan. Hipotensi setelah makan lebih sering terjadi pada orang tua, terutama mereka yang memiliki tekanan darah tinggi, diabetes, atau penyakit Parkinson.

Ketegangan

Tekanan darah bisa turun saat menggunakan kamar mandi, menelan, atau batuk. Semua tindakan ini merangsang saraf vagus, yang mengurangi tekanan darah.

Masalah hormonal

Kelenjar tiroid membuat dan menyimpan hormon yang membantu mengelola berbagai fungsi tubuh, termasuk detak jantung dan tekanan darah. Kelenjar adrenal mengatur respons stres. Masalah dengan kedua jenis kelenjar tersebut dapat menyebabkan hipotensi.

Hipotensi yang dimediasi oleh saraf

Sinyal yang salah antara jantung dan otak dapat menyebabkan tekanan darah rendah.

Pengobatan

Beta-blocker, calcium channel blocker, dan diuretik dapat menurunkan tekanan darah. Selama operasi, tenaga kesehatan profesional mungkin sengaja menurunkan tekanan darah untuk mengurangi risiko kehilangan darah.

Malnutrisi

Kadar vitamin B12 dan asam folat yang rendah dapat menyebabkan anemia, yang selanjutnya dapat menyebabkan tekanan darah rendah.

Gangguan Makan

Pada penderita anoreksia nervosa, asupan kalori yang rendah dapat memengaruhi struktur jantung, menurunkan tekanan darah. Bulimia nervosa dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit, meningkatkan risiko detak jantung tidak teratur dan gagal jantung.