Sukses

Penyebab Kutil Pada Kulit, Faktor Risiko, Jenis, Perawatan, dan Cara Mencegahnya

Liputan6.com, Jakarta Penyebab kutil penting diketahui. Kutil merupakan pertumbuhan non-kanker pada kulit yang bisa muncul di bagian manapun. Kutil bisa terlihat seperti lepuh padat atau menyerupai kembang kol kecil.

Meski kutil umumnya tidak berbahaya, kutil terkadang menimbulkan ketidakpercayaan diri. Penyebab kutil ternyata juga bisa menular. Penyebab kutil ini bisa menyebabkan beragam jenis kutil tergantung pada lokasinya di tubuh dan ketebalan kulit.

Penyebab kutil bisa diatasi dengan perawatan yang benar. Meski penyebab kutil tidak secara langsung bersifat kanker, mereka terkait dengan risiko kanker yang lebih tinggi. Jika penyebab kutil menyebabkan rasa sakit dan iritasi, penting untuk memeriksakannya.

Berikut penyebab kutil pada kulit, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (30/06/2021).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Penyebab kutil

Kutil atau papiloma benjolan non-kanker yang bisa tumbuh di permukaan kulit. Penyebab kutil pada kulit umumnya disebabkan oleh Human papillomavirus (HPV). Human papillomavirus (HPV) adalah infeksi virus yang ditularkan antara orang-orang melalui kontak kulit ke kulit.

Virus HPV menyebabkan pertumbuhan keratin yang berlebihan dan cepat. Ini merupakan protein keras di lapisan atas kulit. Strain HPV yang berbeda menyebabkan kutil yang berbeda. Virus penyebab kutil dapat ditularkan melalui kontak kulit-ke-kulit yang dekat, dan melalui kontak dengan handuk atau sepatu.

Penyebab kutil dapat terjadi di mana saja, tetapi paling sering terjadi pada buku-buku jari, jari, siku, lutut, dan area mana pun dengan kulit yang rusak. Kebanyakan kutil hilang dalam 1 sampai 5 tahun tanpa perawatan medis, tetapi pengobatan tersedia untuk kutil yang besar, banyak, atau di daerah sensitif.

3 dari 6 halaman

Faktor risiko penyebab kutil

Virus HPV penyebab kutil dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh melalui menggaruk atau menggigit kutil, mengisap jari, menggigit kuku jika ada kutil di sekitar kuku, dan mencukur wajah atau kaki.

Memiliki kulit yang basah atau rusak, dan bersentuhan dengan permukaan kasar meningkatkan risiko infeksi. Misalnya, seseorang dengan goresan atau luka di telapak kaki mereka lebih mungkin mengembangkan kutil di dalam dan di sekitar kolam renang umum.

Risiko tertular kutil dari orang lain cukup rendah. Tetapi penyebab kutil dapat ditularkan, terutama jika orang tersebut memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah. Ini termasuk orang dengan HIV atau AIDS, dan mereka yang menggunakan imunosupresan setelah transplantasi.

4 dari 6 halaman

Jenis kutil

Ada lima jenis utama kutil pada kulit. Setiap jenis muncul di bagian tubuh yang berbeda dan memiliki penampilan yang berbeda. Berikut jenis kutil pada kulit:

Kutil umum

Kutil umum biasanya tumbuh di jari tangan dan kaki, tetapi dapat muncul di tempat lain. Mereka memiliki penampilan kasar dan bagian atas yang membulat. Kutil biasa lebih abu-abu dari kulit di sekitarnya.

Kutil plantar

Kutil plantar tumbuh di telapak kaki. Tidak seperti kutil lainnya, kutil plantar tumbuh ke dalam kulit, bukan keluar. Seseorang dapat mengetahui apakah ia memiliki kutil plantar jika melihat apa yang tampak seperti lubang kecil di bagian bawah kaki yang dikelilingi oleh kulit yang mengeras. Kutil plantar bisa membuat berjalan tidak nyaman.

Kutil datar

Kutil datar biasanya tumbuh di wajah, paha, atau lengan. Mereka kecil dan tidak langsung terlihat. Kutil datar memiliki bagian atas yang rata, seolah-olah telah tergores. Mereka bisa berwarna merah muda, kecoklatan, atau sedikit kuning.

Kutil filiformis

Kutil filiformis tumbuh di sekitar mulut atau hidung dan terkadang di leher atau di bawah dagu. Mereka kecil dan berbentuk seperti lipatan kecil atau label kulit. Kutil filiform memiliki warna yang sama dengan kulit.

Kutil periungual

Kutil periungual tumbuh di bawah dan di sekitar kuku kaki dan kuku jari tangan. Mereka bisa menyakitkan dan mempengaruhi pertumbuhan kuku.

 

 

5 dari 6 halaman

Pengobatan kutil

Perlu tidaknya kutil mendapat perawatan tergantung pada lokasinya dan apakah ia berpotensi menyebabkan masalah. Papiloma seringkali tidak berbahaya dan tidak memerlukan perawatan. Seseorang harus menemui dokter jika memiliki kutil di wajah atau bagian sensitif lain dari tubuh (misalnya, alat kelamin, mulut, lubang hidung).

Kutil juga memerlukan perawatan jika ada pendarahan atau tanda-tanda infeksi, seperti nanah atau keropeng, di sekitar kutil. Kutil yang membutuhkan perawatan akan terasa menyakitkan, berubah warna, atau memiliki penyakit penyerta seperti diabetes, atau defisiensi imun, seperti HIV/AIDS.

Berikut perawatan untuk mengatasi kutil:

Asam salisilat

Sebagian besar krim, gel, cat, dan pelster yang dijual bebas mengandung asam salisilat. Produk ini harus digunakan setiap hari, seringkali selama beberapa minggu.

Krioterapi

Krioterapi merupakan proses cairan beku, seringkali nitrogen, disemprotkan ke kutil, menghancurkan sel-sel. Lepuh berkembang, yang akhirnya keropeng dan jatuh sekitar seminggu kemudian. Perawatan ini harus dilakukan oleh seorang profesional kesehatan. Jika kutilnya besar, ini mungkin memerlukan anestesi lokal dan beberapa sesi.

Operasi

Terkadang dokter dapat merekomendasikan operasi jika perawatan lain tidak berhasil. Namun kasus ini sangat jarang terjadi. Sebagian besar kutil dapat dipotong dengan pisau bedah dengan anestesi lokal. Perawatan laser menggunakan sinar laser yang tepat bisa menghancurkan kutil.

6 dari 6 halaman

Cara mencegah kutil

Kutil bisa dicegah dengan menghindari faktor risikonya. Berikut langkah mencegah kutil pada kulit:

- Jangan menyentuh kutil orang lain.

- Jangan gunakan handuk, waslap, atau barang pribadi orang lain.

- Jangan berbagi sepatu dan kaus kaki dengan orang lain.

- Jangan menggaruk kutil atau, karena dapat menyebabkannya menyebar.

- Kenakan sandal saat masuk dan keluar dari pancuran dan kolam komunal.

- Tutupi kutil dengan penutup kedap air saat berenang, dan kaus kaki atau sarung tangan di tempat lain, misalnya di gym.

- Jangan menyikat, menyisir, mencukur, atau memotong rambut di area yang memiliki kutil.

- Saat mengikir atau memotong kuku jangan gunakan alat yang sama pada kuku yang terinfeksi dan kuku yang sehat.

- Jangan menggigit kuku jika kutil berada di dekatnya.

- Jaga tangan sekering mungkin.

- Cuci tangan sampai bersih setelah menyentuh kutil.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS