Sukses

Macam-Macam Topologi Jaringan, Ketahui Kelebihan dan Kekurangannya

Liputan6.com, Jakarta Macam-macam topologi jaringan memiliki fungsi yang berbeda. Topologi jaringan merupakan salah satu dasar dalam ilmu jaringan dan teknologi informatika. Topologi jaringan adalah cara pengaturan jaringan, termasuk deskripsi fisik atau logis tentang bagaimana tautan dan node diatur untuk berhubungan satu sama lain.

Ada banyak macam-macam topologi jaringan yang telah digunakan hingga saat ini. Macam-macam topologi jaringan mengacu pada bagaimana berbagai node, perangkat, dan koneksi di jaringan diatur secara fisik atau logis dalam hubungannya satu sama lain. Bentuk macam-macam topologi jaringan sering kali direpresentasikan sebagai grafik.

Macam-macam topologi jaringan memiliki kelebihan dan kekurangan dan bergantung pada kebutuhan. Pemilihan macam-macam topologi jaringan didasarkan pada skala jaringan, biaya, tujuan, dan penggunaan.

Berikut macam-macam topologi jaringan, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin (22/03/2021).

2 dari 8 halaman

Topologi point to point

Topologi point to point merupakan macam-macam topologi jaringan yang paling sederhana. Topologi ini paling mudah dipahami. Telepon kaleng anak adalah salah satu contoh sederhana dari topologi ini.

Topologi ini menghubungkan dua node secara langsung dengan satu link yang sama. Sambungan titik-ke-titik menggunakan panjang kabel atau kabel yang sebenarnya untuk menghubungkan kedua ujungnya, tetapi opsi lain, seperti tautan satelit, atau gelombang mikro juga dimungkinkan.

3 dari 8 halaman

Topologi bus

Topologi bus adalah jenis jaringan di mana setiap perangkat dan perangkat jaringan terhubung ke satu kabel. Topologi bus mengarahkan semua perangkat pada jaringan di sepanjang kabel yang berjalan dalam satu arah dari satu ujung jaringan ke ujung lainnya. Aliran data pada jaringan juga mengikuti jalur kabel, bergerak dalam satu arah.

Tidak ada fitur dua arah dalam topologi bus. Topologi bus adalah pilihan yang baik dan hemat biaya untuk jaringan yang lebih kecil karena tata letaknya yang sederhana. Namun, karena topologi bus menggunakan satu kabel untuk mengirim data, mereka agak rentan. Jika kabel mengalami kegagalan, seluruh jaringan akan mati, yang dapat memakan waktu dan biaya pemulihan yang mahal.

4 dari 8 halaman

Topologi mesh

Dalam topologi mesh, setiap perangkat terhubung ke perangkat lain melalui saluran tertentu. Setiap node terhubung ke setiap mode lainnya dengan link langsung. Topologi ini menciptakan jaringan yang sangat andal, tetapi membutuhkan kabel dalam jumlah besar dan sulit untuk dikelola. Jaringan Wifi membuat topologi ini lebih memungkinkan.

Jaringan mesh dapat berupa mesh penuh atau sebagian (parsial). Topologi mesh parsial sebagian besar saling berhubungan, dengan beberapa node dengan hanya dua atau tiga koneksi, sedangkan topologi mesh penuh saling berhubungan sepenuhnya.

Topologi mesh dapat diandalkan dan stabil, dan tingkat interkonektivitas yang kompleks antar node membuat jaringan tahan terhadap kegagalan. Misalnya, tidak ada satu perangkat pun yang mati yang dapat membuat jaringan offline. Namun, setiap interkoneksi antar node memerlukan kabel dan konfigurasi setelah diterapkan, sehingga penyiapan juga dapat memakan waktu. Seperti struktur topologi lainnya, biaya pemasangan kabel bertambah dengan cepat.

5 dari 8 halaman

Topologi star (bintang)

Topologi star adalah macam-macam topologi jaringan yang paling umum. Dengan topologi ini, semua perangkat terhubung ke sakelar pusat, yang memudahkan untuk menambahkan node baru tanpa me-reboot semua perangkat yang terhubung saat itu. Topologi ini membuat penggunaan kabel menjadi efisien dan mudah diatur.

Topologi star banyak digunakan karena mampu mengelola seluruh jaringan dengan mudah dari satu lokasi. Setiap node terhubung secara independen ke hub pusat, jika ada yang mati, sisa jaringan akan terus berfungsi tanpa terpengaruh. Di sisi lain, jika hub pusat mati, jaringan lainnya tidak dapat berfungsi. Tetapi jika hub pusat dikelola dengan benar dan dijaga dalam kondisi yang baik, ini seharusnya tidak menjadi masalah.

6 dari 8 halaman

Topologi ring (cincin)

Topologi ring atau cincin adalah tempat di mana node disusun dalam lingkaran (atau cincin). Data dapat berjalan melalui jaringan ring dalam satu arah atau kedua arah, dengan setiap perangkat memiliki tepat dua tetangga.

Topologi Ring mudah dikelola dan dengan risiko tabrakan. Namun, meskipun populer, topologi ring masih rentan terhadap kegagalan tanpa pengelolaan jaringan yang tepat. Karena aliran transmisi data bergerak searah antara node di sepanjang setiap ring, jika satu node turun, itu dapat membawa seluruh jaringan bersamanya.

7 dari 8 halaman

Topologi tree (pohon)

Topologi ini merupakan variasi dari topologi Star. Topologi tree memiliki aliran data yang hierarkis. Pada topologi ini, simpul pusat berfungsi sebagai semacam batang untuk jaringan, dengan simpul yang meluas ke luar dengan cara seperti cabang.

Karena struktur topologi tree sangat fleksibel dan dapat diskalakan, struktur ini sering digunakan untuk jaringan area luas untuk mendukung banyak perangkat yang tersebar. Seperti halnya topologi star, seluruh jaringan bergantung pada kesehatan simpul akar dalam struktur topologi pohon. Jika hub pusat gagal, berbagai cabang node akan terputus, meskipun konektivitas di dalam sistem cabang akan tetap ada.

8 dari 8 halaman

Topologi hibrid

Topologi hibrid menggabungkan dua atau lebih struktur topologi yang berbeda. Struktur hibrid paling sering ditemukan di perusahaan besar di mana masing-masing departemen memiliki topologi jaringan yang disesuaikan dengan kebutuhan dan penggunaan jaringan mereka.

Keuntungan utama dari struktur hybrid adalah tingkat fleksibilitas yang mereka berikan, karena ada beberapa batasan pada struktur jaringan itu sendiri yang tidak dapat diakomodasi oleh penyiapan hybrid. Namun, setiap jenis topologi jaringan memiliki kekurangannya masing-masing, dan seiring dengan pertumbuhan jaringan dalam kompleksitas, begitu pula pengalaman dan pengetahuan yang diperlukan dari pihak admin untuk menjaga semuanya berfungsi secara optimal.