Sukses

12 Penyebab Perut Panas, Tandakan Gangguan Pencernaan

Liputan6.com, Jakarta Rasa terbakar di perut bisa menimbulkan rasa tidak nyaman. Terkadang, masalah perut satu ini kerap disertai nyeri yang menyakitkan. Perut yang panas biasanya merupakan gejala dari suatu gangguan pencernaan.

Ada beberapa kondisi yang bisa menyebabkan rasa panas di perut. Perut yang terasa panas adalah masalah umum yang disebabkan oleh berbagai masalah kesehatan, makanan, dan gaya hidup. Sensasi terbakar juga bisa diakibatkan oleh kondisi kronis atau reaksi terhadap pengobatan.

Perut yang terasa panas sangat terkait dengan kesehatan pencernaan. Kondisi ini bisa diobati secara efektif jika penyebabnya bisa dikenali. Berikut 12 penyebab perut panas, dirangkum Liputan6.com dari Healthline, Kamis(14/1/2021).

2 dari 7 halaman

Penyebab perut panas

Asam lambung naik

Asam lambung naik atau refluks asam terjadi ketika asam lambung naik ke kerongkongan. Ini dapat menyebabkan sensasi terbakar di dada atau perut bersama dengan nyeri dada, kesulitan menelan, dan batuk kronis. Kondisi ini cenderung memburuk jika orang tersebut berbaring atau membungkuk, dan juga setelah makan.

Refluks asam yang terjadi secara presisten atau sering disebut dengan Penyakit gastroesophageal reflux (GERD). Jika GERD tidak diobati, ini dapat menyebabkan kondisi prakanker yang dikenal sebagai esofagus Barrett.

Disepsia

Disepsia merupakan ketidaknyamanan perut pada bagian atas. Ini bisa menjadi gejala masalah pencernaan lainnya. Perut yang terbakar adalah salah satu keluhan umum pada penderita disepsia. Gejala lain mungkin termasuk kembung, mual, begah setelah makan, merasa kenyang tanpa makan banyak, dan sering bersendawa.

Banyak kasus disepsia tidak memiliki penyebab langsung. Dokter menyebutnya dispepsia fungsional. Dispepsia fungsional dapat menyebabkan gejala, termasuk rasa terbakar di perut, pada sebanyak 70% orang dengan jenis keluhan ini. Dispepsia fungsional tidak berbahaya, tetapi gejalanya dapat mengganggu.

3 dari 7 halaman

Penyebab perut panas

Gastritis

Gastritis adalah suatu kondisi yang menyebabkan peradangan pada lapisan perut. Selain perut panas, gejala lain juga meliputi mual, muntah, dan rasa begah setelah makan. Terkadang, gastritis dapat menyebabkan sakit tukak lambung, pendarahan lambung, dan peningkatan risiko kanker perut.

Bakteri Helicobacter pylori merupakan penyebab gastritis paling umum. Dalam kasus lain, peradangan terjadi akibat iritasi, yang mungkin disebabkan oleh penggunaan alkohol atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID).

Infeksi Helicobacter pylori

Infeksi Helicobacter pylori (H. pylori) terjadi ketika bakteri menginfeksi perut. Sekitar dua pertiga orang di seluruh dunia pernah menderita infeksi H. pylori. Selain perut terasa terbakar, gejala lain meliputi mual, kehilangan nafsu makan, kembung, penurunan berat badan, dan sering bersendawa. Infeksi H. pylori adalah penyebab utama tukak lambung dan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker perut.

4 dari 7 halaman

Penyebab perut panas

Tukak lambung

Tukak lambung adalah luka yang terbentuk ketika cairan pencernaan mengikis lapisan sistem pencernaan. Luka bisa terjadi di lapisan lambung, duodenum, atau bagian bawah kerongkongan. Penyebab tersering adalah bakteri Helicobacter pylori (H. pylori) dan penggunaan obat antiinflamasi non steroid.

Sakit perut yang terbakar adalah gejala paling umum dari tukak lambung. Gejala lain juga bisa meliputi rasa begah, kembung, sendawa, dan mual.

Sindrom iritasi usus besar

Sindrom iritasi usus besar adalah kelainan usus yang menyebabkan ketidaknyamanan perut, dan terkadang, rasa sakit yang membakar. Gejala lainnya termasuk gas, diare, sembelit, lendir di tinja, kram atau kembung, dan mual.

Sampai saat ini, para ilmuwan tidak yakin apa yang menyebabkan sindrom ini. Tetapi ada bukti yang berkembang bahwa mikroba yang ada selama infeksi gastroenteritis dapat memicu reaksi jangka panjang.

5 dari 7 halaman

Penyebab perut panas

Hernia

Hernia terjadi ketika suatu organ mendorong melalui otot atau jaringan di sekitarnya. Ada banyak jenis hernia, dan beberapa dapat menyebabkan sensasi terbakar di tempat timbulnya tonjolan. Kondisi ini juga bisa terjadi di perut. Gejala hernia lainnya bisa meliputi rasa sakit atau ketidaknyamanan di dekat area yang terkena, nyeri, dan rasa begah.

Reaksi makanan

Reaksi atau intoleransi terhadap makanan tertentu dapat menyebabkan perut panas pada beberapa orang. Misalnya, orang yang memiliki intoleransi terhadap laktosa. Jika ia mengonsumsi susu atau produk turunannya, ia akan merasa mual, kembung, kram, atau perut terasa panas.

Kondisi ini juga terjadi pada penderita penyakit celiac yang tidak bisa mengonsumsi gluten. Mereka mungkin mengalami gejala usus, seperti diare, penurunan berat badan, atau kembung.

6 dari 7 halaman

Penyebab perut panas

Reaksi obat

Obat-obatan tertentu, terutama antiperadangan nonsteroid (NSAIDS), dapat menyebabkan masalah gastrointestinal, yang dapat menyebabkan rasa sakit yang membakar di perut. Obat NSAIDS yang sering ditemui seperti ibuprofein dan aspirin.

Merokok

Merokok memengaruhi seluruh tubuh, termasuk pencernaan. Orang yang merokok lebih mungkin mengembangkan perut terbakar dan masalah pencernaan, seperti GERD, tukak lambung dan Penyakit Crohn.

7 dari 7 halaman

Penyebab perut panas

Alkohol

Mengkonsumsi alkohol dapat mengiritasi saluran pencernaan. Ini bisa menyebabkan rasa terbakar di perut. Minum terlalu banyak alkohol juga dapat menyebabkan tukak lambung, radang perut, dan masalah gastrointestinal lainnya. Beberapa orang juga bisa mengalami intoleransi alkohol, suatu kondisi yang menghambat tubuh mencerna alkohol.

Kanker perut

Terkadang, kanker bisa menyebabkan sensasi terbakar di perut. Gejala kanker perut lainnya meliputi kelelahan,merasa kenyang setelah makan atau sedikit makanan, mulas parah atau gangguan pencernaan, mual, muntah, dan penurunan berat badan.