Sukses

21 Penyebab Sering Kencing, dari Ringan sampai Penyakit Serius

Liputan6.com, Jakarta Penyebab sering kencing bisa dipicu beragam faktor. Kebanyakan orang buang air kecil 6 atau 7 kali dalam 24 jam. Buang air kecil lebih sering dari ini bisa disebut buang air kecil yang sering. Penyebab sering kencing membuat keinginan buang air kecil terajadi lebih sering dari biasanya.

Terkadang kondisi ini bisa mengganggu rutinitas dan mengganggu siklus tidur. Meski terkadang penyebab sering kencing bisa ringan seperti terlalu banyak minun, ia juga bisa jadi tanda adanya kondisi medis tertentu.

Penyebab sering kencing dapat diobati dengan olahraga dan menjaga kesehatan. Tetapi jika ada kondisi yang mendasarinya, seperti diabetes, penyebab sering kencing perlu diperhatikan. Ini sebabnya, penting mengetahui apa saja penyebab sering kencing.

Berbagai perubahan dapat membuat sistem kemih lebih aktif. Berikut penyebab sering kencing dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Minggu(17/10/2021).

2 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Minum terlalu banyak

Penyebab sering kencing yang cukup umum dan bisa terjadi pada siapa saja adalah ketika minum terlalu banyak. Air yang dikonsumsi tak hanya berasal dari minuman. Ia juga bisa berasal dari makanan seperti sayur atau buah. Semakin banyak kadar air dalam tubuh, semakin sering keinginan untuk buang air kecil.

Terlalu Banyak Alkohol atau Kafein

Alkohol dan kafein dapat bertindak sebagai diuretik dan mengeluarkan lebih banyak air dari tubuh. Mereka juga mengekang produksi vasopresin tubuh, hormon yang biasanya memberitahu ginjal untuk melepaskan lebih banyak air ke tubuh.

Infeksi saluran kemih

Infeksi saluran kemih adalah penyebab sering kencing yang paling umum. Infeksi pada ginjal, kandung kemih, atau saluran yang menghubungkannya satu sama lain dapat membuat kandung kemih bengkak dan tidak bisa menahan banyak urin. Akibatnya, buang air kecil jadi lebih sering dan mungkin mungkin keruh, berdarah, atau berbau aneh.

3 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Kehamilan

Kehamilan menjadi penyebab sering kencing yang umum pada wanita hamil. Saat bayi tumbuh di perut, ia membutuhkan lebih banyak ruang dan mendorong kandung kemih. Tapi bahkan sebelum itu, embrio yang berkembang dalam rahim juga memicu tubuh untuk membuat hormon kehamilan yang disebut human chorionic gonadotropin. Hormon ini membuat ibu hamil buang air kecil lebih banyak.

Menopause

Saat menopause, tubuh bisa memproduksi lebih sedikit hormon estrogen. Kondisi ini bisa membuat wanita ingin buang air kecil lebih banyak.

Pelvis Lemah

Pelvis adalah area perut bagian bawah. Ketika otot meregang dan lemah, yang mungkin terjadi pada kehamilan dan persalinan, kandung kemih mungkin keluar dari posisinya. Ini juga bisa menyebabkan uretra mungkin terentang. Keduanya bisa menyebabkan buang air kecil lebih sering.

4 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Pembesaran prostat

Prostat adalah kelenjar di dekat kandung kemih yang menghasilkan air mani. Seiring bertambahnya usia pria, prostat mereka menjadi lebih besar. Pembesaran prostat dapat membuat aliran kencing terasa lemah dan tidak merata. Pria mungkin merasa seperti harus pergi lebih banyak, kadang-kadang mendesak.

Kandung kemih terlalu aktif

Jika seseorang memiliki kandung kemih yang terlalu aktif, mereka mungkin merasakan keinginan untuk buang air kecil meskipun hanya ada sedikit urin di kandung kemih. Berbagai kondisi neurologis dapat menyebabkan kandung kemih terlalu aktif, tetapi terkadang penyebabnya tidak diketahui.

Pengobatan

Beberapa obat resep dapat menjadi penyebab sering kencing dan meningkatkan kontraksi kandung kemih. Hal ini dapat menyebabkan mengompol. Obat-obatan ini termasuk alat bantu tidur, antipsikotik, dan lain-lain.

5 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Diabetes mellitus

Diabetes mellitus baik itu tipe 1 atau 2 sama-sama meningkatkan gula darah. Kondisi ini membuat ginjal mencoba menyaringnya, tetapi mereka tidak selalu bisa mengikutinya. Jadi gula berakhir di urin. Ini menarik lebih banyak air dari tubuh dan membuat seseorang buang air kecil lebih sering. Dorongan yang sering untuk buang air kecil adalah salah satu tanda pertama dan paling umum dari diabetes.

Diabetes insipidus

Diabetes insipidus adalah kondisi yang berbeda dari diabetes tipe 1 atau tipe 2. Pada kondisi ini, tubuh tidak dapat menggunakan atau tidak membuat cukup vasopresin, hormon yang biasanya memberi tahu ginjal untuk melepaskan air ke dalam darah saat membutuhkannya. Pengidapnya mungkin merasa lelah, mual, bingung, dan sangat haus. Ia juga bisa buang air kecil sebanyak 15 liter sehari, atau lima kali lebih banyak dari biasanya.

Tumor

Baik tumor kanker maupun tumor jinak, jika ia tumbuh di area kandung kemih, ini bisa menjadi penyebab sering kencing. Ini karena mereka menempati lebih banyak ruang di dalam atau di sekitar kandung kemih. Darah dalam urin adalah tanda paling penting jika itu adalah kanker.

6 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Penggunaan diuretik

Diuretik juga dikenal sebagai pil air. Obat ini sering digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan masalah hati dan ginjal. Mereka membuat ginjal melepaskan lebih banyak garam (natrium) ke dalam urin. Ini pada akhirnya menjadi penyebab sering kencing. Penggunaan diuretik yang tidak perlu dapat menyebabkan tubuh kehilangan terlalu banyak natrium dan kalium, yang bisa berdampak buruk bagi kesehatan.

Sistitis interstisial

Sistitis interstisial adalah sindrom kandung kemih kronis di mana terdapat nyeri panggul, nyeri atau tekanan kandung kemih, dan frekuensi atau urgensi berkemih. Rasa sakit dapat berkisar dalam tingkat keparahan dari ringan hingga berat.

Stroke atau penyakit saraf lainnya

Kerusakan saraf yang mensuplai kandung kemih dapat menyebabkan masalah dengan fungsi kandung kemih, termasuk sering dan tiba-tiba ingin buang air kecil.

7 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Hiperkalsemia

Hiperkalsemia merupakan kondisi di mana kalsium dalam darah berada di atas kadar normal. Penyebabnya termasuk hipertiroidisme atau hiperparatiroidisme, TB , sarkoidosis, kanker, dan ketidakaktifan. Kondisi ini bisa menjadi penyebab sering kencing.

Gangguan kecemasan

Kecemasan dan stres dapat menyebabkan ketegangan otot. Ini dapat memengaruhi otot-otot kandung kemih dan meningkatkan keinginan untuk buang air kecil.

Sleep Apnea

Tidur nyenyak memberi sinyal pada tubuh untuk membuat hormon ADH yang memberi tahu tubuh untuk menahan air sampai bangun. Sleep apnea mengganggu pernapasan untuk waktu yang singkat. Ini menghentikan tubuh untuk mencapai tahap di mana ia membuat ADH. Plus, darah tidak mendapatkan banyak oksigen, yang memicu ginjal untuk membuang air.

8 dari 8 halaman

Penyebab sering kencing

Infeksi ginjal

Infeksi ginjal dapat memiliki gejala menyerupai infeksi saluran kemih. Gejala umumnya termasuk sensasi nyeri atau terbakar saat buang air kecil dan perasaan ingin terus buang air kecil.

Batu ginjal

Batu ginjal juga bisa menjadi penyebab sering kencing. Kondisi ini mungkin disertai dengan mual, demam, kedinginan, dan rasa sakit yang serius di sisi dan punggung yang bercabang ke pangkal paha secara bergelombang.

Sembelit

Jika sudah lama tidak buang air besar (sembelit), usus bisa menjadi sangat penuh sehingga mendorong kandung kemih. Ini membuat tubuh merasa ingin buang air kecil lebih sering atau sangat buruk. Sembelit dapat menambah masalah dengan melemahkan otot-otot dasar panggul, yang membantu mengontrol usus dan kandung kemih.