Sukses

7 Perbedaan DNA dan RNA dalam Genetika, Punya Fungsi Berbeda

Liputan6.com, Jakarta Perbedaan DNA dan RNA sangat penting ketika mempelajari sel makhluk hidup. DNA (deoxyribonucleic acid) dan RNA (ribonucleic acid) sama-sama membawa informasi genetik. DNA dan RNA merupakan molekul terpenting dalam biologi sel. Keduanya bertanggung jawab atas penyimpanan dan pembacaan informasi genetik.

Namun, ada sejumlah perbedaan DNA dan RNA yang perlu diketahui. Perbedaan DNA dan RNA dapat dilihat secara struktural maupun fungsional. Perbedaan DNA dan RNA berkaitan dengan fungsi, struktur, komposisi, dan reaktivitas.

Mengetahui perbedaan DNA dan RNA bisa membantu membedah peran keduanya dalam genetika. Perbedaan DNA dan RNA memungkinkan kedua molekul untuk bekerja sama dan memenuhi peran esensialnya.

Berikut perbedaan DNA dan RNA yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin (15/3/2021).

2 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: struktur

Perbedaan DNA dan RNA yang paling jelas adalah bentuknya. DNA tersusun dari Heliks ganda bentuk-B. DNA adalah molekul beruntai ganda yang terdiri dari rantai panjang nukleotida. Seluruh kromosom sebenarnya hanyalah satu molekul DNA. DNA berada di inti sel eukariotik.

Sementara RNA tersusun dari Heliks bentuk-A. RNA biasanya berupa heliks untai tunggal yang terdiri dari rantai nukleotida yang lebih pendek. RNA berada di sel sitoplasma. RNA terdiri dari tiga jenis, mRNA, tRNA, dan rRNA.

3 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: komposisi gula

Baik DNA dan RNA dibangun dengan tulang punggung gula, tetapi gula dalam DNA disebut deoksiribosa, gula dalam RNA hanya disebut ribosa. Perbedaan DNA dan RNA ini terletak pada gugusnya.

DNA mengandung gula deoksiribosa, sedangkan RNA mengandung gula ribosa. Satu-satunya perbedaan antara ribosa dan deoksiribosa adalah ribosa memiliki satu gugus -OH lebih banyak daripada deoksiribosa, yang memiliki -H terikat pada karbon kedua (2 ') di dalam cincin.

4 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: komposisi basa

Perbedaan DNA dan RNA terlihat dalam komposisi basa. Basa nitrogen dalam DNA adalah unit dasar kode genetik, dan susunan serta pasangannya yang benar penting untuk fungsi biologis. Empat basa yang menyusun kode ini adalah adenin (A), timin (T), guanin (G), dan sitosin (C). Basa berpasangan bersama dalam struktur heliks ganda, pasangan ini adalah A dan T, serta C dan G.

DNA dan RNA juga memiliki basa nitrogen yang hampir identik. Keduanya memiliki basa adenin, sitosin, dan guanin. Namun, DNA menggunakan basa keempat yang disebut timin. Basis keempat RNA adalah urasil. Satu-satunya perbedaan di sini adalah urasil tidak memiliki gugus metil.

5 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: fungsi

Perbedaan DNA dan RNA yang tak kalah penting adalah fungsinya. DNA dan RNA memiliki fungsi yang berbeda pada manusia. DNA bertanggung jawab untuk menyimpan dan mentransfer informasi genetik, sedangkan RNA secara langsung mengkode asam amino dan bertindak sebagai pembawa pesan antara DNA dan ribosom untuk membuat protein.

DNA berfungsi sebagai informasi genetik jangka panjang. DNA menjadi transmisi informasi genetik untuk membuat sel lain dan organisme baru.

Sementara RNA digunakan untuk mentransfer kode genetik dari inti ke ribosom untuk membuat protein. RNA digunakan untuk mengirimkan informasi genetik pada beberapa organisme dan mungkin merupakan molekul yang digunakan untuk menyimpan cetak biru genetik pada organisme primitif.

6 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: perkembangan

Perbedaan DNA dan RNA bisa dilihat dari proses pembentukan dan perkembangannya. DNA bisa mereplikasi diri sendiri. Replikasi DNA adalah proses dasar duplikasi informasi genetik yang penting untuk kelangsungan hidup semua sel hidup.

Sementara RNA merupakan disintesis dari DNA sesuai kebutuhan. Molekul RNA disintesis melalui proses yang disebut transkripsi. RNA - dalam peran ini - adalah "fotokopi DNA" dari sel.

7 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: lokasi

Perbedaan DNA dan RNA lainnya adalah lokasi tempat keduanya berada. DNA berlokasi di sel eukariotik, di mana ia ditampung dalam nukleus. Nukleus berada dalam bentuk yang sangat padat yang disebut kromosom. DNA ini merupakan DNA inti. Selain DNA inti, beberapa DNA hadir dalam mitokondria penghasil energi, organel kecil yang ditemukan mengambang bebas di sitoplasma, area sel di luar nukleus.

Sementara itu, ketiga jenis RNA ditemukan di lokasi berbeda. mRNA dibuat di dalam nukleus, dengan setiap fragmen mRNA disalin dari bagian relatif DNA-nya, sebelum meninggalkan nukleus dan memasuki sitoplasma.

tRNA, seperti mRNA, adalah molekul yang bergerak bebas yang bergerak di sekitar sitoplasma. Jika menerima sinyal yang benar dari ribosom, ia kemudian akan memburu subunit asam amino di sitoplasma dan membawanya ke ribosom untuk dibangun menjadi protein5. rRNA, seperti yang disebutkan sebelumnya, ditemukan sebagai bagian dari ribosom.

8 dari 8 halaman

Perbedaan DNA dan RNA: reaktivitas

Perbedaan DNA dan RNA juga bisa dikenali dari reaktivitasnya. Ikatan C-H dalam DNA membuatnya cukup stabil, ditambah tubuh menghancurkan enzim yang akan menyerang DNA. Lekukan kecil di heliks juga berfungsi sebagai perlindungan, memberikan ruang minimal bagi enzim untuk menempel.

Ikatan O-H di ribosa RNA membuat molekul lebih reaktif, dibandingkan dengan DNA. RNA tidak stabil dalam kondisi basa, ditambah alur besar dalam molekul membuatnya rentan terhadap serangan enzim. RNA secara konstan diproduksi, digunakan, didegradasi, dan didaur ulang.

DNA rentan terhadap kerusakan UV. Sementara RNA relatif tahan terhadap kerusakan akibat sinar UV.