Sukses

Presipitasi adalah Kondensasi Uap Air di Atmosfer, Ketahui Definisi dan Jenisnya

Liputan6.com, Jakarta Presipitasi adalah semua cairan dan partikel air yang jatuh dari awan dan mencapai tanah hingga menghasilkan rintik, hujan, salju, kristal es dan hujan es. Secara singkat,

Presipitasi adalah proses hujan yang terakhir. Proses ini terjadi ketika awan mencair akibat suhu udara yang tinggi. Dalam proses inilah hujan terjadi, butiran-butiran air terjatuh dan membasahi permukaan bumi. 

Di sisi lain, awan yang terbentuk akan mengalami proses adveksi, di mana awan tertiup angin dan berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Proses adveksi ini memungkinkan awan menyebar dan berpindah dari atmosfer lautan ke atmosfer daratan.

Untuk lebih memahami mengenai definisi presipitasi hingga jenisnya, berikut ini telah dirangkum oleh Liputan6.com dari berbagai sumber, Jum’at (9/4/2021).  

2 dari 3 halaman

Mengenal Definisi Presipitasi

Presipitasi adalah penyebutan yang digunakan untuk fenomena pada saat tetes air (droplet) dan partikel solid seperti debu terkondensasi lalu jatuh dari awan dan mencapai tanah.

Perbedaan mendasar antara partikel awan dan partikel presipitasi adalah ukurannya. Tetes hujan memiliki berat rata-rata yang setara dengan 1 juta droplet. Karena ukurannya yang besar, partikel presipitasi memiliki kecepatan jatuh yang cukup cepat. Perkembangan presipitasi melalui kristal es bergantung kepada droplet awan yang secara tiba-tiba dapat membeku pada temperatur −40 °C, atau −40 °F.

Presipitasi terbentuk di awan pada saat uap air terkondensasi menjadi droplet atau tetesan air yang lebih besar. Saat droplet tersebut mencapai titik tertentu dan menjadi lebih berat, kemudian akan jatuh ke tanah. Jika awan tersebut berada di tempat yang lebih tinggi dan dingin, droplet akan berubah menjadi es.

Kristal es ini kemudian akan jatuh ke bumi dalam bentuk salju, hujan atau hujan es, tergantung dari seberapa dingin temperatur awan dan permukaan bumi. Nyatanya, banyak dari hujan yang terjadi awalnya berbentuk salju pada saat masih di awan. Namun saat ia turun dan mencapai permukaan yang lebih hangat, ia mencair menjadi tetesan air.

Partikel debu atau asap yang ada di atmosfer penting bagi proses presipitasi. Partikel-partikel yang juga disebut sebagai “condensation nuclei” ini menjadi tempat bagi uap air untuk bersangga pada saat kondensasi. Hal ini membantu tetes air untuk berkumpul hingga menjadi berat dan jatuh ke tanah.

Presipitasi selalu menggunakan air tawar, bahkan jika air tersebut berasal dari laut. Hal ini dikarenakan garam laut tidak menguap dengan air. Namun pada beberapa kasus, polutan di atmosfer dapat mengkontaminasi tetes air sebelum mereka jatuh ke tanah. Presipitasi yang dihasilkan dari air yang terkontaminasi tersebut disebut dengan hujan asam.

Hujan asam tidak secara langsung membahayakan manusia, tapi ia mampu membuat sungai dan aliran air lain menjadi lebih asam. Hal ini nantinya akan membahayakan ekosistem akuatik karena tumbuhan dan hewan seringkali tidak dapat beradaptasi dengan keasamannya.

3 dari 3 halaman

Jenis- jenis Presipitasi

Setelah menelaah definisi presipitasi adalah proses hujan yang terakhir turun ke bumi. Ada beberapa jenis presipitasi adalah sebagai berikut.

1.  Hujan

Jenis presipitasi adalah hujan. Hujan ialah segala cairan yang turun dari awan di langit. Hujan digambarkan sebagai tetesan air 0,5 mm atau lebih besar. Tetesan kurang dari setengah milimeter didefinisikan sebagai gerimis.

2.  Salju

Salju terjadi hampir setiap kali ada hujan. Namun, salju sering mencair sebelum mencapai permukaan bumi. Ini adalah presipitasi dalam bentuk virga atau serpihan air es yang jatuh dari awan. Salju biasanya terlihat bersama dengan awan cirrus yang tinggi, tipis dan lemah. Salju kadang-kadang dapat turun ketika suhu atmosfer di atas titik beku, tetapi sebagian besar terjadi di udara di bawah titik beku.

3.  Sleet atau Pelet Es

Sleet terjadi dalam kondisi atmosfer yang membeku. Sleet, juga dikenal sebagai pelet es, terbentuk ketika salju jatuh ke lapisan hangat kemudian mencair menjadi hujan. Kemudian tetesan hujan jatuh ke lapisan udara yang membeku yang cukup dingin untuk membekukan tetesan hujan menjadi pelet es.

4.  Hujan Beku

Hujan beku terjadi ketika hujan turun selama di bawah kondisi atau suhu beku. Ini biasanya menghasilkan pemadatan tetesan hujan. Tetesan air hujan sangat dingin saat melewati lapisan sub-beku di atmosfer dan membeku pada saat mencapai tanah.

5.  Hujan Es

Hujan es adalah bola besar dan benjolan es tidak teratur yang jatuh dari badai besar. Hujan es adalah presipitasi yang murni. Berbeda dengan sleet yang dapat terbentuk dalam cuaca apa pun ketika ada badai petir, hujan es sebagian besar dialami di musim dingin atau cuaca dingin.

6.  Gerimis

Gerimis adalah hujan yang sangat ringan. Ini lebih kuat dari kabut tetapi kurang dari hujan biasa. Kabut adalah kabut tipis dengan kondensasi di dekat tanah. Kabut terbuat dari kristal es atau tetesan air awan yang menggantung di udara dekat atau di permukaan bumi.

7.  Sun Shower

Sun shower adalah acara presipitasi yang terdaftar saat hujan turun sementara matahari bersinar. Itu terjadi ketika angin yang membawa hujan bersama dengan badai hujan ditiup beberapa mil jauhnya, sehingga menimbulkan hujan ke daerah tanpa awan.

8.  Butir Salju

Butir salju adalah butiran es putih yang sangat kecil dan buram. Butir salju cukup datar dan umumnya berdiameter kurang dari 1mm. Mereka hampir setara dengan ukuran gerimis.

9.  Debu Intan

Debu intan adalah kristal es yang sangat kecil biasanya terbentuk pada tingkat rendah dan pada suhu di bawah -30°C. Debu intan mendapat namanya dari efek kilau yang tercipta saat cahaya memantulkan kristal es di udara.