Sukses

4 Macam Font dalam Tipografi, Jenis dan Contohnya

Liputan6.com, Jakarta Macam font punya beragam bentuk dan karakteristik. Font adalah sekumpulan karakter teks yang dapat ditampilkan dalam gaya dan ukuran tertentu. Mengenali macam font merupakan dasar penting dalam belajar tipografi.

Tipografi dalah seni mengatur huruf dan teks dengan cara yang membuat salinan terbaca, jelas, dan menarik secara visual bagi pembaca. Tipografi melibatkan macam font, tampilan, dan struktur, yang bertujuan untuk memperoleh emosi tertentu dan menyampaikan pesan tertentu. Dengan mengetahui macam font, tipografi dapat dibuat dengan benar.

Macam font secara mendasar terbagi dalam empat tipe. Ini meliputi serif, sans serif, script, dan decorative. Dari empat tipe ini ada banyak macam font yang bisa ditemukan. Berikut macam font yang perlu dikenali, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin(14/06/2021).

2 dari 8 halaman

Macam font: serif

Serif adalah macam font yang memiliki ciri khas berupa garis kecil atau stroke secara teratur melekat pada ujung huruf. Dalam tipografi, serif adalah goresan ekstra kecil yang ditemukan di akhir goresan vertikal dan horizontal utama dari beberapa huruf. Istilah "font serif" mengacu pada gaya jenis apa pun yang memiliki serif.

Font serif sangat populer dan telah ada selama bertahun-tahun. Times Roman adalah salah satu contoh font serif. Font dengan serif sangat berguna untuk blok teks yang besar. Serif memudahkan mata untuk menelusuri teks. Sebagian besar buku, surat kabar, dan majalah menggunakan font serif untuk keterbacaannya. Font serif tidak begitu berguna untuk desain web, terutama jika digunakan dalam ukuran kecil. Karena resolusi layar beberapa monitor komputer rendah, serif kecil dapat hilang atau kabur, yang membuat teks sulit dibaca.

3 dari 8 halaman

Jenis font serif

Font serif memiliki beragam jenis dengan gayanya sendiri. Berikut jenis font serif:

Old Style

Kategori ini mencakup tipe Romawi pertama, yang awalnya dibuat antara akhir abad ke-15 dan pertengahan abad ke-18, serta tipografi yang berpola setelah yang dirancang pada periode sebelumnya. Serif hampir selalu dikurung dalam desain gaya lama dan serif kepala sering miring. Beberapa versi, seperti desain gaya lama Venesia sebelumnya, dibedakan oleh goresan silang diagonal dari huruf kecil e. Contoh macam font old serif adalah Arno, Bookery, Callisto MT, dan Centaur.

Transitional

Tipografi ini mewakili transisi antara gaya lama dan desain neoklasik, dan menggabungkan beberapa karakteristik masing-masing. Macam font ini berada di antara font "gaya lama" dan "modern", sehingga dinamakan "transisi". Perbedaan antara garis tebal dan tipis lebih menonjol daripada di gaya lama, tetapi kurang dramatis dibandingkan dengan font Didone yang mengikutinya. Contoh dari font serif transisi adalah Baskerville, Times New Roman, Century, Pepertua, dan Cambria.

Neoclassical & Didone

Jenis font serif ini sering juga disebut serif modern. Font ini mencolok untuk digunakan sebagai headline atau judul. Font serif Neoclassical & Didone juga kerap digunakan sebagai logo. Font ini sulit dibaca daripada gaya tipe sebelumnya dan yang lebih baru yang dikembangkan untuk teks. Namun, mereka lebih khas daripada font transisi yang mendahuluinya. Contoh dari font serif Neoclassical & Didone adalah Bodoni, Didot, Bernhard Modern Roman, dan Aster.

Slab

Serif Tipografi slab serif menjadi populer pada abad ke-19 untuk tampilan iklan. Tipografi ini memiliki serif yang sangat berat dengan sedikit atau tanpa tanda kurung. Umumnya, perubahan berat stroke tidak terlihat. Bagi banyak pembaca, gaya tipe slab serif terlihat seperti desain sans serif dengan tambahan sederhana serif berat (berat stroke). Contoh dari slab serif adalah Memphis, Rockwell, Courier, dan Roboto.

4 dari 8 halaman

Macam font: sans serif

Dalam tipografi, sans serif merupakan macam font yang tidak memiliki fitur perluasan yang disebut "serif" di akhir goresan. Font sans-serif cenderung memiliki variasi lebar goresan yang lebih sedikit daripada font serif. Mereka sering digunakan untuk menyampaikan kesederhanaan dan modernitas atau minimalis.

Font sans-serif telah menjadi yang paling umum untuk tampilan teks di layar komputer. Pada tampilan digital beresolusi lebih rendah, detail halus seperti serif mungkin hilang atau tampak terlalu besar. Ini membuat font sans serif lebih mudah dibaca pada tampilan digital.

5 dari 8 halaman

Jenis font sans serif

Grotesque Sans Serif

Ini adalah tipografi sans serif pertama yang populer secara komersial. Kontras dalam bobot goresan paling terlihat dalam gaya ini. Dari pandangan luas, grotesque digunakan sebagai sinonim untuk font sans serif pada umumnya. Lebih khusus lagi, grotesque mengacu pada kumpulan font sans serif yang diproduksi sekitar tahun 1815. Contoh dari font ini adalah Austria, Bell Gothic, Geneva, Monotype Grotesque, dan News Gothic.

Square Sans Serif

Font Square Sans serif adalah tipografi sans serif dengan tampilan seperti kotak. Font ini dirancang dengan sebagian besar garis lurus dan sedikit kelengkungan. Mereka biasanya memiliki lebih banyak garis lintang dalam spasi karakter daripada sepupu sans serif mereka, dan cenderung terbatas pada desain tampilan.

Geometric Sans Serif

Bentuk geometris sederhana mempengaruhi konstruksi tipografi ini. Sapuan memiliki tampilan monoline yang ketat dan bentuk karakter terdiri dari bentuk geometris. Sans geometris cenderung kurang mudah dibaca. Contoh font Geometric Sans Serif adalah Gotham, Avenir, Product Sans dan Century Gothic..

Humanistic sans serif

Para ahli tipografi mengklaim bahwa ini adalah tipografi sans serif yang paling mudah dibaca dan paling mudah dibaca. Jenis huruf sans serif humanistik juga sangat cocok dengan karakteristik desain dan proporsi jenis serif, seringkali dengan pengaruh kaligrafi yang kuat. Contoh font Humanistic sans serif adalah Bliss, Corbel, Euphemia, Eras, dan Lucida.

 

6 dari 8 halaman

Macam font: script

Macam font script didasarkan pada stroke yang bervariasi dan sering kali cair yang dibuat oleh tulisan tangan. Singkatnya,font skrip adalah font yang meniru tulisan tangan. Ada dua jenis utama font skrip. Font skrip formal dan font skrip kasual.

Font skrip formal adalah skrip mewah yang membangkitkan tulisan tangan master yang luar biasa. Font skrip kasual, di sisi lain, menyerupai kaligrafi hanya dengan sedikit sapuan.

7 dari 8 halaman

Jenis font script

Formal

Tipografi ini berasal dari gaya penulisan formal abad ke-17. Banyak karakter memiliki goresan yang menghubungkannya dengan huruf lain. Font skrip formal adalah skrip mewah yang membangkitkan tulisan tangan master yang luar biasa. Mereka sangat mudah dikenali terutama karena mereka memiliki ikal dan ikal berlebihan yang memanjang dari serif. Contoh font script formal adalah Bodega, Bickham, Taiga, Aaron Script, dan LTC Goudy Oldstyle.

Casual

Font skrip kasual, di sisi lain, menyerupai kaligrafi hanya dengan sedikit sapuan. Skrip kasual menunjukkan tangan yang kurang formal dan lebih aktif. Sapuan dapat bervariasi lebarnya tetapi sering kali tampak dibuat oleh sikat basah daripada ujung pena. Mereka muncul di awal abad kedua puluh, dan dengan munculnya photocomposition di awal 1950-an. Contoh jenis skrip kasual termasuk Brush Script, Kaufmann dan Mistral. Beberapa mungkin tidak terhubung seperti Freestyle Script.

8 dari 8 halaman

Macam font: decorative

Ini adalah kategori terbesar dan juga paling beragam. Jarang digunakan untuk blok teks yang panjang, tipografi dekoratif populer untuk signage, headline dan situasi serupa adalah pernyataan tipografi yang kuat yang diinginkan. Macam font decorative sering mencerminkan aspek budaya – seperti tato atau grafiti – atau membangkitkan keadaan pikiran, periode waktu atau tema tertentu.

Beberapa jenis dekoratif digambar tangan atau mungkin dibuat dari jenis digital yang telah dimanipulasi dalam editor font atau program grafis agar sesuai dengan tujuan tertentu seperti papan nama buletin atau logo. Ada banyak contoh font dekoratif seperti Calligraphy, Tattoo, Cursive, Lettering, Handwriting, dan masih banyak lagi.