Sukses

Arti Psikopat Sebagai Gangguan Kepribadian, Kenali 15 Cirinya

Liputan6.com, Jakarta Arti psikopat sering dikaitkan dengan kepribadian kurangnya empati dan perilaku antisosial. Dalam dunia medis, arti psikopat disinonimkan dengan gangguan kepribadian antisosial. Arti psikopat termasuk kondisi mental yang tak boleh disepelekan.

Meskipun istilah ini bukan diagnosis kesehatan mental resmi, arti psikopat sering digunakan dalam pengaturan klinis dan hukum. Arti psikopat digunakan untuk menggambarkan seseorang yang tidak berperasaan, tidak emosional, dan bejat secara moral.

Arti psikopat kerap berkaitan dengan aksi kriminal atau kekerasan. Berikut arti psikopat dan ciri-cirinya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin(17/5/2021).

2 dari 9 halaman

Arti psikopat secara umum

Arti psikopat digunakan untuk menggambarkan seseorang yang tidak berperasaan, tidak emosional, dan bejat secara moral. KBBI mendefinisikan arti psikopat sebagai orang yang karena kelainan jiwa menunjukkan perilaku yang menyimpang sehingga mengalami kesulitan dalam pergaulan.

Psikopat menggambarkan seseorang yang secara patologis rentan terhadap perilaku kriminal atau kekerasan. Orang ini kurang memperhatikan perasaan atau kepentingan orang lain dan perasaan penyesalan atau rasa bersalah atas kejahatannya. Perilaku psikopat sangat bervariasi dari satu individu ke individu lainnya.

3 dari 9 halaman

Arti psikopat dalam dunia medis

Menurut Psychology Today, psikopati adalah suatu kondisi yang ditandai dengan tidak adanya empati dan tumpulnya keadaan afektif lainnya. Tidak berperasaan, ketidakmelekatan, dan kurangnya empati memungkinkan psikopat menjadi sangat manipulatif.

Arti psikopat bukanlah diagnosis resmi dalam dunia medis. Dokter tidak secara resmi mendiagnosis orang sebagai psikopat. Mereka menggunakan istilah yang berbeda sebagai gantinya: gangguan kepribadian antisosial.

American Psychological Association (APA) mendefinisikan arti psikopat sebagai "sinonim untuk gangguan kepribadian antisosial". Definisi sebenarnya dari seorang psikopat dalam psikiatri adalah gangguan kepribadian antisosial atau antisocial personality disorder (ASPD).

Gangguan kepribadian antisosial bisa masuk dalam gangguan kepribadian klaster B. Orang dengan gangguan kepribadian cluster B bisa berperilaku dengan cara yang dianggap orang lain terlalu emosional, dramatis, atau tidak menentu.

4 dari 9 halaman

Bagaimana psikopat didiagnosis

Karena istilah psikopat bukanlah diagnosis resmi, para ahli merujuk diagnosis kecenderungan psikopat sebagai diagnosis gangguan kepribadian antisosial. Dokter menggunakan manual diagnostik yang disebut The Diagnostic and Statistics Manual of Mental Disorders, Fifth Edition , atau DSM-5 , untuk membantu mendiagnosis kondisi kesehatan mental.

Ciri khas ASPD menurut DSM-5 , bisa termasuk:

Memiliki tiga atau lebih perilaku berikut:

- bertindak secara impulsif

- menghindari kesesuaian dengan norma dan harapan masyarakat

- secara teratur terlibat dalam kebohongan dan penipuan

- mengabaikan keamanan

- perilaku yang tidak bertanggung jawab

- kurangnya penyesalan

- mudah tersinggung dan agresif

Berusia minimal 18 tahun.

Menunjukkan tanda-tanda gangguan perilaku sebelum usia 15 tahun.

Perilaku antisosial yang tidak berhubungan dengan kondisi kesehatan mental lainnya.

5 dari 9 halaman

Ciri-ciri Psikopat

Tanda-tanda psikopat mungkin muncul selama masa kanak-kanak dan semakin memburuk seiring berjalannya waktu. Dilansir dari Verywellmind, merikut beberapa tanda psikopat yang paling umum:

Pesona dangkal

Psikopat sering kali disukai di luar. Mereka biasanya pembicara yang baik, dan mereka berbagi cerita yang membuat mereka terlihat menarik. Mereka mungkin lucu dan karismatik juga.

Kebutuhan akan stimulasi

Psikopat menyukai kegembiraan. Mereka suka memiliki tindakan terus-menerus dalam hidup mereka, dan mereka sering ingin hidup di "jalur cepat". Seringkali, kebutuhan mereka akan stimulasi melibatkan pelanggaran aturan. Mereka mungkin menikmati sensasi lolos dengan sesuatu, atau mereka bahkan mungkin menyukai kenyataan bahwa mereka bisa "tertangkap" kapan saja. Akibatnya, mereka sering kesulitan untuk tetap terlibat dalam tugas yang membosankan atau berulang, dan mereka mungkin tidak toleran terhadap rutinitas.

Kebohongan patologis

Psikopat berbohong agar terlihat baik dan keluar dari masalah. Tapi mereka juga berbohong untuk menutupi kebohongan mereka sebelumnya. Mereka terkadang mengalami kesulitan untuk menjaga cerita mereka tetap lurus karena mereka lupa apa yang telah mereka katakan. Jika ditantang oleh siapa pun, mereka cukup mengubah cerita mereka lagi atau mengolah fakta agar sesuai dengan situasi.

6 dari 9 halaman

Ciri-ciri Psikopat

Rasa harga diri yang luar biasa

Psikopat memiliki pandangan yang berlebihan tentang diri mereka sendiri. Mereka menganggap diri mereka penting dan berhak. Mereka sering merasa dibenarkan untuk hidup sesuai dengan aturan mereka sendiri, dan mereka berpikir bahwa hukum tidak berlaku bagi mereka.

Manipulatif

Psikopat sangat pandai membuat orang lain melakukan apa yang mereka inginkan. Mereka mungkin mempermainkan rasa bersalah seseorang sambil berbohong untuk membuat orang lain melakukan pekerjaannya untuk mereka.

Kurang penyesalan

Psikopat tidak peduli bagaimana perilakunya memengaruhi orang lain. Mereka mungkin melupakan sesuatu yang menyakiti seseorang, atau mereka mungkin bersikeras bahwa orang lain bereaksi berlebihan saat perasaan mereka terluka. Pada akhirnya, mereka tidak mengalami rasa bersalah apa pun karena menyebabkan orang sakit. Bahkan, seringkali mereka merasionalisasi perilakunya dan menyalahkan orang lain.

7 dari 9 halaman

Ciri-ciri Psikopat

Pengaruh dangkal

Psikopat tidak menunjukkan banyak emosi — setidaknya bukan emosi asli. Mereka mungkin tampak dingin dan tidak emosional di sebagian besar waktu. Tetapi jika hal itu bermanfaat bagi mereka, mereka mungkin menunjukkan tampilan perasaan yang dramatis. Ini biasanya berumur pendek dan cukup dangkal.

Misalnya, mereka mungkin menunjukkan kemarahan jika mereka dapat mengintimidasi seseorang, atau mereka mungkin menunjukkan kesedihan untuk memanipulasi seseorang. Tetapi mereka tidak benar-benar mengalami emosi ini.

Kurangnya empati

Psikopat berjuang untuk memahami bagaimana orang lain mungkin merasa takut, sedih, atau cemas. Itu tidak masuk akal bagi mereka karena mereka tidak bisa membaca orang. Mereka sama sekali tidak peduli pada orang yang menderita — bahkan jika itu adalah teman dekat atau anggota keluarga.

Gaya hidup parasit

Psikopat mungkin memiliki cerita sedih tentang mengapa mereka tidak dapat menghasilkan uang, atau mereka mungkin sering melaporkan menjadi korban orang lain. Kemudian, mereka memanfaatkan kebaikan orang lain dengan bergantung pada mereka secara finansial. Mereka menggunakan orang untuk mendapatkan apa pun yang mereka bisa tanpa memperhatikan bagaimana perasaan seseorang.

8 dari 9 halaman

Ciri-ciri Psikopat

Kontrol perilaku yang buruk

Psikopat sering kali berjuang untuk mengikuti aturan, hukum, dan kebijakan. Bahkan jika mereka ditetapkan untuk mengikuti aturan, mereka biasanya tidak mematuhinya dalam waktu lama.

Perilaku seksual buruk

Karena mereka tidak peduli dengan orang-orang di sekitar mereka, psikopat cenderung menipu pasangan mereka. Mereka mungkin melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan orang asing. Atau mereka mungkin menggunakan seks sebagai cara untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Seks tidak pernah menjadi tindakan emosional atau penuh kasih bagi mereka.

Masalah perilaku awal

Kebanyakan psikopat menunjukkan masalah perilaku pada usia dini. Mereka mungkin menyontek, bolos sekolah, merusak properti, menyalahgunakan zat, atau melakukan kekerasan. Perilaku buruk mereka cenderung meningkat dari waktu ke waktu dan lebih serius daripada perilaku buruk teman sebayanya.

9 dari 9 halaman

Ciri-ciri Psikopat

Kurangnya tujuan jangka panjang yang realistis

Tujuan psikopat mungkin menjadi kaya atau terkenal. Namun seringkali, mereka hanya memiliki sedikit gagasan tentang bagaimana mewujudkan hal-hal ini. Sebaliknya, mereka bersikeras bahwa entah bagaimana mereka akan mendapatkan apa yang mereka inginkan tanpa berusaha untuk mencapainya.

Impulsif

Psikopat merespons berbagai hal sesuai dengan perasaan mereka. Mereka tidak menghabiskan waktu untuk memikirkan potensi risiko dan manfaat dari pilihan mereka. Sebaliknya, mereka menginginkan kepuasan segera. Jadi, mereka mungkin berhenti dari pekerjaan, mengakhiri hubungan, pindah ke kota baru, atau membeli mobil baru dengan iseng.

Tidak bertanggung jawab

Janji tidak berarti apa-apa bagi psikopat. Apakah mereka berjanji untuk membayar kembali pinjaman atau menandatangani kontrak, mereka tidak dapat dipercaya. Mereka mungkin mengabaikan pembayaran tunjangan anak, terlilit hutang, atau melupakan kewajiban dan komitmen.

Psikopat tidak menerima tanggung jawab atas masalah dalam hidup mereka. Mereka melihat masalah mereka selalu sebagai kesalahan orang lain. Mereka sering berperan sebagai korban dan senang berbagi cerita tentang bagaimana orang lain memanfaatkan mereka.