Sukses

Penyebab Perang Suriah dan Faktor Pemicunya, Akibatkan Perang Saudara

Liputan6.com, Jakarta Penyebab perang Suriah membentuk konflik berkepanjangan di salah satu negara Timur Tengah ini. Perang Suriah menciptakan kehancuran di seluruh Suriah dan negara di sekitarnya. Penyebab perang Suriah meliputi konflik kompleks yang melibatkan beberapa negara, kelompok pemberontak, hingga organisasi teroris.

Suriah adalah negara Republik yang berbatasan dengan Turki di sebelah utara, Irak di Timur, Laut Tengah di barat dan Yordania di selatan. Sejak 2011, negara ini mengalami perang saudara yang belum berujung. Penyebab Perang Suriah bahkan mendapat perhatian dunia internasional.

Penyebab perang Suriah membuat ratusan ribu orang terbunuh akibat perang. Jutaan warga harus hidup sebagai pengungsi hingga saat ini. Penyebab perang Suriah masih berdampak hingga saat ini. Penyebab perang Suriah bisa dirunut dari timeline yang ada.

Berikut penyebab perang Suriah dan faktor pemicunya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Minggu (14/2/2021).

2 dari 6 halaman

Penyebab perang Suriah

Perang Suriah awalnya merupakan bentuk aksi protes masyarakat terhadap pemerintahannya. Namun, seiring waktu, aksi ini berkembang menjadi peran sipil atau peran saudara.

Penyebab perang Suriah berawal dari keinginan warganya untuk membentuk negara yang lebih demokratis. Warga Suriah menginginkan perubahan sistem pemerintahan, terutama pada kekuasaan rezim Assad yang telah menjabat sejak 1962.

Presiden Bashar al-Assad mengambil alih kekuasaan pada tahun 2000 setelah kematian ayahnya, Hafez, yang telah memerintah Suriah sejak 1971. Assad dengan cepat menghancurkan harapan reformasi, karena kekuasaan tetap terkonsentrasi dalam keluarga yang berkuasa, dan sistem satu partai meninggalkan beberapa saluran untuk perbedaan pendapat politik yang ditekan.

Kerusuhan besar dimulai pada 15 Maret 2011, ketika pengunjuk rasa berbaris di Damaskus dan Aleppo, menuntut reformasi demokrasi dan pembebasan tahanan politik, yang dipicu oleh penangkapan seorang remaja laki-laki dan teman-temannya beberapa hari sebelumnya di kota Daraa, akibat melakukan aksi menulis slogan anti-pemerintah. Akibatnya, terjadilah aksi protes yang menuntut pembebasan anak-anak tersebut.

Hingga 7 April, para pengunjuk rasa sebagian besar menuntut reformasi demokrasi, pembebasan tahanan politik, peningkatan kebebasan, penghapusan undang-undang darurat dan diakhirinya korupsi. Setelah 8 April, penekanan dalam slogan-slogan demonstrasi bergeser perlahan ke arah seruan untuk menggulingkan pemerintah Assad.

Pada 25 April, Tentara Suriah memulai serangkaian serangan militer mematikan berskala besar di kota-kota dengan tank, pembawa infanteri, dan artileri, yang menyebabkan ratusan kematian warga sipil. Pada akhir Mei 2011, 1.000 warga sipil dan 150 tentara dan polisi telah terbunuh dan ribuan ditahan; di antara yang ditangkap adalah banyak pelajar, aktivis liberal dan pembela hak asasi manusia.

Peristiwa inilah yang menjadi penyebab perang Suriah makin meluas dan kompleks.

3 dari 6 halaman

Faktor penyebab perang Suriah

Selain aksi protes pada pemerintahan, ada beberapa faktor yang menjadi penyebab meletusnya perang Suriah. Faktor ini menyebabkan konflik berkepanjangan yang menyulitkan warga Suriah. Berikut beberapa faktor penyebab perang Suriah:

Ekonomi tidak merata

Reformasi terhadap sisa-sisa sosialisme dari Partai Baath Suriah membuka pintu bagi investasi swasta, memicu ledakan konsumerisme di kalangan kelas menengah-atas perkotaan. Namun, privatisasi hanya menguntungkan keluarga kaya dan istimewa yang memiliki ikatan dengan rezim.

Sementara itu, Provinsi Suriah yang kemudian menjadi pusat pemberontakan, marah besar ketika biaya hidup melambung, pekerjaan tetap langka, dan ketidaksetaraan merenggut nyawanya.

Kekeringan

Pada tahun 2006, Suriah mulai mengalami kekeringan terburuk dalam lebih dari sembilan dekade. Menurut PBB, 75% peternakan Suriah gagal, dan 86% ternaknya mati antara 2006-2011.

Sekitar 1,5 juta keluarga petani miskin terpaksa pindah ke daerah kumuh perkotaan yang berkembang pesat di Damaskus dan Homs, bersama dengan para pengungsi Irak. Dengan sedikit atau tanpa sumber daya untuk berkeliling, pergolakan sosial, konflik, dan pemberontakan terjadi secara alami.

4 dari 6 halaman

Faktor penyebab perang Suriah

Populasi membludak

Suriah berada di peringkat kesembilan oleh PBB sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan populasi tercepat di dunia antara 2005-2010. Kondisi ini membuat Suriah tidak dapat menyeimbangkan pertumbuhan populasi dengan ekonomi yang tergagap-gagap dan kurangnya makanan, pekerjaan, dan sekolah. Disinilah pemberontakan Suriah mulai berakar.

Media sosial

Meskipun media pemerintah dikontrol dengan ketat, proliferasi TV satelit, ponsel, dan internet setelah tahun 2000 berarti bahwa setiap upaya pemerintah untuk melindungi kaum muda dari dunia luar pasti akan gagal. Penggunaan media sosial menjadi penting bagi jaringan aktivis yang mendukung pemberontakan di Suriah.

5 dari 6 halaman

Faktor penyebab perang Suriah

Korupsi

Korupsi di Suriah mencakup mulai dari lisensi untuk membuka toko kecil atau registrasi mobil. Mereka yang tidak memiliki uang dan kontak menimbulkan keluhan yang kuat terhadap negara, yang mengarah ke pemberontakan. Mereka yang dekat dengan rezim Assad mengambil keuntungan dari korupsi yang meluas untuk memajukan bisnis mereka. Kelas menengah kehilangan penghasilan mereka, lebih jauh memicu pemberontakan Suriah.

Kekerasan negara

Kekerasan negara selalu tinggi, seperti penghilangan orang, penangkapan sewenang-wenang, eksekusi dan penindasan secara umum. Tetapi kemarahan atas tanggapan brutal pasukan keamanan terhadap pecahnya protes damai pada musim semi 2011, yang didokumentasikan di media sosial, membantu menghasilkan efek bola salju ketika ribuan orang di seluruh Suriah bergabung dalam pemberontakan.  

6 dari 6 halaman

Faktor penyebab perang Suriah

Sunni-Syiah

Suriah adalah negara mayoritas Muslim Sunni, dan mayoritas yang awalnya terlibat dalam pemberontakan Suriah adalah Sunni. Tetapi posisi teratas dalam aparat keamanan ada di tangan minoritas Alawite, minoritas agama Syiah tempat keluarga Assad berada. Pasukan keamanan yang sama ini melakukan kekerasan hebat terhadap mayoritas pengunjuk rasa Sunni.

Efek Tunisia

Dinding ketakutan di Suriah tidak akan rusak pada saat tertentu dalam sejarah jika bukan karena Mohamed Bouazizi, seorang pedagang jalanan Tunisia yang bakar diri pada Desember 2010. Ini memicu gelombang pemberontakan anti-pemerintah - yang kemudian dikenal sebagai Arab Spring yang terjadi menyebar ke beberapa negara Timur Tengah.

Menyaksikan jatuhnya rezim Tunisia dan Mesir pada awal 2011 disiarkan langsung di saluran satelit Al Jazeera membuat jutaan orang di Suriah percaya bahwa mereka dapat memimpin pemberontakan mereka sendiri dan menantang rezim otoriter mereka.