Sukses

Tujuan Reformasi, Pengertian, dan Penyebabnya yang Perlu Dipahami

Liputan6.com, Jakarta Tujuan reformasi perlu dipahami oleh setiap rakyat Indonesia. Apalagi, gerakan ini merupakan titik balik Indonesia dalam menjalankan pemerintahannya. Gerakan reformasi pada 1998 ini dilatar belakangi oleh krisis multidimensi akibat kebijakan-kebijakan pemerintahan orde baru di masa lalu. 

Untuk mengenali apa arti dari gerakan ini dan apa tujuannya, kamu perlu memahami benar makna dari reformasi itu sendiri. Reformasi sendiri memiliki makna perubahan secara drastis untuk perbaikan (bidang sosial, politik, atau agama) dalam suatu masyarakat atau negara.

Tujuan reformasi yang paling utama adalah memperbarui tatanan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, agar sesuai dengan nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945, baik dalam bidang ekonomi, politik, hukum serta bidang lainnya.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Minggu (13/6/2021) tentang tujuan reformasi.

2 dari 5 halaman

Pengertian Reformasi

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kamu perlu mengenali maknanya sebelum mengetahui tujuan reformasi. Secara umum, reformasi bisa dimaknai sebagai perubahan terhadap suatu sistem yang telah ada pada suatu masa.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, reformasi adalah perubahan secara drastis untuk perbaikan (bidang sosial, politik, atau agama) dalam suatu masyarakat atau negara. Di Indonesia, kata Reformasi umumnya merujuk kepada gerakan mahasiswa pada tahun 1998 yang menjatuhkan kekuasaan presiden Soeharto atau era setelah Orde Baru, yaitu era reformasi. Dalam hal ini, reformasi yang terjadi di Indonesia pada 1998 merupakan perubahan drastis yang mengubah kehidupan masyarakat Indonesia secara keseluruhan, tidak hanya pemerintah saja.

Pengertian reformasi menurut para ahli

Sedarmayanti (2009: 67). Menurut Sedarmayanti, reformasi merupakan proses upaya sistematis, terpadu, komprehensif, ditujukan untuk merealisasikan tata pemerintahan yang baik (good governance).

Sinambela dan kawan-kawan (2014: 25). Menurut Sinambela dkk, reformasi secara teoretis, adalah perubahan di mana kedalamannya terbatas sedangkan keleluasaan perubahannya melibatkan seluruh masyarakat.

3 dari 5 halaman

Reformasi di Indonesia

Reformasi di Indonesia terjadi pada tahun 1998, di mana kala itu pemerintah orde baru dinilai tidak mampu menciptakan kehidupan masyarakat yang adil dan makmur dalam keadilan berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Tujuan reformasi ini adalah untuk memperbaiki tatanan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Lebih jelasnya, tujuan reformasi adalah supaya masyarakat tidak kesulitan lagi memenuhi kebutuhan pokok. Hal ini jugalah yang menjadi penyebabutama munculnya gerakan reformasi ini. Gerakan reformasi ini dipengaruhi banyak hal, seperti kehidupan politik, ekonomi, dan hukum.

Pada awal kelahiranya pada tahun 1966, orde baru bertekad untuk menata kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara berdasarkan pancasila dan UUD 1945. Namun dalam pelaksanaanya, pemerintah orde baru banyak melakukan penyimpangan terhadap nilai-nilai pancasila dan ketentuan ketentuan yang tertuang dalam UUD 1945 yang sangat merugikan rakyat kecil. Bahkan, pancasila dan UUD 1945 hanya dijadikan legitimasi untuk mempertahankan kekuasaan.

Penyimpangan yang dilakukan oleh pemerintah orde baru tersebut menimbulkan krisis multidimensi, seperti krisis politik, krisis sosial, krisis hukum, krisis ekonomi, hingga krisis kepercayaan. Akibatnya, meletuslah gerakan reformasi pada 1998.

4 dari 5 halaman

Tujuan Reformasi

Awalnya gerakan reformasi menuntut turunnya harga-harga kebutuhan pokok yang Melambung tinggi sejak 1997. Tujuan reformasi juga menuntut MPR untuk tidak mencalonkan Suharto menjadi presiden untuk periode ketujuh. Tuntutan ini berfokus pada reformasi politik dan ekonomi.

Berikut tujuan reformasi yang perlu diketahui:

- Menata kembali seluruh struktur kenegaraan, termasuk perundangan dan konstitusi yang menyimpang dari arah perjuangan dan cita-cita seluruh masyarakat bangsa

- Melakukan perubahan secara serius dan bertahap untuk menemukan nilai-nilai baru dalam kehidupan berbangsa dan bernegara

- Melakukan perbaikan di segenap bidang kehidupan baik politik, ekonomi, sosial budaya, maupun pertahanan keamanan

- Menghapus dan menghilangkan cara-cara hidup dan kebiasaan dalam masyarakat bangsa yang tidak sesuai lagi dengan tuntutan reformasi, seperti KKN, kekuasaan sewenang-wenang atau otoriter, penyimpangan, dan penyelewengan yang lain.

5 dari 5 halaman

Penyebab Timbulnya Reformasi

Tujuan reformasi tentunya dilatar belakangi oleh sesuatu yang jadi pemicunya. Reformasi tentu tidak akan muncul bila tidak ada penyebabnya. Berikut beberapa penyebab timbulnya reformasi:

- Semakin melemahnya kondisi kehidupan ekonomi seluruh warga masyarakat bangsa sebagai akibat krisis multidimensi yang berkepanjangan dan terus-menerus.

- Terjadi penyimpangan dan penyelewengan dalam pelaksanaan kehidupan di bidang ketatanegaraan, termasuk bidang perundang-undangan dan hukum.

- Penyelenggara negara telah menggunakan kewenangannya secara otoriter di luar etika kenegaraan melaui tindakan yang sangat merugikan dan menekan kehidupan rakyat keseluruhan.

- Perlunya langkah-langkah penyelamatan dalam segenap bidang kehidupan, khususnya yang menyangkut hajat hidup rakyat banyak.

- Reformasi harus menggunakan landasan kerohanian berupa falsafah dasar negara Pancasila.

Itulah tujuan reformasi, pegertian, serta penyebabnya yang perlu kamu ketahui. Reformasi, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, merupakan titik balik bangsa Indonesia untuk berkembang ke arah yang lebih baik. Untuk itu, kamu perlu memahaminya sebagai pembelajaran dalam menjalani kehidupan berbangsa dan bernegara.