Sukses

Tujuan Iklan, Pengertian, Jenis, dan Fungsinya yang Perlu Diketahui

Liputan6.com, Jakarta Tujuan iklan dalam kegiatan promosi dan pemasaran sangatlah penting. Iklan membuat sebuah produk atau merek lebih dikenali masyarakat, sehingga akan berdampak besar pada penjualan dan keuntungan pengiklan.

Iklan biasanya disampaikan melalui media seperti televisi, radio, surat kabar dan internet. Iklan tentunya harus benar-benar dimanfaatkan bagi pemilik usaha untuk mempromosikan produknya.

Tujuan iklan yang paling utama adalah menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan. Tujuan iklan secara umum sama seperti tujuan promosi. Mengenali tujuan iklan membantu kamu menyusun promosi dengan baik.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (6/4/2021) tentang tujuan iklan.

2 dari 6 halaman

Pengertian Iklan

Sebelum mengenal tujuan iklan, kamu tentu perlu memahami apa itu iklan terlebih dahulu. Iklan adalah media informasi yang berisi tentang pesan, yang memiliki tujuan untuk membujuk dan mengajak orang, untuk membeli dan menggunakan barang atau jasa yang ditawarkan. Selain digunakan untuk promosi masalah komersial, iklan juga digunakan untuk membuat pembaca melakukan hal yang baik.

Pengertian Iklan Menurut Para Ahli

Menurut Rachmat Kriyantono, iklan adalah segala bentuk pesan tentang suatu produk, yang pesannya disampaikan melalui sebuah media, yang dibiayai oleh pemrakarsa dan ditujukan untuk seluruh masyarakat.

Sementara itu, menurut Rhenald Kasali, iklan adalah sebuah pesan yang menawarkah suatu produk, yang ditujukan kepada masyarakat melalui sebuah media.

3 dari 6 halaman

Tujuan Iklan

Memberikan informasi. Tujuan iklan adalah menginformasikan sebuah produk, jasa, atau perusahaan ke khalayak luas. Iklan menciptakan kesadaran merek, produk, layanan, dan ide. Iklan bertujuan mengomunikasikan informasi produk, ciri-ciri, dan lokasi penjualannya. Iklan juga memberitahu konsumen tentang produk-produk baru.

Membujuk. Iklan membujuk para konsumen untuk membeli merek-merek tertentu. Iklan mencoba meyakinkan pelanggan bahwa layanan atau produk perusahaan adalah yang terbaik, dan berfungsi untuk mengubah persepsi dan meningkatkan citra perusahaan atau produk.

Tujuan iklan ini adalah untuk mempengaruhi konsumen agar mengambil tindakan dan mengganti merek, mencoba produk baru, atau tetap setia pada merek saat ini.

Mengingatkan. Iklan bertujuan mengingatkan orang tentang kebutuhan akan produk, layanan, atau fitur dan manfaat yang akan diberikannya saat mereka membeli segera. Iklan terus menerus mengingatkan para konsumen tentang sebuah produk sehingga mereka akan tetap membeli produk yang diiklankan tanpa mempedulikan merek pesaingnya.

Membangun kesadaran. Salah satu tujuan iklan yang paling diterima secara luas adalah untuk meningkatkan pengenalan nama merek, produk, atau untuk mengkomunikasikan informasi tentang ketersediaan produk kepada publik. ketika sebuah produk baru memasuki pasar, hal itu tidak dengan mudah menarik perhatian pembeli kecuali mereka mendapat informasi yang cukup tentang hal itu.

Artinya, kesadaran tentang produk harus ada sebelum sikap yang menguntungkan terhadap merek dapat dikembangkan. Kesadaran tentang merek menjadi lebih penting ketika beberapa merek bersaing satu sama lain.

4 dari 6 halaman

Tujuan Iklan

Mengubah keyakinan tentang produk dan merek. Jika suatu atribut sudah dianggap penting, pembeli akan memeriksa kekuatan relatif dari merek yang berbeda sehubungan dengan atribut tersebut. Oleh karena itu, tujuan iklan adalah untuk meningkatkan peringkat pembeli sehubungan dengan produk yang diiklankan dengan merek pesaing lainnya. Ketika atribut produk tidak khas, iklan dilayangkan untuk membangun keunggulan produk di atas merek pesaing lainnya.

Memasarkan produk. Tujuan iklan yang paling umum adalah untuk memasarkan suatu produk. Melalui iklan, perusahaan mencoba membiasakan pelanggan dengan produk mereka dan cenderung mempromosikan sikap yang baik terhadap mereka sebelum pembeli didekati oleh salesman. Itulah sebabnya, ketika seorang salesman mendekati seorang pelanggan, relatif mudah baginya untuk menjual produk tersebut.

Misalnya, perusahaan yang memproduksi peralatan mesin mengiklankan barang mereka di majalah perdagangan yang dibaca oleh pelanggan mereka. Iklan semacam itu dapat mendorong calon pelanggan untuk membeli produk. Bagaimanapun, mereka menciptakan sikap yang baik terhadap produk sehingga penjual dapat dengan mudah mencari dukungan untuk itu.

Menghasilkan penjualan langsung. Dalam beberapa kasus, iklan digunakan dengan tujuan untuk meyakinkan pelanggan agar memesan produk. Situs jual beli online misalnya, mengiklankan produk mereka sedemikian rupa sehingga pelanggan yakin akan nilainya dan tergoda untuk membelinya saat itu juga.

Membangun citra perusahaan. Tujuan iklan yang tak kalah penting adalah membangun citra perusahaan. Praktis semua perusahaan berusaha membangun citra mereka melalui iklan. Beberapa orang menganggapnya sebagai tujuan utama periklanan. Dengan iklan, perusahaan tak hanya memasarkan produknya, tapi juga membangun citra perusahaan.

5 dari 6 halaman

Jenis-Jenis Iklan

Iklan cetak. Iklan cetak adalah iklan yang ada pada media cetak seperti majalah, surat kabar, poster, atau selebaran. Hingga kini iklan cetak masih jadi cara yang efektif untuk memperkenalkan sebuah produk atau jasa.

Baliho. Baliho banyak ditemukan menjulang tinggi di kota-kota di seluruh dunia. Baliho atau papan reklame dapat menjadi iklan produk statis atau bergerak untuk hampir semua hal.

Iklan Televisi. Iklan televisi adalah cara paling populer untuk menampilkan produk kepada orang-orang selama lebih dari 50 tahun. Daya tariknya hanya sedikit menurun sejak pemasaran digital dan seluler mulai populer. Namun, jenis iklan ini masih tetap efektif sebagai media promosi.

Iklan Radio. Iklan radio, meskipun hanya audio, tanpa gambar untuk dipasangkan, masih sangat efektif. Ada dua audiens yang berbeda: audiens yang lebih tua dan mereka yang mendengarkan radio selama perjalanan kerja mereka. Membuat iklan yang pendek dan langsung ke intinya akan membuat pendengar tetap tertarik.

Iklan Media Sosial. Platform Media Sosial semakin populer dan menjadi media periklanan yang sangat efektif saat ini. Menempatkan iklan promosi di situs yang disukai ini sangat bagus karena Anda dapat menargetkan demografi lebih dekat daripada sebelumnya. Dengan iklan media sosial, pengiklan bisa memilih kelompok usia, minat, lokasi, dan banyak lagi hanya dengan beberapa klik.

Iklan Penelusuran dan Tampilan. Iklan melalui mesin pencari juga menjadi jenis iklan yang sangat efektif pada masa saat ini. Jenis iklan ini memanfaatkan penggunaan iklan pencarian dan tampilan yang disesuaikan dengan pencarian kata kunci. Bentuk iklan promosi ini sangat bagus untuk penargetan ulang dan pemasaran ulang kepada orang-orang yang pernah mengunjungi situs web pengiklan.

Periklanan Seluler. Penggunaan seluler telah berkembang sepuluh kali lipat dalam waktu yang singkat. Iklan yang memprioritaskan seluler dapat mencakup iklan SMS, iklan aplikasi, dan iklan situs web yang ditujukan untuk pengguna seluler.

Pop-up. Menggunakan popup yang menyertakan iklan juga menjadi iklan digital yang menjanjikan. Pop-up yang memberikan kode diskon atau tautan ke produk persis yang dicari calon konsumen dapat membuat perbedaan besar bagi pelanggan potensial.

6 dari 6 halaman

Fungsi Iklan

Mempromosikan produk. Membuat iklan produk adalah langkah pertama yang penting dalam siklus hidup produk. Iklan berfungsi sebagai pengantar produk untuk para calon konsumennya. Iklan juga bisa menjadi cara yang bagus untuk memperkenalkan nama perusahaan atau merk ke audiens.

Memberi informasi. Iklan membuat konsumen sadar akan merek atau produk baru, mendidik mereka tentang berbagai fitur dan manfaat produk, serta memfasilitasi penciptaan citra merek yang positif. Iklan juga memfasilitasi pengenalan produk baru.

Membujuk audiens. Salah satu ciri iklan adalah adanya pesan persuasif. Tujuan utama iklan adalah membujuk pelanggan untuk mencoba produk dan jasa yang diiklankan.

Pengingat. Iklan menjaga agar merek perusahaan tetap segar dalam ingatan para konsumen. Iklan yang efektif juga meningkatkan konsumen terhadap merek yang sudah ada dan pembelian sebuah merek yang mungkin tidak akan dipilihnya.

Penambahan nilai. Iklan memberi nilai tambah yang berupa inovasi, penyempurnaan kualitas atau mengubah persepsi konsumen. Periklanan yang efektif menyebabkan merek dipandang sebagai lebih elegan, lebih bergaya, lebih bergengsi dan bisa lebih unggul dari tawaran pesaing.

Pendampingan. Pada saat lain periklanan adalah pendamping yang memfasilitasi upaya-upaya lain dari perusahaan dalam proses komunikasi pemasaran.

Kompetisi. Periklanan memungkinkan seseorang mengadu bisnisnya dengan pesaing di panggung publik. Bagaimana ia dan pesaingnya bereaksi sangat penting karena hal itu membentuk pasar.