Sukses

Sage adalah Tanaman Herbal, Kenali 10 Manfaatnya

Liputan6.com, Jakarta Sage adalah salah satu tanaman herbal dengan aroma dan rasa yang kuat. Sage adalah tanaman yang serupa dengan mint, oregano, lavender, rosemary, thyme, dan basil. Herbal ini paling sering digunakan sebagai bumbu penyedap.

Selain itu, sage adalah taburan umum yang sering digunakan dalam masakan. Karena digunakan untuk membumbui makanan, sage adalah bahan yang tepat untuk mengurangi asupan natrium. Sage adalah herbal yang kaya vitamin, mineral, dan antioksidan.

Sage adalah tambahan bumbu yang mudah ditemukan dalam bentuk kering. Salah satu manfaat potensi manfaat sage adalah kandungan antioksidannya. Berikut manfaat sage, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat (17/9/2021).

2 dari 8 halaman

Mengenal sage

Sage adalah jenis tanaman herbal yang sering digunakan sebagai penyedap masakan. Sage atau Salvia officinalis masih berkeluarga dengan mint, bersama herbal lain seperti oregano, rosemary, basil dan thyme. Tanaman sage memiliki daun dan bunga yang dapat dimakan berwarna abu-abu-hijau

Sage biasanya digunakan dalam jumlah kecil karena aroma dan rasanya yang kuat. Sage adalah bahan herbal yang telah digunakan orang selama berabad-abad baik dalam budaya Timur maupun Barat. Sage biasanya tersedia dalam bentuk segar, kering, bubuk, atau minyak.

Sage adalah herbal kaya antioksidan. Herbal ini memiliki manfaat kesehatan yang kuat seperti herbal lainnya. Sage dapat membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas karena kapasitas antioksidannya yang tinggi.

Sage kaya akan vitamin K. Sage juga mengandung sejumlah kecil magnesium, seng, tembaga dan vitamin A, C dan E. Herbal ini mengandung asam caffeic, asam klorogenat, asam rosmarinic, dan asam ellagic.

3 dari 8 halaman

Manfaat sage untuk kesehatan

Antioksidan

Sage adalah sumber lebih dari 160 polifenol yang berbeda. Ini merupakan senyawa kimia nabati yang bertindak sebagai antioksidan dalam tubuh. Asam klorogenat, asam caffeic, asam rosmarinic, asam ellagic, dan rutin - semuanya ditemukan dalam sage. Ini terkait dengan manfaat kesehatan yang mengesankan, seperti risiko kanker yang lebih rendah dan peningkatan fungsi otak dan memori.

Jaga kesehatan mulut

Salah satu manfaat sage adalah efek antimikrobanya. Ini dapat menetralkan mikroba yang menyebabkan plak gigi. Dalam sebuah penelitian, obat kumur berbahan dasar sage terbukti efektif membunuh bakteri Streptococcus mutans, yang terkenal menyebabkan gigi berlubang. Dalam penelitian tabung reaksi, minyak esensial berbasis sage terbukti membunuh dan menghentikan penyebaran Candida albicans, jamur yang juga dapat menyebabkan gigi berlubang.

4 dari 8 halaman

Manfaat sage untuk kesehatan

Meringankan gejala menopause

Sage adalah bahan tradisional yang digunakan untuk mengurangi gejala menopause. Gejalanya meliputi hot flashes, keringat berlebih, kekeringan pada vagina, dan lekas marah. Diyakini bahwa senyawa dalam sage memiliki sifat seperti estrogen. Ini memungkinkan mereka untuk mengikat reseptor tertentu di otak untuk membantu meningkatkan memori dan mengobati hot flash dan keringat berlebih.

Menurunkan kadar gula darah

Dalam pengobatan tradisional, sage adalah bahan umum untuk menurunkan gula darah. Pada manusia, ekstrak daun sage telah terbukti menurunkan gula darah dan meningkatkan sensitivitas insulin dengan efek yang sama seperti rosiglitazone, obat antidiabetes lainnya. Namun, masih belum cukup bukti untuk merekomendasikan sage sebagai pengobatan diabetes. Diperlukan lebih banyak penelitian manusia.

5 dari 8 halaman

Manfaat sage untuk kesehatan

Dukung kesehatan otak

Sage dapat membantu mendukung otak dan memori dalam beberapa cara. Sage adalah tanaman yang sarat dengan senyawa yang dapat bertindak sebagai antioksidan. Ini telah terbukti menyangga sistem pertahanan otak. Kandungan ini juga tampaknya menghentikan pemecahan zat kimia pembawa pesan asetilkolin (ACH), yang memiliki peran dalam memori. Pada orang dewasa yang sehat, sage terbukti meningkatkan daya ingat dalam dosis rendah.

Turunkan kolesterol

Sage dapat membantu menurunkan kolesterol LDL "jahat", yang dapat menumpuk di arteri dan berpotensi menyebabkan kerusakan. Dalam sebuah penelitian, mengonsumsi teh sage dua kali sehari menurunkan kolesterol LDL "jahat" dan kolesterol total darah sambil meningkatkan kolesterol HDL "baik" hanya setelah dua minggu.

6 dari 8 halaman

Manfaat sage untuk kesehatan

Meringankan diare

Sage adalah obat tradisional untuk diare. Uji tabung dan penelitian pada hewan menemukan bahwa ia mengandung senyawa yang dapat meringankan diare dengan merilekskan usus.

Dukung kesehatan tulang

Vitamin K yang ditawarkan sage dalam jumlah besar, berperan dalam kesehatan tulang. Kekurangan vitamin ini terkait dengan penipisan tulang dan patah tulang.

7 dari 8 halaman

Manfaat sage untuk kesehatan

Efek anti-peradangan

Manfaat sage selanjutnya adalah efeknya terhadap peradangan. Meskipun lebih banyak bukti diperlukan untuk mengkonfirmasi manfaat ini, senyawa tertentu dalam sage tampaknya memiliki tindakan anti-inflamasi. Satu studi menyelidiki efek dari berbagai senyawa ini pada respon inflamasi pada fibroblas gingiva. Ini adalah jenis sel yang umum ditemukan di jaringan ikat gusi.

Memerangi penuaan kulit

Beberapa penelitian tabung menunjukkan bahwa senyawa dalam sage dapat membantu melawan tanda-tanda penuaan, seperti kerutan.

8 dari 8 halaman

Efek samping

Sage adalah herbal yang aman jika digunakan sebagai penyedap. Sebaliknya, bila digunakan untuk tujuan pengobatan, sage atau ekstrak sage dapat berbahaya jika digunakan secara berlebihan atau digunakan untuk jangka waktu yang lama. Ini karena sage mengandung thujone, neurotoksin yang bertanggung jawab atas efek mengubah pikiran dari minuman beralkohol absinth.

Jika dikonsumsi berlebihan, sage dapat memicu efek samping yang berpotensi serius, termasuk kegelisahan, muntah, pusing, detak jantung yang cepat, tremor, kejang, dan kerusakan ginjal.

Minyak esensial sage sangat beracun, menyebabkan gejala yang merugikan hanya dengan 12 tetes. Karena itu, minyak esensial sage tidak boleh dikonsumsi secara oral. Bahkan ketika dioleskan, minyak dapat menyebabkan ruam atau iritasi jika tidak diencerkan.