Sukses

Penyebab Kanker Secara Umum dan Faktor Risikonya, Cegah Sedini Mungkin

Liputan6.com, Jakarta Penyebab kanker penting untuk diwaspadai. Kanker merupakan salah satu penyakit yang menumbang kematian besar di dunia. Menurut data WHO, terhitung hampir 10 juta kematian terjadi karena kanker. Menurut data GLOBOCAN WHO tahun 2020, di Indonesia terdapat hampir 400.000 kasus kanker baru dengan lebih dari 230.000 kematian.

Penyebab kanker bisa mengakibatkan kerusakan sistem kekebalan dan gangguan lain yang bisa berakibat fatal. Penyebab kanker terjadi ketika perubahan sel menyebabkan pertumbuhan dan pembelahan sel yang tidak terkendali. Ada sejumlah faktor yang bisa menjadi penyebab kanker.

Ada sejumlah penyebab kanker yang bisa dicegah. Menurut WHO, antara 30 dan 50% penyebab kanker saat ini dapat dicegah dengan menghindari faktor risiko dan menerapkan strategi pencegahan berbasis bukti yang ada. Berikut penyebab kanker secara umum dan faktor risiko yang bisa dihindari, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu(21/4/2021).

2 dari 6 halaman

Penyebab kanker secara umum

Menurut Mayo Clinic, penyebab kanker terjadi karena adanya perubahan (mutasi) pada DNA di dalam sel. DNA di dalam sel dikemas ke dalam sejumlah besar gen individu, yang masing-masing berisi sekumpulan instruksi yang memberi tahu sel fungsi apa yang harus dilakukan, serta cara tumbuh dan membelah. Kesalahan dalam instruksi dapat menyebabkan sel menghentikan fungsi normalnya dan memungkinkan sel menjadi kanker.

Dikutip dari WHO, penyebab kanker muncul dari transformasi sel normal menjadi sel tumor dalam proses multi-tahap yang umumnya berkembang dari lesi pra-kanker menjadi tumor ganas. Perubahan ini merupakan hasil interaksi antara faktor genetik seseorang dan tiga kategori agen eksternal, antara lain:

- karsinogen fisik, seperti ultraviolet dan radiasi pengion;

- karsinogen kimiawi, seperti asbes, komponen asap tembakau, aflatoksin (kontaminan makanan), dan arsen (kontaminan air minum); dan

- karsinogen biologis, seperti infeksi dari virus, bakteri, atau parasit tertentu.

3 dari 6 halaman

Faktor risiko kanker yang tidak bisa dicegah

Usia

Kanker membutuhkan waktu puluhan tahun untuk berkembang. Itulah mengapa kebanyakan orang yang didiagnosis menderita kanker berusia 65 tahun atau lebih. Insiden kanker meningkat secara dramatis seiring bertambahnya usia, kemungkinan besar karena peningkatan risiko untuk kanker tertentu yang meningkat seiring bertambahnya usia.

Meskipun lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua, kanker bukan hanya penyakit orang dewasa - kanker dapat didiagnosis pada usia berapa pun.

Genetik

Hanya sebagian kecil dari kanker yang disebabkan oleh kondisi yang diturunkan. Jika kanker umum terjadi di keluarga, kemungkinan mutasi diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Ingatlah bahwa memiliki mutasi genetik yang diwariskan tidak selalu berarti seseorang akan terkena kanker.

4 dari 6 halaman

Faktor risiko kanker yang bisa dicegah

Gaya hidup

Pilihan gaya hidup tertentu diketahui meningkatkan risiko kanker. Merokok, minum lebih dari satu minuman beralkohol sehari (untuk wanita dari segala usia dan pria di atas usia 65) atau dua minuman sehari (untuk pria usia 65 dan lebih muda), paparan sinar matahari yang berlebihan atau seringnya kulit terbakar matahari, menjadi gemuk, dan melakukan hubungan seks yang tidak aman dapat menyebabkan kanker. Gaya hidup ini dapat diubah untuk mencegah penyebab kanker muncul.

Lingkungan sekitar

Lingkungan di sekitar mungkin mengandung bahan kimia berbahaya yang dapat meningkatkan risiko kanker. Meskipun tidak merokok, seseorang mungkin menghirup asap rokok orang lain jika pergi ke tempat orang-orang merokok atau jika tinggal dengan seseorang yang merokok. Bahan kimia di rumah atau tempat kerja, seperti asbes dan benzena, juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker.

Infeksi virus dan bakteri

Beberapa infeksi kronis merupakan faktor risiko kanker; ini adalah masalah khusus di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Sekitar 13% kanker yang didiagnosis pada 2018 secara global dikaitkan dengan infeksi karsinogenik, termasuk Helicobacter pylori, human papillomavirus (HPV), virus hepatitis B, virus hepatitis C, dan virus Epstein-Barr (3).

Virus hepatitis B dan C serta beberapa jenis HPV masing-masing meningkatkan risiko kanker hati dan serviks. Infeksi HIV secara substansial meningkatkan risiko kanker seperti kanker serviks.

5 dari 6 halaman

Cara mencegah penyebab kanker

Berhenti merokok

Jika merokok, berhentilah. Jika tidak merokok, jangan mencoba untuk merokok. Merokok dikaitkan dengan beberapa jenis kanker - tidak hanya kanker paru-paru. B

Hindari paparan sinar matahari yang berlebihan

Sinar ultraviolet (UV) yang berbahaya dari matahari dapat meningkatkan risiko kanker kulit. Batasi paparan sinar matahari dengan tetap berada di tempat teduh, mengenakan pakaian pelindung atau mengoleskan tabir surya.

Makan makanan yang sehat

Pilih diet kaya buah dan sayuran. Pilih biji-bijian dan protein tanpa lemak.

Berolahraga

Berolahragalah hampir setiap hari dalam seminggu. Olahraga teratur dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih rendah. Usahakan untuk berolahraga setidaknya 30 menit hampir setiap hari dalam seminggu. Jika belum pernah berolahraga secara teratur, mulailah dengan perlahan dan teruskan hingga 30 menit atau lebih.

6 dari 6 halaman

Cara mencegah penyebab kanker

Pertahankan berat badan yang sehat

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan risiko kanker. Berusahalah untuk mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat melalui kombinasi pola makan sehat dan olahraga teratur.

Kurangi alkohol

Minumlah alkohol dalam jumlah sedang, jika memilih untuk minum. Jika memilih untuk minum alkohol, batasi diri untuk satu gelas sehari jika Anda seorang wanita dari segala usia atau seorang pria yang lebih tua dari usia 65, atau dua gelas sehari jika Anda seorang pria berusia 65 tahun atau lebih muda.

Jadwalkan tes skrining kanker

Bicaralah dengan dokter tentang jenis pemeriksaan skrining kanker yang terbaik berdasarkan faktor risiko.

Tanyakan kepada dokter tentang imunisasi

Virus tertentu meningkatkan risiko kanker. Imunisasi dapat membantu mencegah virus tersebut, termasuk hepatitis B, yang meningkatkan risiko kanker hati, dan human papillomavirus (HPV), yang meningkatkan risiko kanker serviks dan kanker lainnya. Tanyakan kepada dokter apakah imunisasi terhadap virus ini sesuai.