Sukses

Kista adalah Penyakit Berupa Benjolan pada Tubuh, Kenali Jenis-jenisnya

Liputan6.com, Jakarta Kista adalah kantung jaringan yang diisi dengan zat lain, seperti udara atau cairan. Kista bisa terbentuk di mana saja pada tubuh, mulai dari organ dalam hingga luar tubuh. Penyebabnya bisa beragam tergantung pada jenisnya.

Kista adalah penyakit berupa benjolan pada tubuh yang berisi udara atau cairan. Isi dari benjolannya bisa berupa cairan berwarna putih, kuning, dan hijau. Kista bisa terasa lembut saat disentuh, dan seseorang mungkin bisa menggerakkannya dengan mudah.

Kista bisa terlihat memerah dan membengkak dan cenderung lebih lambat pertumbuhannya dari pada tumor. Memang terkadang penyakit ini dikaitkan dengan munculnya tumor atau kanker. Namun, kebanyakan kista bersifat jinak, atau non-kanker.

Meski bersifat jinak, penyebab kista juga tak bisa diabaikan begitu saja. Penyakit kista ini biasanya dapat ditangani dokter dengan sejumlah perawatan. Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (26/2/2021) tentang kista adalah.

2 dari 4 halaman

Penyebab Kista dan Bedanya dengan Tumor

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kista adalah suatu benjolan pada tubuh yang berisi cairan atau udara. Kista adalah kantung jaringan yang bisa tumbuh di mana saja, dan disebabkan oleh berbagai faktor. Faktor penyebab kista adalah infeksi, radang, hingga karena keturunan. Kista bisa disertai dengan gejala lainnya seperti, mual dan muntah, demam, pusing, kemerahan di kulit sekitar area kista, hingga keluar darah atau nanah berbau tidak sedap dari benjolan.

Kista adalah penyakit yang juga sering kali dipengaruhi kondisi medis seseorang, seperti sindrom ovarium polikistik. Bahkan, kista adalah penyakit yang juga bisa disebabkan karena kondisi kanker tertentu. Penyebab kista lainnya termasuk iritasi atau cedera pada folikel rambut, saluran tersumbat di dalam folikel rambut, degenerasi jaringan sendi ikat, dan ovulasi.

Kista terjadi di dalam jaringan dan dapat memengaruhi bagian tubuh mana pun. Mereka bervariasi dalam ukuran dari mikroskopis hingga sebesar bola. Kebanyakan kista jinak disebabkan oleh penyumbatan pada sistem drainase alami tubuh. Namun, beberapa kista bisa membentuk tumor yang terbentuk di dalam tumor, yang berpotensi menjadi ganas. Contohnya termasuk keratokista dan kista dermoid.

Berbeda dengan kista, tumor adalah massa jaringan yang padat. Tumor kadang-kadang dapat tumbuh cukup besar sehingga memberikan tekanan pada jaringan di sekitarnya. Pertumbuhan tumor cenderung lebih cepat dibandingkan kista. Tumor juga bisa terasa keras ketika disentuh. Benjolan tumor tidak mudah digerakkan seperti kista. Tumor tidak akan terlihat bengkak dan memerah serta tidak berisi cairan.

3 dari 4 halaman

Jenis-Jenis Kista

Ada ratusan jenis kista yang bisa tumbuh hampir di mana saja di tubuh. Beberapa kista terjadi sebagai bagian dari kondisi lain, seperti PCOS. Dilansir dari Healthline, jenis-jenis kista adalah sebagai berikut:

Kista ovarium. Kista ovarium sering terbentuk ketika folikel yang biasanya melepaskan telur tidak terbuka. Ini menyebabkan cairan menumpuk dan membentuk kista. Jenis kista ovarium umum lainnya terjadi setelah folikel melepaskan sel telur dan menutup kembali serta mengumpulkan cairan secara tidak benar. Kista ovarium paling sering terjadi pada wanita usia menstruasi. Kista ovarium dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker ketika muncul setelah menopause.

Kista epidermoid. Kista ini adalah benjolan kecil dan jinak yang berisi protein keratin. Jika mengalami trauma di sekitar folikel rambut di dalam kulit, kista epidermoid dapat muncul. Jika bagian dari lapisan atas kulit yang disebut epidermis, tumbuh lebih dalam daripada bergerak keluar ke permukaan untuk akhirnya terlepas, kista epidermoid akan berpeluang untuk terbentuk.

Kista sebasea. Kista sebasea sering terbentuk di dalam kelenjar sebaceous. Kelenjar ini merupakan bagian dari folikel kulit dan rambut. Kelenjar sebasea yang pecah atau tersumbat dapat menyebabkan kista sebasea. Kista sebasea terisi dengan sebum dan lebih jarang terjadi dibandingkan kista epidermoid.

Kista ganglion. Kista jinak ini biasanya terbentuk di dekat area sendi pergelangan tangan atau tangan. Namun, kista ini juga bisa berkembang di area kaki atau pergelangan kaki. Kista ganglion cenderung muncul di sepanjang selubung tendon dekat sendi.

Kista payudara. Kista payudara merupakan kista jinak yang terjadi ketika cairan terkumpul di dekat kelenjar payudara. Kista ini biasanya terjadi pada wanita berusia 30-an dan 40-an. Kista payudara dapat menyebabkan rasa sakit atau nyeri di area yang terkena.

Chalazia. Chalazia adalah kista jinak yang muncul di kelopak mata saat saluran kelenjar minyak tersumbat. Kista ini dapat menyebabkan nyeri tekan, penglihatan kabur, dan pembengkakan yang menyakitkan. Jika ukurannya terlalu besar, chalazia bisa menyebabkan masalah penglihatan.

4 dari 4 halaman

Jenis-Jenis Kista

Kista memiliki berbagai jenis yang tumbuh di berbagai tempat pada tubuh. Jenis-jenis lainnya dari kista adalah sebagai berikut:

Kista pilonidal. Kista ini terbentuk di dekat bagian atas, tengah bokong. Mereka biasanya dipenuhi dengan kotoran kulit, minyak tubuh, rambut, dan materi lainnya. Kista pilonidal lebih sering terjadi pada pria dibandingkan pada wanita. Infeksi kronis pada kista ini dapat meningkatkan risiko jenis kanker kulit yang disebut karsinoma sel skuamosa.

Kista Baker. Kista Baker, juga dikenal sebagai kista poplitea, adalah kista berisi cairan yang terbentuk di bagian belakang lutut. Kista ini biasanya disebabkan oleh masalah pada lutut, seperti cedera lutut atau artritis.

Jerawat kistik. Jerawat kistik terjadi akibat kombinasi bakteri, minyak, dan kulit mati yang menyumbat pori-pori. Ini adalah jenis jerawat yang paling parah pada orang dewasa muda. Jerawat kistik bisa terlihat seperti bisul besar berisi nanah di kulit. Jerawat juga bisa menyakitkan saat disentuh.

Kista rambut yang tumbuh ke dalam. Kista rambut yang tumbuh ke dalam terbentuk ketika rambut tumbuh ke dalam kulit dan kista terbentuk di bawahnya. Kista ini lebih sering terjadi pada orang yang mencukur atau melakukan waxing untuk menghilangkan rambut.

Kista pilar. Kista pilar adalah benjolan jinak berwarna daging yang terbentuk di permukaan kulit.

Kista mukosa. Kista mukosa atau lendir adalah benjolan berisi cairan yang terbentuk di bibir atau di sekitar mulut saat kelenjar ludah tersumbat dengan lendir. Penyebab paling umum dari kista mukosa meliputi menggigit bibir atau pipi, tindikan bibir, pecahnya kelenjar ludah, dan kebersihan mulut yang buruk.

Kista celah cabang. Kista sumbing cabang adalah jenis cacat lahir yang membentuk benjolan di leher bayi atau di bawah tulang selangka. Kista ini bisa terlihat seperti kutil yang besar.

Kista adalah benjolan yang dapat hilang dengan sendirinya tanpa diobati. Kamu bisa mempercepat proses penyembuhan dengan mengompres kista menggunakan kompres hangat. Jangan mencoba memecahkan kista, karena dapat menyebabkan infeksi. Bila kista tidak hilang, segera berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan medis yang tepat.